Cara Meningkatkan Mood dengan 5 Asupan Kaya Polifenol, Cokelat Hitam hingga Kopi

Ilustrasi cokelat hitam. Foto: Pixabay.com/Jackmac34

kesehatan

Cara Meningkatkan Mood dengan 5 Asupan Kaya Polifenol, Cokelat Hitam hingga Kopi

Senin, 27 Juni 2022 08:30 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, Jakarta - Suasana hati atau mood bisa dipengaruhi dari makanan. Penelitian telah menunjukkan bahwa ada makanan tertentu yang mengandung senyawa seperti triptofan, yang dapat meningkatkan kadar serotonin; atau probiotik penyeimbang usus, bisa menurunkan tingkat stres dan kecemasan, juga berdampak positif pada mood Anda. Polifenol adalah salah satu senyawa tersebut.

Ilmu pengetahuan telah menunjukkan bahwa makanan kaya polifenol—termasuk cokelat dan kopi—telah dikaitkan dengan meningkatkan mood dan menurunkan tingkat kecemasan serta depresi, kata dokter penyakit dalam Austin Perlmutter, MD.

“Polifenol adalah senyawa tanaman yang terdiri dari kelompok besar dan beragam molekul yang membantu melindungi tanaman dari stres, dan penelitian telah menunjukkan bahwa ketika manusia memakannya, mereka menuai manfaat kesehatan,” kata Dr. Perlmutter.

Dia juga mencatat bahwa studi ilmiah telah mengonfirmasi hubungan yang jelas antara diet, mood, dan kesehatan mental yang lebih baik. Misalnya, sebuah studi tahun 2018 yang menganalisis asupan polifenol dan pengaruhnya terhadap depresi menunjukkan bahwa mereka yang makan lebih banyak quercetin, flavonol tanaman dari kelompok flavonoid polifenol yang ditemukan dalam makanan seperti buah-buahan dan biji-bijian, berhasil mengurangi gejala depresi.

“Cara yang bagus untuk memprioritaskan makanan kaya polifenol dengan menambahkan banyak buah dan sayuran berwarna ke makanan Anda setiap hari, menggunakan bumbu dan rempah-rempah dalam masakan Anda, minum teh dan kopi — tanpa kafein atau herbal jika Anda memiliki masalah dengan kafein. Untuk lebih lengkapnya, berikut lima asupan kaya polifenol menurut ahli penyakit dalam:

1. Rempah-rempah

“Rempah-rempah adalah salah satu makanan kaya polifenol teratas di dunia,” kata Dr. Perlmutter. Salah satu yang disarankannya adalah kunyit karena sifat anti-inflamasinya yang kuat.

“Kunyit sangat terkenal karena merupakan sumber makanan kurkumin, polifenol oranye yang membantu memberi warna khas pada kunyit,” katanya. “Sejumlah penelitian telah melihat peran kurkumin dalam otak dan kesehatan mental, dan beberapa bukti menunjukkan itu bisa efektif karena aksinya pada jalur otak tertentu dalam depresi.”

Jika kunyit tidak cocok untuk Anda, Dr. Perlmutter juga merekomendasikan cengkeh yang merupakan salah satu sumber polifenol, dan ideal untuk ditambahkan ke resep makanan penutup atau teh favorit Anda.

2. Cokelat Hitam

“Cokelat hitam—yang menggunakan lebih banyak kakao daripada susu atau cokelat putih—umumnya lebih kaya polifenol karena memiliki kandungan kakao yang lebih tinggi. Dan sayangnya, jika Anda makan cokelat dengan banyak tambahan gula, kemungkinan besar Anda akan mengurangi potensi manfaat kesehatan apa pun, ”kata Dr. Perlmutter.

Untuk mendapatkan manfaat maksimal dari cokelat yang dimakan, ia merekomendasikan cokelat hitam dengan kandungan kakao lebih dari 70 persen dan sedikit kandungan gula.

Ilustrasi wanita minum kopi atau teh hangat. Freepik.com/Tirachardz

3. Kopi

Menurut Dr. Perlmutter, kopi adalah salah satu sumber polifenol teratas. "Studi menunjukkan bahwa kopi panggang hijau atau ringan memiliki konsentrasi polifenol tertinggi," katanya. Dia juga mendorong orang minum kop i secara moderat dan sedikit tambahan gula agar bisa merasakan khasiatnya secara optimal. 

4. Teh

Minuman kaya polifenol lain yang direkomendasikan Dr. Perlmutter adalah teh. Penelitian menunjukkan bahwa teh hijau khususnya memiliki konsentrasi polifenol yang lebih tinggi daripada teh lainnya. Selain kemampuan merangsang kebahagiaan, teh juga penuh dengan antioksidan sehat lainnya yang dapat membantu meningkatkan kesehatan tulang seiring bertambahnya usia.

5. Tepung Soba

“Meskipun sangat bagus untuk menambahkan porsi tambahan makanan polifenol ke dalam makanan Anda, kita tidak bisa melupakan bahwa bagi kebanyakan orang, sumber kalori utama setiap hari adalah biji-bijian,” kata Dr. Perlmutter.

“Sebagian besar waktu, biji-bijian ini telah sangat dimurnikan, sehingga mereka kehilangan sebagian besar polifenol dan nutrisi sehat lainnya.” Untuk menghindari kerugian tersebut, Dr. Perlmutter merekomendasikan untuk menukar tepung serbaguna dengan tepung soba. Sebab kaya polifenol, protein, serat, magnesium, seng, dan vitamin B.

Baca juga: Pisang hingga Kacang, 5 Makanan yang Bantu Meningkatkan Mood

WELL AND GOOD