Bolehkah Makan Makanan Fermentasi saat Perut Kosong? Ini Jawaban Pakar

ilustrasi kimchi (pixabay.com)

kesehatan

Bolehkah Makan Makanan Fermentasi saat Perut Kosong? Ini Jawaban Pakar

Selasa, 5 Juli 2022 10:00 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, JakartaMakanan fermentasi terbukti mendiversifikasi mikrobioma usus, meningkatkan pencernaan, dan menurunkan peradangan. Kimchi, kombucha, dan kefir merupakan contoh makanan fermentasi.

Namun mengingat sifat asam (dan seringkali, kekuatan probiotik), Anda mungkin bertanya-tanya apakah boleh, dari segi kesehatan usus, makan makanan fermentasi dengan perut kosong.

Secara umum, jika usus Anda dalam kondisi yang baik dan tubuh Anda biasanya merespons makanan fermentasi dengan baik, memakannya dengan perut kosong seharusnya baik-baik saja.

“Makanan fermentasi biasanya baik untuk dimakan saat perut kosong karena membantu mendukung pencernaan,” kata Sarah Greenfield, RD, CSSD, ahli diet obat fungsional dan spesialis kesehatan usus dikutip dari Well and Good.

“Makanan pahit merangsang produksi empedu dan HCL, yang membantu tubuh mencerna makanan lebih efisien. Mereka juga mengandung asetat, yang membantu memberi makan dan bahan bakar bakteri baik di usus.

Namun, ada pengecualian untuk aturan umum ini, terutama jika Anda sensitif terhadap makanan tertentu, kondisi kesehatan, atau ketidakseimbangan usus.

Siapa yang tidak boleh makan makanan fermentasi saat perut kosong?

Greenfield mengatakan jika Anda sensitif atau reaktif saat mengonsumsi kubis, kimchi atau asinan kubis saat perut kosong, sebaiknya hindari. Sebab hal tersebut dapat memperburuk gangguan pencernaan.

Selain itu, jika Anda sedang berjuang dengan gangguan pencernaan atau sakit perut, Greenfield memperingatkan agar tidak makan makanan fermentasi dengan perut kosong—dan bahkan dalam diet Anda secara keseluruhan.

"Jika mikrobioma usus Anda tidak seimbang, makanan fermentasi sebenarnya dapat membuat banyak ketidaknyamanan pencernaan dalam bentuk kembung, dan bahkan diare dan sembelit dalam beberapa kasus," katanya.

Greenfield juga menyebutkan bahwa mereka yang menderita sindrom iritasi usus besar juga wajib hindari mengonsumsi makanan fermentasi saat perut kosong karena ketidakseimbangan usus. Hal yang sama berlaku untuk orang yang memiliki pertumbuhan berlebih ragi.

“Saya melakukan banyak pengujian sensitivitas makanan, dan jika saya menemukan tingkat reaktivitas yang tinggi terhadap candida albicans (sejenis jamur), biasanya itu merupakan indikasi bahwa makanan fermentasi tidak akan ditoleransi dan meningkatkan sistem kekebalan tubuh,” katanya.

Makanan fermentasi memang memiliki sederet manfaat untuk usus Anda, tetapi jika Anda berurusan dengan masalah pencernaan atau sensitivitas, mungkin yang terbaik adalah mengonsumsinya dalam jumlah sedang dan tidak dengan perut kosong.

Cara mengetahui apakah makanan fermentasi dapat membantu atau menyakiti pencernaan Anda?

"Jika Anda buang air besar setiap hari yang terbentuk dengan baik, tingkat energi yang baik, sedikit peradangan kulit, dan tidak ada distensi usus besar setelah makan, kemungkinan besar Anda bisa makan makanan fermentasi dalam kondisi perut kosong atau sebaliknya," kata Greenfield.

Tapi sebaliknya, bila Anda merasa kembung, kelelahan, kelesuan, kulit meradang seperti kemerahan dan eksim, ketombe, dan/atau gatal-gatal pada vagina setelah makan makanan fermentasi saat perut kosong, itu bisa menandakan bahwa tubuh Anda bereaksi buruk terhadapnya.

Pada saat itu, ada baiknya melakukan tes sensitivitas makanan di bawah bimbingan praktisi kedokteran fungsional untuk menemukan, dengan pasti, jika makanan fermentasi berkontribusi terhadap gejala-gejala ini.

Selain itu, dapat membantu untuk mengetahui tanda-tanda tambahan dari ketidakseimbangan mikrobioma dan pertumbuhan berlebih candida jika tidak dikonfirmasi atau dikesampingkan.

"Perhatikan kabut otak, lapisan putih di lidah, mengidam gula yang intens, iritasi kulit yang tiba-tiba, tinja yang encer atau sulit dikeluarkan, dan ketidakteraturan gula darah," saran Greenfield. Jika gejala ini muncul, sebaiknya hentikan asupan makanan fermentasi dan konsultasikan dengan ahlinya.

Baca juga: 4 Makanan yang Wajib Dihindari Penderita Asam Lambung, Makanan Pedas atau Berlemak

WELL AND GOOD