Kopi atau Teh, Mana yang Mengandung Kafein Lebih Tinggi?

Ilustrasi wanita minum kopi atau teh hangat. Freepik.com/Tirachardz

kesehatan

Kopi atau Teh, Mana yang Mengandung Kafein Lebih Tinggi?

Selasa, 19 Juli 2022 11:25 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, Jakarta - Kafein adalah salah satu stimulan alami yang paling populer di luar sana. Kafein secara alami ditemukan di lebih dari 60 spesies tanaman. Orang di seluruh dunia mengkonsumsi kafein dalam bentuk kopi, cokelat, teh, dan beberapa makanan dan minuman lainnya. Dalam hal jumlah, kandungan kafein bervariasi di setiap minuman dan makanan tergantung pada bahan dan persiapannya. Sementara kafein memiliki sejumlah manfaat kesehatan yang dimasukkan dalam jumlah sedang, konsumsi kafein yang berlebihan bisa sangat berbahaya bagi kesehatan.

Menurut USDA (Departemen Pertanian AS), individu yang sehat mengonsumsi hingga 400 mg per hari dan sekitar 200 mg dalam satu porsi. Ketika dikonsumsi dalam jumlah ini, kafein mampu memberikan manfaat kesehatan seperti kewaspadaan yang lebih baik, peningkatan kinerja atletik, suasana hati yang lebih baik, dan metabolisme yang meningkat.

Namun, jika konsumsi kafein di atas jumlah yang disarankan misalnya 500 mg dalam dosis tunggal dapat menyebabkan gejala yang parah seperti insomnia, kecemasan, sakit kepala, keasaman, dan bahkan kegelisahan. Padahal, kafein dianggap sebagai zat adiktif ringan, yang menyebabkan efek putus zat berat yang ditinggalkan secara tiba-tiba.

Itulah mengapa penting untuk memahami kandungan kafein dari minuman favorit Anda. Di bawah ini, Anda akan mengetahui semua tentang kandungan kafein dari berbagai jenis teh dengan kopi untuk membantu Anda membuat keputusan yang tepat setiap hari.

Berapa Banyak Kafein dalam Teh?

Baik Anda mengonsumsi teh hitam, hijau, atau teh berbasis susu, setiap jenis teh memiliki kafein di dalamnya, pada kenyataannya, itulah yang membuat Anda bersemangat setiap kali Anda minum secangkir teh. Kafein secara alami ditemukan dalam daun teh. Juga, penting untuk memahami berbagai jenis teh memiliki jumlah kandungan kafein yang bervariasi.

Itulah mengapa untuk menghindari efek samping konsumsi kafein berlebihan, penting bagi peminum teh untuk memahami dan memahami berapa banyak kafein yang terkandung dalam teh favorit.

Kandungan kafein dalam berbagai jenis teh:

  • Teh hitam dengan susu: Rata-rata secangkir hitam berbasis susu mengandung sekitar 47mg kafein.
  • Teh hijau: Kandungan kafein dalam teh hijau adalah 33 mg per cangkir yang relatif lebih rendah dari kandungan kafein dalam teh hitam.
  • Teh hijau matcha: Teh hijau matcha memiliki sekitar 35mg kafein per sendok teh. Ini lebih kuat dari teh hijau biasa karena tersedia dalam bentuk bubuk.
  • Teh herbal: Teh herbal yang tidak berasal dari tanaman Camellia Sinensis (atau tanaman teh) biasanya bebas kafein. Teh herbal atau teh infus lainnya termasuk teh buah, chamomile, teh jahe, teh peppermint, dan teh rooibos. Penting untuk dipahami bahwa campuran teh herbal yang mengandung teh hijau atau hitam mengandung kafein. Ini mungkin termasuk teh hijau mint atau teh hijau jahe.

Ilustrasi daun teh buah, daun teh hitam, dan daun teh hijau. Foto: Pixabay.com/Pompi

Faktor-faktor yang memengaruhi kandungan kafein dari berbagai jenis teh

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi kandungan kafein dalam berbagai jenis teh. Berikut adalah daftarnya:

1. Jenis daun teh

Jenis daun teh mempengaruhi kandungan kafein dalam berbagai jenis teh. Biasanya, saat diseduh, daun teh yang pecah, (yang ditemukan di kantong teh) memiliki kandungan kafein lebih banyak daripada daun utuh.

