Dukungan Nyata Camilla untuk Korban Kekerasan dalam Rumah Tangga

Camilla, Duchess of Cornwall/Foto: Instagram/Clarence House

profil

Dukungan Nyata Camilla untuk Korban Kekerasan dalam Rumah Tangga

Kamis, 5 Mei 2022 07:10 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, JakartaCamilla, Duchess of Cornwall secara intens menunjukkan komitmen berkelanjutannya untuk mendukung perempuan yang terkena dampak kekerasan dalam rumah tangga. Pada hari Selasa, 3 Mei 2022 kerajaan mengunjungi pameran di Manchester yang menyoroti masalah kekerasan dalam rumah tangga.

Pameran "I Am" menampilkan 12 potret besar para penyintas kekerasan dalam rumah tangga yang diambil oleh fotografer Allie Crewe dan dipajang di luar Perpustakaan Pusat Manchester. Gambar juga akan ditampilkan di 150 lokasi transportasi lokal di sekitar kota.

Selama tamasya, Camilla bertemu dengan para penyintas pelecehan, termasuk beberapa dari mereka yang ditampilkan dalam pameran, dan perwakilan SafeLives setempat, yang telah menjadi pelindungnya sejak 2020. SafeLives didedikasikan untuk mengakhiri kekerasan dalam rumah tangga, khususnya yang dialami perempuan

Dalam pidato mengharukan di acara tersebut, Camilla mengatakan: "Kisah-kisah yang kita dengar hari ini memilukan, tetapi tidak, dengan cara apa pun, unik. Kekerasan dalam rumah tangga dapat, dan memang, mempengaruhi siapa pun."

"Foto-foto itu sangat mengharukan dan menginspirasi. Mengharukan — karena kedalaman rasa sakit dan kehilangan yang dialami para penyintas di tangan orang-orang yang mengaku mencintai mereka, dan menginspirasi — karena foto-foto ini menunjukkan kepada kita bagaimana para penyintas dapat, dan melakukannya , mengambil kembali jati diri dan cerita mereka sendiri, yang sudah terlalu sering terkikis dan diambil dari mereka oleh siksaan yang mereka derita," lanjutnya.

"Sebagian dari kekuatan foto-foto ini terletak pada kenyataan bahwa gambar-gambar itu bukan korban, seperti yang mungkin kita duga: tetapi, dalam kata-kata salah satu dari mereka, 'selamat yang kuat, penuh semangat, pemberani, mengubah perjalanan dari korban menjadi korban. victor...menjadikannya lebih mulus, lebih pendek dan tidak pernah sepi.'

Dia menyimpulkan, "Dengan cara yang sama, foto-foto ini membuat kami membingkai ulang pertanyaan yang kami ajukan kepada mereka yang hidup dengan kekerasan dalam rumah tangga: daripada 'mengapa mereka tidak pergi,' kita harus bertanya, 'mengapa pelaku tidak berhenti? ' Seperti yang ditulis oleh seorang penyintas, 'Dia mencoba membunuh saya. Dia hampir membunuh saya. Itu kegagalannya. Kelangsungan hidup saya, kemajuan saya lagi, adalah kesuksesan saya.' "

Selama karantina yang disebabkan oleh pandemi COVID-19, saluran bantuan kekerasan dalam rumah tangga melonjak signifikan. Camilla berbicara secara teratur untuk menunjukkan dukungannya kepada mereka yang terjebak dalam situasi yang kejam dan badan amal serta organisasi yang bekerja untuk menghentikan masalah tersebut.

Pada bulan Januari, dia menjamu tamu dari Refuge di Clarence House, rumah London yang dia tinggali bersama Pangeran Charles, untuk menghormati badan amal yang telah menjadi penyedia tunggal terbesar di negara itu untuk layanan spesialis kekerasan dalam rumah tangga.

"Banyak dari Anda bahkan belum lahir saat itu, tetapi kami yang ada (pada masa itu) ingat betapa berbedanya kehidupan bagi perempuan yang pernah hidup dengan pelecehan," ucap perempuan 74 tahun mengatakan dalam sebuah pidato. "Mereka, secara efektif, adalah tahanan di rumah mereka sendiri; ditawan oleh satu orang yang seharusnya bisa mereka percayai."

Baca: Buku Rekomendasi Camilla untuk Anak, Cerita Tentang Nenek Mencuri Permata