Curhat Sandra Bullock Saat Mengalami Gangguan Stres dan Trauma

Sandra Bullock saat tampil di acara The Kelly Clarkson Show, Kamis 9 Desember 2021. Instagram.com/@kellyclarksonshow

kesehatan

Curhat Sandra Bullock Saat Mengalami Gangguan Stres dan Trauma

Selasa, 28 Desember 2021 13:00 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta -  Aktis Sandra Bullock berterus terang tentang saat-saat yang sangat menegangkan dalam hidupnya dan bagaimana dia sembuh dari trauma yang pernah dia alami.

Pada episode Red Table Talk dengan Willow Smith, Jada Pinkett Smith, dan ibu Jada, Adrienne Banfield-Norris, Bullock mengungkapkan bahwa rumahnya pernah dibobol, yang menyebabkan dia mengalami post traumatic stress disorder atau PTSD. "Rumah saya dibobol saat saya berada di dalamnya," kata aktris itu kepada tiga pembawa acara.

Dia ingat bagaimana putranya, yang dia adopsi pada 2010, sedang tidak ada di rumah malam itu. "Itu adalah satu malam ketika Louis tidak bersamaku dan pengasuh kami pergi, 'Biarkan saya membawanya ke apartemen saya yang ada di jalan karena Anda akan keluar terlambat.' Seandainya dia ada di rumah, saya akan lari ke lemari.

Dia juga menceritakan bahwa ketika pembobolan berlangsung, pelaku bunuh diri di dalam rumahnya.

Pemenang Oscar ini membuka tentang perjalanan keibuannya dan momen-momen yang telah membentuknya. Superstar yang biasanya berbicara tentang adopsi, trauma sistem asuh, pengasuhan bersama, pengalaman yang mengubah hidup yang membawanya untuk mencari gaya terapi yang unik, dan apa yang diajarkan oleh pengasuhan dua anak padanya.

Diposting oleh Red Table Talk pada Selasa, 30 November 2021, Sandra Bullock mengatakan bahwa invasi rumah yang mengerikan - bersama dengan gigitan laba-laba beracun dan putranya mengalami kejang, pada waktu yang hampir bersamaan - memicu serangan PTSD dan stres yang menyebabkan rambutnya mengalami kerontokan.

"Saya melihat tubuh saya, dan saya mengatakan itu akan luka," kenangnya. "Itu tidak merespons dengan baik apa yang terjadi. Rambut saya mulai rontok. Saya memiliki bintik-bintik alopecia di mana-mana. Saya di dekat bak mandi, menata rambut [menghitung] 'satu, dua ...'"

Dia menambahkan, "Saya benar-benar harus melakukan inventarisasi: 'Jika saya tidak menyatukannya, saya akan mati. Sesuatu akan terjadi pada tubuh saya yang tidak dapat saya kendalikan,' dan saya dapat mengontrol hampir semuanya. "

Dia menceritakan bahwa dia mengunjungi terapis dan menerima perawatan PTSD yang disebut EMDR (Eye Movement Desensitization + Reprocessing Therapy) untuk menyembuhkan dari peristiwa traumatis tersebut.

"Mereka menggunakannya untuk trauma, terapis mengatakan, 'Mulailah dimana Anda pertama kali menemukan diri Anda di rumah.' Dan saya seperti 'Saya berada di lemari, dan saya mendengar dia menggedor pintu.' Dan kemudian dia seperti 'Tahan perasaan itu,"

Dia melanjutkan, "Pada saat dia membawa saya melalui, itu selama hampir dua jam, saya menyadari bahwa saya telah melakukan seluruh perjalanan ini, dan itu ada di dalam rumah saya, tetapi tiba-tiba itu pergi ke hubungan yang tidak aman, masa kanak-kanak yang tidak aman. saat-saat, hal-hal yang tidak aman."

Lantas ketika Sandra menyadari, ia mengelilingi dirinya dengan orang-orang dan situasi yang tidak aman dan menempatkan diri di sana. "Saya tidak memiliki orang lain untuk disalahkan kecuali diri saya sendiri karena itu adalah perasaan paling akrab yang saya miliki."

Baca: Kedua Anaknya Minta Dibelikan Ponsel, Begini Respons Sandra Bullock

INSTYLE