2. Jumlah teh yang digunakan

Yang ini cukup jelas, karena Anda menambah jumlah daun teh dalam cangkir, dan kandungan kafeinnya meningkat. Sementara kantong teh menghasilkan daun teh dalam jumlah standar, Anda dapat menambah atau mengurangi kandungan kafein dalam secangkir teh saat menggunakan daun teh longgar.

3. Waktu menyeduh

Kandungan kafein dari semua jenis teh juga tergantung pada waktu penyeduhannya. Secara alami, semakin lama daun teh diseduh, semakin banyak kafein yang dilepaskan.

4. Suhu penyeduhan

Suhu di mana teh diseduh juga mempengaruhi kandungan kafein. Sekali lagi, cukup jelas semakin tinggi suhunya, semakin tinggi kandungan kafeinnya karena kafein dilepaskan lebih cepat dalam air panas.

Ilustrasi kopi. Unsplash.com/Athena Lam

Perbandingan Kafein dalam Teh dan Kopi

Biasanya diyakini bahwa kopi memiliki lebih banyak kafein daripada teh. Namun, itu bukan fakta selengkapnya. Memang benar bahwa kopi yang diseduh memiliki lebih banyak kafein daripada teh yang diseduh, daun teh sebenarnya mengandung lebih banyak kafein daripada biji kopi. Penting untuk dicatat bahwa sebelum diseduh, daun teh sebenarnya mengandung lebih banyak kafein daripada biji kopi.

Lebih tepatnya, ada lebih banyak jumlah kafein dalam daun tanaman teh dibandingkan dengan kandungan kafein dalam biji yang berasal dari tanaman robusta atau arabica. Jadi, pada dasarnya, tergantung bagaimana Anda menyeduh minuman Anda.

Biasanya, secangkir kopi yang diseduh memiliki lebih banyak kafein daripada secangkir teh yang diseduh. Itu karena kopi lebih pekat daripada teh. Juga, dalam hal proses persiapan, kopi disiapkan dengan cara yang lebih banyak diekstraksi selama proses pembuatan bir dibandingkan dengan teh. Inilah perbedaan persiapannya:

Kopi diseduh pada suhu yang relatif lebih tinggi dan lebih lama daripada kebanyakan teh (terutama teh hijau dan teh putih).

Tingkat Kafein dalam Kopi dan Teh

Biasanya, secangkir kopi standar dapat memiliki sekitar dua kali lipat kafein dalam secangkir teh. Namun, kita tidak dapat mengabaikan bahwa kadar kafein bervariasi pada setiap jenis kopi dan teh. Berikut daftar yang memperjelas kandungan kafein dalam berbagai minuman berbahan dasar kopi dan teh.

  • Kopi memiliki sekitar 95 dan 200 miligram kafein per porsi.
  • Teh hitam memiliki sekitar 14 dan 70 miligram kafein per porsi.
  • Teh hijau memiliki sekitar 24 dan 45 miligram kafein per porsi.
  • Teh putih memiliki sekitar 6 dan 60 miligram kafein per porsi.
  • Soda berkafein memiliki sekitar 20 dan 50 miligram kafein per porsi.Ketika datang ke berbagai jenis teh, apakah itu putih hitam atau hijau, semuanya berasal dari tanaman yang sama tetapi kandungan kafeinnya berbeda. Itu karena mereka dipetik pada waktu pertumbuhan yang berbeda, ditambah mereka dipanen dan diproses secara berbeda. Teh hitam sebenarnya teroksidasi yang meningkatkan jumlah kafein yang mungkin diekstraksi saat diseduh.

Untuk menyimpulkan, selama Anda menikmati teh atau kopi dalam jumlah sedang, dua atau tiga cangkir per hari, maka Anda dapat merasakan manfaat kafein secara optimal.

Baca juga: 7 Manfaat Minum Kopi di Pagi Hari, Turunkan Risiko Diabetes dan Kanker

PINK VILLA