Kiat Yuanita Christiani Ajari Putrinya Berbicara: Nyanyi, Bacain Buku, dan Joget

(dari kanan) Yuanita Christiani bersama putrinya, Ariella Lenora Wiguna. Foto: Instagram/@yuanitachrist

keluarga

Kiat Yuanita Christiani Ajari Putrinya Berbicara: Nyanyi, Bacain Buku, dan Joget

Kamis, 20 Januari 2022 11:00 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, Jakarta - Presenter, Yuanita Christiani kerap berbagi pengalamannya mengasuh putrinya yang masih tergolong di bawah tiga tahun alias batita. Sejumlah kiat kerap diunggahnya di Instagram Stories saat menjawab sederet pertanyaan dari warganet. Yang terbaru, ia membagikan kiat mengajari putrinya berbicara. 

Menurut Yuanita, orang tua harus lebih aktif mengajak buah hatinya berbicara. Itu salah satu langkah stimulasi anak berbicara.

"Kalo aku lumayan rajin ajak anaknya ngobrol. Nyanyi & joged bareng. Main tebak-tebakan. Bacain buku setiap hari," tulisnya di Instagram Stories, Rabu, 19 Januari 2022.

Ia mengaku melakukan hal tersebut secara konsisten setiap hari. "Aku komitmen melakukan dari dia bayi sampai sekarang menjelang usia 2 tahun," tuturnya.

"Dari yang dulu dia cuma dengerin aku cerita entah paham atau engga. Sekarang mulai keliatan hasilnya karena gantian dia yang bisa ceritain semua isi buku yang dia punya ke kita," tambahnya.

Tangkapan layar Instagram Stories Yuanita Christiani. Foto: Instagram/@yuanitachrist

Di unggahan berikutnya, Yuanita menunjukkan video Ariella tengah berdoa sebelum makan dan bernyanyi bersamanya.

Sejak lahir, bayi akan mengeluarkan banyak suara, seperti mendengkur dan menangis. Dan, seringkali sebelum akhir tahun pertama mereka, bayi akan mengucapkan kata pertama mereka. Tapi perlu diingat, bayi belajar berbicara dengan kecepatan yang berbeda. Jadi, jika bayi Anda berbicara lebih lambat daripada kakaknya atau sepupunya, mungkin tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

Namun, pada saat yang sama, ada baiknya untuk memahami tonggak bahasa yang khas. Dengan cara ini, Anda dapat mengetahui kemungkinan masalah perkembangan lebih awal. Kenyataannya, beberapa balita membutuhkan sedikit bantuan ekstra saat belajar berbicara.

Berikut perkembangan bahasa bayi dari 0 hingga 36 bulan atau 3 tahun

  • 0 hingga 6 bulan

Bukan hal yang aneh jika bayi usia 0 hingga 6 bulan mengeluarkan suara mendengung dan mengoceh. Dan pada usia ini, mereka bahkan dapat memahami bahwa Anda sedang berbicara. Mereka akan sering menoleh ke arah suara.

Saat mereka belajar bagaimana memahami bahasa dan komunikasi, menjadi lebih mudah bagi mereka untuk mengikuti arahan, menanggapi nama mereka sendiri, dan memang, mengucapkan kata pertama mereka.

  • 7 sampai 12 bulan

Biasanya, bayi usia 7 hingga 12 bulan dapat memahami kata-kata sederhana seperti “tidak”. Mereka mungkin menggunakan gerakan untuk berkomunikasi, dan mungkin memiliki kosakata sekitar satu hingga tiga kata, meskipun mereka mungkin tidak mengucapkan kata-kata pertama mereka sampai setelah mereka berusia 1.

  • 13 hingga 18 bulan

Sekitar 13 hingga 18 bulan kosakata balita dapat berkembang menjadi 10 hingga 20+ kata. Pada titik inilah mereka mulai mengulangi kata-kata (jadi perhatikan apa yang Anda katakan). Mereka juga dapat memahami perintah sederhana seperti "ambil sepatu", dan biasanya dapat mengungkapkan permintaan tertentu secara verbal.

