6 Tanda Pola Makan Tidak Sehat, dari Mudah lapar Hingga Sulit Konsentrasi

Ilustrasi air mineral dan buah/gaya hidup sehat. Shutterstock.com

kesehatan

6 Tanda Pola Makan Tidak Sehat, dari Mudah lapar Hingga Sulit Konsentrasi

Senin, 21 Maret 2022 07:27 WIB
Reporter : Bisnis.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta -  Ketika Anda mencoba makan dengan baik, mungkin secara tidak sengaja membuat keputusan yang buruk dalam proses diet Anda. Ada beberapa tanda yang dapat Anda waspadai karena menunjukkan pola makan Anda tidak sehat. Dengan memperhatikan tanda-tanda peringatan ini, Anda dapat menciptakan kesadaran tentang kebiasaan yang perlu diubah untuk kesehatan tubuh secara keseluruhan.

Anda tidak perlu membatasi pada makanan yang Anda sukai untuk tetap sehat. Namun, Anda harus memperhatikan sinyal berikut bahwa ini saatnya untuk melakukan perubahan. Simak enam tanda pola makan Anda sudah tidak sehat, seperti yang dilansir dari Eat This.

1. Anda memiliki kesehatan mulut yang buruk

Tahukah Anda bahwa kesehatan mulut sebenarnya dapat memberikan wawasan tentang kualitas diet Anda? Menurut Cheryl Mussatto, MS, RD, penulis buku The Nourished Brain, gusi berdarah dan gigi berlubang bukan hanya karena kurangnya flossing dan menyikat gigi, tetapi juga bisa menjadi tanda bahwa kebiasaan makan Anda tidak baik.

“Gusi bengkak atau berdarah berhubungan dengan tidak cukup makan makanan kaya vitamin C, seperti buah jeruk, tomat, dan sayuran hijau,” jelas Mussatto. “Dan terlalu banyak minuman atau makanan manis sering dikaitkan dengan gigi berlubang dan peradangan.” Baca Juga : Resep Menu Diet yang Enak, Sehat dan Murah, Urap Sayuran!

2. Anda selalu lapar sebelum tidur

Normal untuk sesekali membutuhkan sedikit camilan beberapa jam setelah makan malam. Namun, jika Anda terus-menerus merasa lapar di malam hari, bahkan setelah makan malam yang seimbang, maka berarti Anda tidak mengonsumsi cukup kalori atau memenuhi kebutuhan Anda akan zat gizi makro tertentu.

“Banyak karbohidrat olahan dan sedikit protein adalah resep untuk rasa lapar di kemudian hari, karena komponen ini membantu kita tetap merasa kenyang,” kata Kitty Broihier, MS, RD, pemilik Konsultasi NutriComm dan pencipta Lab Kebiasaan Makan.

“Makan makanan yang cukup sepanjang hari, termasuk protein dan serat yang cukup, akan menjaga ngemil malam tetap terkendali. Jika Anda mendapati diri Anda secara rutin meraih camilan satu atau dua jam setelah makan malam, (maka) perhatikan pola asupan makanan Anda,” tambah Broihier.

3. Anda sering sembelit

Ilustrasi sakit perut. Shutterstock

“Meskipun ada banyak alasan atau penyebab sembelit, kebanyakan orang tidak mendapatkan cukup serat dalam makanan mereka, yang dapat menyebabkan masalah ini atau memperburuknya. Serat ditemukan dalam buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, dan biji-bijian," kata Christina Iaboni, RD.

Jika Anda merasa tidak mendapatkan cukup serat, maka Iaboni menyarankan untuk menambahkan lebih banyak makanan kaya serat ke dalam diet Anda secara perlahan dan bertahap untuk mengurangi risiko efek samping yang tidak menyenangkan, seperti gas dan kembung. Anda bisa mulai dengan menambahkan beberapa biji-bijian utuh, sereal untuk yogurt Anda di pagi hari, atau menyajikan sayuran di samping saat makan siang.

4. Anda sering merasa lelah

Apakah Anda merasa sangat lesu hampir setiap hari? Kesulitan mengumpulkan energi untuk berolahraga, atau bahkan hanya menyelesaikan tugas dasar sehari-hari, seperti menjalankan tugas? Para ahli mengatakan ada kemungkinan Anda memiliki gula darah rendah. Untuk mencegah hal ini, Iaboni menyarankan untuk mencoba makan sesuatu setiap tiga hingga empat jam dan pastikan untuk memasukkan kombinasi protein serta karbohidrat di setiap camilan atau makanan.

Beberapa contoh kombinasi ini termasuk apel dengan almond, wortel dengan hummus, roti gandum dengan telur, atau biskuit gandum dengan selai kacang. “Jika hal tidak membantu, maka Anda harus pergi menemui dokter,” ucap Iaboni. Mereka mungkin akan melakukan beberapa pemeriksaan darah untuk mengetahui apakah Anda kekurangan nutrisi atau masalah medis lainnya yang menyebabkan kelelahan Anda.

5. Anda tidak bisa berkonsentrasi

Wanita mengalami susah tidur atau insomnia. Freepik.com/Jcomp

Jika Anda kesulitan untuk fokus di tempat kerja atau bahkan hanya dalam percakapan sosial, maka Mussatto mengatakan diet Anda mungkin yang harus disalahkan. “Mungkin otak Anda membutuhkan dorongan asam lemak Omega-3,” tegasnya. “Omega-3 sangat penting untuk fungsi dan perkembangan otak normal.” Kenari, biji rami, atau biji chia mungkin dikemas dengan asam lemak tersebut, tetapi Mussatto mengatakan bahwa sumber terbaik Omega-3 adalah ikan berlemak air dingin, seperti salmon, tuna, atau mackerel.

6. Anda sering sakit

Jika Anda sering jatuh sakit karena pilek dan virus lainnya, maka pilihan nutrisi yang buruk (yang dapat membahayakan fungsi sistem kekebalan Anda) mungkin menjadi penyebabnya. Mussato sangat merekomendasikan untuk menghilangkan sebanyak mungkin makanan olahan dari diet Anda dan menambahkan lebih banyak buah segar, sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan, ikan, dan daging tanpa lemak. “Makanan ini sarat dengan vitamin A, C, E, seng, selenium, zat besi, dan asam folat, yang semuanya baik untuk meningkatkan kekebalan dan merangsang pembentukan antibodi,” ujar Mussatto

Anda mengalami salah satu tanda di atas? Memang benar bahwa tanda-tanda tersebut tidak selalu merupakan indikator dari pola makan yang buruk. Oleh karena itu, para ahli sangat menyarankan untuk menemui dokter atau ahli diet terdaftar untuk mengubah kebiasaan makan Anda jadi lebih baik.

Baca: Tips Terhindar dari Penyakit Jantung, Coba Ikuti Pola Makan Ini