Kurang Tidur saat Puasa Berisiko pada Kenaikan Berat Badan

Ilustrasi wanita tidur dengan tangan di atas kepala sambil menggunakan penutup mata. Freepik.com/Senivpetro

kesehatan

Kurang Tidur saat Puasa Berisiko pada Kenaikan Berat Badan

Senin, 25 April 2022 08:05 WIB
Reporter : Bisnis.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta - Tidur bukan hanya tindakan memejamkan mata, tetapi juga fungsi fisiologis penting tubuh yang dimaksudkan untuk memulihkan, menyembuhkan dan memperbaiki jaringan serta mengatur metabolisme tubuh. Itulah alasan mengapa dokter bersikeras orang harus memastikan untuk mendapatkan total tujuh sampai delapan jam tidur sepanjang hari, agar jangan sampai kurang tidur.

Mengomentari pentingnya tidur dan dampak kurang tidur selama puasa Ramadan, Dr Arun Sharma, direktur medis dan ahli saraf spesialis, Emirates Hospital Clinics, mengatakan tidur penting dalam menjaga keseimbangan metabolisme yang baik.

Dilansir dari Gulf News, ritme sirkadian [jam biologis internal yang diatur oleh siklus matahari terbit-tenggelam] tubuh, ketika terganggu, mengarah ke serangkaian konsekuensi hormonal dan biokimia, termasuk intoleransi glukosa dan obesitas.” Memberikan wawasan tentang fase tidur di malam hari, Dr Vivek Karan, konsultan ahli saraf, Rumah Sakit Universitas Thumbay, mengatakan ada empat tahap tidur:

Tahap 1: Transisi dari terjaga ke tidur — durasi kira-kira lima menit.

Tahap 2: Suhu tubuh turun dan detak jantung melambat — durasinya kira-kira 20 menit.

Tahap 3: Otot rileks, tekanan darah dan laju pernapasan berkurang — tidur terlelap.

Tahap 4: Mata bergerak cepat, tubuh menjadi rileks dan mimpi terjadi.

“Selama tahap tiga dan empat fase tidur, tubuh melakukan perbaikan dan pembangunan kembali sel dan hormon disekresikan untuk mendorong pertumbuhan tulang dan otot. Tubuh manusia juga menggunakan tidur nyenyak untuk memperkuat kekebalan, sehingga Anda dapat melawan penyakit dan infeksi.” paparnya.

Ada beberapa siklus tahap dua, tiga dan empat, sebelum terjaga sepenuhnya. Tidur yang dibutuhkan anak sekolah rata-rata sekitar sepuluh jam. Untuk remaja itu adalah antara delapan sampai sepuluh jam; untuk dewasa muda sekitar delapan sampai sembilan jam; untuk orang dewasa dan orang tua, kira-kira tujuh jam, tambah Dr Karan.

Ilustrasi wanita bangun tidur. Freepik.com/Tirachardz

Bagaimana kurang tidur dapat memicu ketidakseimbangan hormon

Dr Sharma menjelaskan bahwa sementara puasa intermiten telah terbukti menjadi pilihan yang sehat untuk mendetoksifikasi tubuh kita, penting untuk memahami mekanisme rasa lapar kita dan apa yang memicunya, terutama ketika orang melewatkan jam tidur yang teratur.

“Pusat nafsu makan terletak di otak, tetapi dipengaruhi dan diatur oleh hormon perifer seperti leptin dan ghrelin. Yang pertama meningkatkan rasa kenyang dan yang terakhir menyebabkan rasa lapar. Selama hari-hari berturut-turut puasa berkepanjangan, penurunan bertahap kadar leptin telah didokumentasikan dengan peningkatan kadar ghrelin secara bersamaan. Pikiran kita menanggapi persamaan yang berubah antara dua hormon ini dengan menunjukkan kecenderungan khusus untuk mengonsumsi makanan yang kaya karbohidrat dan garam.”

Sharma menambahkan bahwa dengan mengatur tidur membantu mengatur hormon-hormon ini dan mencegah pola makan yang tidak sehat. “Kurang tidur bisa memicu makan yang tidak sehat. Selama Ramadan, orang yang berpuasa harus mendapatkan tidur delapan jam, agar pola makan yang tidak sehat tidak terpicu,” katanya.

Orang harus berhati-hati untuk menghindari makanan tinggi karbohidrat dan glukosa tinggi. Siklusnya ganas. Kurang tidur akan memicu ketidakseimbangan hormon, yang pada gilirannya akan memicu pola makan yang tidak sehat, yang pada akhirnya dapat menyebabkan retensi cairan, penambahan berat badan dan peningkatan risiko terkena diabetes.

Namun, Sharma menunjukkan bahwa puasa yang dilakukan dengan cara yang benar terbukti sangat bermanfaat bagi kesehatan secara keseluruhan. “Studi yang dilakukan di Timur Tengah, menggunakan alat-alat modern studi tidur seperti actigraphy (gadget elektronik yang dipakai sebagai ban lengan) dan polisomnografi, telah mengungkapkan bahwa selama Ramadan, meskipun kuantitas tidur dibatasi, kualitasnya tetap tidak terpengaruh, yang entah bagaimana menyempurnakan proses metabolisme dan jam internal.”

Mencicil waktu tidur

Sama seperti kita mengikuti pola puasa intermiten, selama Ramadan, Dr Sharma mengatakan adalah mungkin untuk mengikuti pola tidur intermiten untuk memastikan bahwa seseorang bisa mendapatkan total delapan jam tidur sepanjang siang dan malam. Tahun ini, dengan 14 jam puasa dan hanya delapan jam untuk mengakhiri puasa, sholat, makan dan istirahat, yang lebih penting adalah orang-orang mendapatkan keseimbangan yang tepat.

Seseorang dapat berlatih tidur siang sebentar-sebentar, yang dapat membantu mengatur ritme sirkadian tubuh. Dr Sharma menjelaskan: “Meskipun tidur siang sebentar-sebentar membutuhkan waktu untuk membiasakan diri, jika dilakukan dengan benar, seseorang dapat memastikan tingkat energi yang optimal dan mengoordinasikan regulasi metabolisme seseorang dengan baik. Ada pola tidur yang dapat diadopsi orang untuk memastikan mereka merasa cukup istirahat, bahkan dengan jadwal tidur yang terputus-putus.”

Baca: Kurang Tidur dan Malas Gerak, Kebiasaan yang Bisa Ganggu Metabolisme