  • 19 hingga 36 bulan

Pada usia 19 hingga 24 bulan, kosakata balita telah berkembang menjadi 50 hingga 100 kata. Mereka mungkin dapat menyebutkan hal-hal seperti bagian tubuh dan orang yang dikenalnya. Mereka mungkin mulai berbicara dalam frasa atau kalimat pendek.

Dan pada saat balita Anda berusia 2 hingga 3 tahun, mereka dapat memiliki kosakata 250 kata atau lebih. Mereka dapat mengajukan pertanyaan, meminta item, dan mengikuti petunjuk yang lebih detail.

Ada banyak hal yang dapat dilakukan orang tua untuk mendorong anak berbicara dan membantu mengembangkan keterampilan bahasa mereka. Berikut beberapa di antaranya.

  • Baca bersama

Membacakan buku untuk anak Anda – sebanyak mungkin setiap hari – adalah salah satu hal terbaik yang dapat Anda lakukan untuk mendorong perkembangan bahasa. Satu studi tahun 2016 menemukan bahwa anak-anak terpapar kosakata yang lebih luas melalui membacakan buku bergambar untuk mereka daripada mendengar ucapan orang dewasa.

Faktanya, menurut sebuah studi tahun 2019, membaca hanya satu buku setiap hari dapat membuat anak-anak terpapar 1,4 juta kata lebih banyak daripada anak-anak yang tidak dibacakan di taman kanak-kanak!

  • Berbicara sebanyak mungkin

Hanya karena bayi Anda tidak dapat berbicara, bukan berarti Anda harus duduk diam sepanjang hari. Semakin banyak Anda berbicara dan mengekspresikan diri, semakin mudah bagi anak Anda untuk belajar bahasa di usia yang lebih muda.

Jika Anda mengganti popok balita Anda, ceritakan atau jelaskan apa yang Anda lakukan. Beri tahu mereka tentang hari Anda, atau bicarakan hal lain yang terlintas dalam pikiran. Pastikan untuk menggunakan kata-kata sederhana dan kalimat pendek jika memungkinkan.

Anda juga dapat mendorong berbicara dengan membacakan untuk anak Anda saat Anda menjalani hari Anda. Anda bisa membaca resep sambil memasak bersama. Atau jika Anda sedang menikmati jalan-jalan di sekitar lingkungan Anda, bacalah rambu-rambu jalan saat Anda mendekatinya.

Anda bahkan dapat bernyanyi untuk anak Anda — mungkin lagu pengantar tidur favorit mereka. Jika mereka tidak memilikinya, nyanyikan lagu favorit Anda.

  • Memberi respons panjang

Cara lain untuk memperluas kosakata anak Anda adalah dengan memberi respons panjang. Misalnya, jika anak Anda melihat seekor anjing dan mengucapkan kata “anjing”, Anda dapat merespons dengan mengatakan, “Ya, itu anjing besar berwarna cokelat.”

  • Batasi waktu layar

Sebuah studi 2018 menemukan bahwa peningkatan waktu layar pada gawai dikaitkan dengan keterlambatan bahasa pada anak berusia 18 bulan. Para ahli menunjukkan interaksi dengan orang lain adalah yang terbaik untuk pengembangan bahasa.

American Academy of Pediatrics (AAP) menganjurkan tidak lebih dari 1 jam waktu layar per hari untuk anak-anak usia 2 hingga 5 tahun, dan lebih sedikit waktu untuk anak-anak yang lebih kecil.

Jadi, beberapa hal yang telah dilakukan Yuanita Christiani sudah termasuk dalam kiat yang disarankan para pakar.

Baca juga: Cara Yuanita Christiani Membiasakan Putrinya Tidur Sendiri Sejak Kecil

INSTAGRAM | HEALTHLINE