Mengenal Petenis Remaja Emma Raducanu, Torehkan Sejarah Lolos Semifinal US Open

Emma Raducanu. Reuters/Robert Deutsch-USA TODAY Sports

profil

Mengenal Petenis Remaja Emma Raducanu, Torehkan Sejarah Lolos Semifinal US Open

Jumat, 10 September 2021 12:35 WIB
Reporter : Terjemahan Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta - Petenis remaja Emma Raducanu melaju ke perempatfinal dan semifinal tenis AS Terbuka. Bintang asal Inggris yang sedang naik daun secara efisien mengalahkan petenis Amerika Shelby Rogers 6-2, 6-1, untuk maju ke delapan besar hanya dalam Grand Slam keduanya. Pemain berusia 18 tahun itu belum kehilangan satu set pun di New York

Dimulai pada undian kualifikasi, Emma Raducanu telah memenangkan semua tujuh pertandingannya dengan dua set langsung, tanpa memerlukan break di salah satu dari mereka. Kemenangan terakhirnya adalah yang paling dia tekankan. Dia mengalahkan peringkat 41 Sara Sorribes Tormo dari Spanyol, 6-0, 6-1 pada hari Sabtu untuk mencapai babak 16 besar. Pada hari Senin, Raducanu mengalahkan peringkat 43 Amerika Shelby Rogers, 6-2, 6-1.

Perjalanan Emma Raducanu melalui empat putaran pertama di babak utama telah menempatkannya di perusahaan elit. Dia hanya kalah 15 pertandingan dalam empat pertandingan pertamanya, paling sedikit sejak Serena Williams kalah 13 kali dalam empat pertandingan pertamanya dalam perjalanan meraih gelar pada 2013.

Emma Raducanu mengatakan garis skornya "tidak relevan" dan tidak mencerminkan kesulitan dari beberapa pertempuran yang lebih lama dalam permainan, tetapi mengatakan dia senang dengan kemajuannya.

“Saya merasa sangat percaya diri dan senang dengan penampilan saya di sini, di Amerika Serikat. Saya merasa seperti sedang membangun setiap pertandingan, dan sangat bersemangat untuk melihat apa yang bisa saya lakukan," ungkapnya dilansir dari laman New York Times, Jumat 10 September 2021. 

“Memiliki begitu banyak pemain muda yang datang benar-benar hebat untuk permainan ini karena itu menunjukkan betapa kuatnya generasi berikutnya. Memiliki begitu banyak pemain muda dan 18 tahun, saya pikir kami semua saling menginspirasi untuk bermain lebih baik. Karena seperti saya hari ini, saya ingin bergabung dengan mereka di minggu kedua juga, jadi itu sedikit tambahan motivasi.”

Meskipun Emma Raducanu memenangkan pertandingan awalnya jauh dari lapangan terbesar di mana Fernandez dan Alcaraz menerobos, dia terbukti tidak kalah populer di turnamen. Setelah konferensi persnya pada hari Sabtu, dia menghabiskan lebih dari satu jam melakukan wawancara dan mengambil swafoto. Pada hari Senin, setelah pertandingan pertamanya di Arthur Ashe Stadium, dia berlutut di lapangan dan berfoto selfie dengan para penggemar.

Raducanu, yang lahir di Toronto dari ayah Rumania dan ibu Tionghoa, sekarang mewakili Inggris. Dia berada di peringkat di luar 300 besar ketika dia membuat kejutan lari ke putaran keempat Wimbledon sebagai kartu liar dalam debutnya di Grand Slam, menjadi selebritas nasional dalam prosesnya. Turnamen itu berakhir dengan catatan buruk, ketika dia dipaksa untuk meninggalkan pertandingan putaran keempatnya setelah kesulitan bernapas.

“Setelah bermain seperti empat, lima minggu di tur sekarang, saya pikir setiap minggu saya semakin terbiasa dengan tuntutan fisik bermain di level ini. Ya, saya pikir saya membaik," ucapnya. 

Sementara Emma Raducanu tetap menjadi pemain tenis yang paling ramai dibicarakan setelah Wimbledon, menyusun dukungan baru dalam prosesnya, dia terus berkembang jauh dari sorotan. Setelah Wimbledon dia bermain sebanyak yang dia bisa, berkelok-kelok dari San Jose ke Landisville, Pa., ke Chicago sebelum tiba di New York untuk pertandingan kualifikasi pertamanya.

Kurang dari dua bulan setelah Wimbledon, Raducanu akan menembus 100 besar, dan semakin baik pada putaran itu. Kemenangannya atas Sorribes Tormo, yang memainkan merek tenis yang melelahkan dan yang menyingkirkan peringkat teratas Ashleigh Barty dari Olimpiade Tokyo, dilakukan dengan tenang, tepat, dan sabar.

Meskipun Emma Raducanu lebih suka bermain tenis pukulan pertama, dia bertahan dalam pertukaran panjang dengan Sorribes Tormo, yang mendorong panjang reli rata-rata menjadi lebih dari enam pukulan. Kemenangannya atas Rogers sangat dominan dan ekonomis.

Emma Raducanu adalah pemain tenis profesional Inggris kelahiran Kanada, 13 November 2002. Dia telah memenangkan tiga gelar tunggal di Sirkuit ITF. Dia memiliki peringkat tunggal karir tertinggi di Dunia No. 150 yang dicapai pada 23 Agustus 2021.

Baca: Putuskan Istirahat dari Tenis, Naomi Osaka: Saya Merasa Sangat Sedih