Ini Sebab Sering Kentut dan Perut Kembung saat Haid

Ilustrasi wanita tahan buang angin. shutterstock.com

kesehatan

Ini Sebab Sering Kentut dan Perut Kembung saat Haid

Rabu, 25 Agustus 2021 07:40 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, Jakarta - Ada sejumlah efek samping saat haid. Mulai dari kram, berjerawat, mudah lelah, dan bahkan mungkin beberapa perubahan suasana hati atau mood. Sebagian besar wanita juga mengalami perut kembung dan sering kentut yang cukup bau selama menstruasi.

Sebuah studi tahun 2014 yang diterbitkan di BMC Women's Health yang mensurvei 156 wanita menemukan bahwa 73 persen mengalami setidaknya satu gejala Gastrointestinal (GI) selama menstruasi mereka. Meskipun tampaknya tidak ada banyak penelitian khusus tentang perut kembung dan kentut, cukup jelas bahwa siklus menstruasi kita dapat berdampak buruk pada pencernaan.

Menurut Nicole Bullock, DO, seorang ginekolog di Abilene, TX, kondisi itu ada hubungannya dengan pembawa pesan kimia yang disebut prostaglandin. "Prostaglandin adalah sejenis hormon dan menyebabkan peradangan, terutama di rahim," katanya dikutip dari laman Well + Good, Selasa, 24 Agustus 2021.

Prostaglandin dapat ditemukan di hampir setiap jaringan baik pada manusia maupun hewan. Prostaglandin memiliki banyak fungsi berbeda di seluruh tubuh kita. Bahan kimia ini adalah bagian normal dari menstruasi dan setiap orang memilikinya. Perannya adalah membuat rahim berkontraksi sehingga melepaskan lapisannya, yang mengarah ke "darah" yang Anda lihat (yang sebenarnya adalah campuran darah, cairan vagina, dan jaringan). Jadi, prostaglandin sebab Anda alami kram perut.

Anda juga bisa menyalahkan prostaglandin karena gas dan kembung. “Jika Anda cenderung mengalami kram menstruasi, Anda cenderung juga memiliki masalah pencernaan. Itu berarti mungkin Anda memiliki lebih banyak prostaglandin dan lebih banyak peradangan daripada seseorang yang tidak banyak memiliki prostaglandin,” ucap Dr. Bullock.

Jika Anda memiliki kelebihan prostaglandin di dalam dan di sekitar rahim Anda saat menstruasi, lipid ekstra juga dapat menuju ke jaringan di sekitarnya. Jika prostaglandin mencapai saluran pencernaan, usus besar dapat berkontraksi seperti rahim Anda, sehingga memindahkan limbah melalui usus terlalu cepat.

Tetapi prostaglandin dapat melakukan dua hal lain yang dapat menyebabkan gas, yaitu mengendurkan jaringan halus dan meningkatkan sekresi elektrolit. Jadi perut Anda rileks dan memiliki banyak elektrolit dalam sistem pencernaan. Kedua hal tersebut dapat menyebabkan kentut saat menstruasi, jelas Dr. Bullock.

"Jika terlalu banyak minum Pedialyte, Gatorade atau monuman magnesium yang populer saat ini, itu pasti bisa membuat pencernaan Anda terganggu," tuturnya. Meskipun obat-obatan tersebut sering digunakan untuk mengobati sakit perut, kelebihan elektrolit dapat menyebabkan perut kembung, gas, dan diare.

Ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk meredakan kentut saat haidGaris pertahanan pertama adalah pengendalian kelahiran yang baik dan kuno, yaitu kontrasepsi hormonal. Kontrol hormonal bisa menurunkan regulasi prostaglandin, kata Dr. Bullock. Dengan lebih sedikit prostaglandin berarti lebih sedikit kentut saat menstruasi. Jika Anda tidak tertarik dengan kontrasepsi hormonal, Anda dapat menggunakan Motrin.

Rahim memiliki penerima COX, di mana prostaglandin dibuat. NSAID yang mengandung ibuprofen, seperti Motrin dan Advil, bisa menghambat reseptor COX tersebut, memblokir prostaglandin sebelum dibuat. Hanya Dr. Bullock yang memberi tahu pasien yang mengalami kram menstruasi atau gejala pencernaan untuk menggunakan Motrin, bukan Tylenol (Acetaminophen). Ini akan mengurangi peradangan dan membuat Anda tidak terlalu banyak mengandung gas.

Baca juga: Terasa Nyeri Saat Haid? Coba 5 Makanan Ini untuk Meredakan

Imbangi pula dengan perubahan gaya hidup, baik jangka pendek maupun jangka panjang, untuk menahan gas. Yang pertama, hindari makan hal-hal yang Anda tahu membuat Anda kembung. “Kebanyakan orang memiliki setidaknya beberapa makanan yang menyebabkan ketidaknyamanan perut,” kata Sarah Toler, DNP, pemimpin konten sains untuk aplikasi pelacak periode Clue. Tampaknya jelas, sebaiknya menghindari kacang, kembang kol, kubis, atau apa pun yang memicu gas Anda.

Lalu ada makanan untuk ditambahkan ke diet Anda. Secara khusus, makanan asin seperti kaldu dan minuman olahraga (jangan berlebihan), kata Toler. "Ini dapat membantu mengurangi kembung dengan menarik sebagian air keluar dari tubuh Anda," katanya. Toler menyarankan kaldu dan minuman olahraga, bukan pizza atau keripik asin. Makanan olahan dapat menyebabkan gas dan diare, jadi berhati-hatilah.

Ada hal-hal lain yang dapat Anda lakukan sepanjang bulan untuk mengurangi peradangan Anda secara keseluruhan seperti menerapkan rutinitas olahraga, mengonsumsi probiotik, dan makan makanan anti-inflamasi yang rendah gula dan makanan olahan.

Kapan kentut dan kembung saat haid menjadi masalah medis?

Secara umum, kentut haid memang mengganggu (dan mungkin bau), tapi tidak terlalu mengkhawatirkan. “Banyak dari ini pasti bisa jatuh di bawah gejala PMS yang sangat normal,” kata Dr. Bullock. Dia menyarankan untuk berbicara dengan dokter kandungan Anda jika ingin meminum kontrasepsi hormonal untuk meminimalkan gas dan kembung. Tak lupa, memeriksakan diri ke dokter pada pemeriksaan tahunan Anda untuk melacak gejala PMS.

Jadi, sering kentut saat haid seharusnya tidak membuat Anda khawatir. Tetapi jika Anda mengalami perubahan pencernaan yang tidak terduga atau mengalami banyak rasa sakit dengan gas dan kembung, ada baiknya untuk mengunjungi dokter, hanya untuk memastikan tidak ada yang lebih serius, seperti sindrom iritasi usus besar atau endometriosis.

Baca juga: Endometriosis, Si Penyebab Nyeri Hebat Saat Menstruasi