Putuskan Istirahat dari Tenis, Naomi Osaka: Saya Merasa Sangat Sedih

Naomi Osaka. Reuters/Jerry Lai-USA TODAY Sports

kesehatan

Putuskan Istirahat dari Tenis, Naomi Osaka: Saya Merasa Sangat Sedih

Rabu, 8 September 2021 12:06 WIB
Reporter : Terjemahan Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta -  Ketika Naomi Osaka kembali ke kompetisi Grand Slam  di US Open setelah dua bulan istirahat kesehatan mental, dia mengakui bahwa permainannya mungkin sedikit berkarat. Tetapi dia mengatakan dia senang bisa kembali, didukung oleh pola pikir baru menjadi lebih baik pada dirinya sendiri.

Namun pada Jumat malam, ketika pukulan forehand-nya yang kuat gagal pada saat kritis dalam pertandingan ronde ketiganya, satu kesalahan menyebabkan sejumlah kesalahan yang dengan cepat berubah menjadi apa yang dia anggap sebagai tampilan seperti anak kecil di mana dia memukul dan melemparkan raketnya karena banyak hal. tidak berjalan sesuai keinginannya.

Naomi Osaka tidak menolak untuk melakukan wawancara setelah pertandingan, mengingat kecemasan yang dia katakan bahwa pertemuan seperti itu yang menyebabkannya. Bahkan, ketika moderator berusaha untuk menghentikan proses wawancara saat air matanya jatuh, Naomi Osaka mengatakan dia ingin menyelesaikan jawabannya.

“Saya merasa seperti ini, ketika saya menang, saya tidak merasa bahagia; Saya merasa lebih lega. Dan kemudian ketika saya kalah, saya merasa sangat sedih.” ucapnya seperti dilansir dari laman Washington Post, Rabu 8 September 2021.

Ungkapan tersbeut adalah pengakuan yang menyayat hati dari seorang atlet berusia 23 tahun yang telah berlatih sejak kecil untuk menyempurnakan keterampilannya, mencapai peringkat 1 di dunia pada usia 21 tahun, dan merupakan perempuan paling berprestasi dengan empat gelar Grand Slam.

Adegan yang terjadi di Arthur Ashe Stadium beberapa saat sebelumnya, saat Osaka tersesat, lalu kehilangan ketenangan di hadapan penonton siaran langsung, sama-sama menyayat hati.

Dan itu menggarisbawahi kenyataan sulit bahwa mengatasi kesehatan mental berupa kecemasan ekstrem dan beban perfeksionisme, yang menurut Osaka sedang dihadapinya. Masalah yang dapat diatasi dengan kunjungan ke spesialis, pola pikir baru atau bahkan jeda yang diperpanjang membutuhkan proses. 

Ini juga menyoroti kekerasan yang mendasari di tengah keindahan olahraga. Baik di Stadion Arthur Ashe, lapangan Piala Dunia atau arena Super Bowl, juara baru sering lahir dan dirayakan sebelum yang kalah meninggalkan lapangan permainan.

Dan itulah hari Jumat di Arthur Ashe Stadium, di mana sekitar 20.000 penonton berdiri dan bersorak untuk kemenangan 5-7, 7-6 (7-2), 6-4 dari Leylah Fernandez dari Kanada yang berusia 18 tahun sementara Osaka berjalan dengan susah payah, earphone meredam hiruk pikuk.

Naomi Osaka mengakhiri wawancara pasca-pertandingannya dengan mengungkapkan apa yang telah dia diskusikan dengan agennya di lorong beberapa saat sebelumnya: bahwa dia berencana untuk istirahat dari kompetisi.

“Sejujurnya saya tidak tahu kapan saya akan memainkan pertandingan tenis saya berikutnya,” katanya.

Meskipun AS Terbuka adalah turnamen utama terakhir musim ini, Naomi Osaka telah merencanakan untuk memasuki acara BNP Paribas yang ditunda karena pandemi di Indian Wells, California, turnamen dua minggu bergengsi untuk pria dan wanita yang dimulai 8 Oktober.

Agen Osaka, Stuart Duguid, tidak menanggapi permintaan komentar tentang apakah itu tetap dalam rencananya.

Sementara itu, mantan juara Billie Jean King menghubungi Osaka melalui media sosial untuk menjelaskan bahwa tidak masalah ketika dia kembali ke tenis. “Luangkan waktu yang Anda butuhkan untuk pulih, istirahat, dan sembuh, @naomiosaka. Mengirimkan cinta dan dukungan kepada Anda," tulisnya.

Baca: Beri Pin Olimpiade untuk Penggemar, Naomi Osaka: Terima Kasih Sudah Menyemangati