Diet Keto Tinggi Protein, Apa Efek Sampingnya?

Ilustrasi diet keto (pixabay.com)

kesehatan

Diet Keto Tinggi Protein, Apa Efek Sampingnya?

Senin, 5 April 2021 09:00 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Kinanti Munggareni

CANTIKA.COM, Jakarta - Diet keto kembali populer beberapa waktu belakangan. Diet ketogenik standar atau diet keto yang menekankan pada lemak, bisa juga tinggi protein. Bahkan sebagian besar atau seluruhnya pola makan nabati bisa tinggi protein.

Protein adalah bagian penting dari makanan sehat. Ini membantu membangun dan memperbaiki otot, organ, dan tulang. Diet tinggi protein juga terbukti membantu mengurangi lemak, menurunkan berat badan, meningkatkan rasa kenyang, atau perasaan kenyang, dan mempertahankan otot.

Diet tinggi protein juga dikaitkan dengan beberapa risiko yang penting untuk disadari dan dipahami. Pakar nutrisi tidak menganjurkan konsumsi melebihi jumlah harian yang disarankan.

Berikut adalah gejala jika tubuh Anda kelebihan protein. 

1. Anda mengalami dehidrasi

Bahkan jika asupan air Anda tidak berubah sama sekali, Anda bisa merasa dehidrasi akibat makan makanan yang kaya akan daging, telur, Greek yoghurt, dan makanan berprotein tinggi lainnya, kata Alicia Galvin ahli diet residen untuk Sovereign Laboratorium, dikutip dari Live Strong.

Alasan yang paling mungkin adalah bahwa diet protein tinggi dapat menyebabkan peningkatan kadar nitrogen, menurut Mayo Clinic.

"Salah satu komponen protein adalah nitrogen," Galvin menjelaskan. "Dan jika Anda makan terlalu banyak protein, tubuh akan mencoba membuang nitrogen ekstra itu, yang akan menyebabkan pembuangan air dan meningkatkan buang air kecil."

Itu dapat menyebabkan dehidrasi, kata Dr. Buchin, direktur bedah bariatrik di Rumah Sakit Huntington dan pendiri Bedah Obesitas Long Island, dikutip dari Live Strong.

"Anda mengalami dehidrasi karena Anda kehilangan banyak air saat buang air kecil semua nitrogen itu keluar," katanya.

Baca juga: Diet Keto dan Intermittent Fasting Hanya untuk Jangka Pendek, Ini Kata Dokter

2. Anda Sakit Kepala dan Merasa Lemah

Sakit kepala dan kelelahan umum adalah dua efek samping potensial lainnya yang dapat terjadi jika Anda mengalami dehidrasi karena makan terlalu banyak protein, kata Galvin.

Gejala-gejala ini juga bisa muncul akibat tubuh berada dalam kondisi ketosis, kata Dr. Buchin. "Ketika Anda menjalani sebagian besar diet protein, Anda ketonic," katanya.

Ketosis adalah keadaan metabolisme yang terjadi ketika tubuh mengandalkan lemak untuk bahan bakar daripada gula dari karbohidrat, menurut UChicago Medicine. Itulah tujuan di balik diet keto.

"Anda merasa lemah karena tidak memiliki banyak gula di tubuh Anda," kata Dr. Buchin. "Anda merasa sangat lelah karena benar-benar tidak ada gula yang tersisa. Kamu telah membakar semua simpanan gula kamu."

3. Napas Anda Bau

Itu mungkin karena tubuh dalam ketosis dapat menghasilkan aseton, bahan yang sama yang ditemukan dalam penghapus cat kuku. Kehadiran aseton keton dalam napas bahkan bisa menjadi indikator bahwa seseorang mengalami ketosis, menurut sebuah studi kecil April 2015 di Nutrition Journal.

Galvin mengatakan bahwa dua asam amino yang ditemukan dalam protein mungkin juga menjadi penyebabnya.

"Bisa jadi karena dua asam amino yang digunakan di mulut dan oleh bakteri untuk membuat bau mulut adalah asam amino yang mengandung sulfur: sistein dan metionin," kata Galvin. "Jadi, ketika orang mengonsumsi protein, mereka memiliki jenis bakteri tertentu yang akan mengubah asam amino menjadi senyawa sulfur, dan itu dapat menyebabkan bau mulut."

4. Anda Merasa Sembelit

Jika Anda makan banyak protein, kemungkinan besar Anda kehilangan asupan serat. Inilah yang membuat Anda merasa sembelit. Gangguan pencernaan ini juga bisa terjadi ketika Anda menambahkan protein kembali ke dalam makanan Anda - misalnya, vegetarian dan vegan yang mulai makan daging kaya protein lagi, kata Galvin.

5. Anda Berurusan dengan Batu Ginjal

Bagi kebanyakan orang, gejala di atas bukanlah masalah besar. Tetapi jika Anda memiliki masalah ginjal, makan terlalu banyak protein bisa menjadi sesuatu yang perlu dikhawatirkan.

"Hal terbesar adalah kerusakan ginjal jangka panjang karena memiliki protein yang sangat tinggi untuk jangka waktu yang lama," kata Galvin.

Makan terlalu banyak protein hewani - seperti daging, telur, dan makanan laut - dapat meningkatkan kadar asam urat tubuh Anda, yang kemudian dapat menyebabkan perkembangan batu ginjal, menurut Harvard Health Publishing. Diet tinggi protein juga menurunkan kadar sitrat urin, yang merupakan bahan kimia yang mencegah pembentukan batu ginjal.

Selain itu, makan banyak protein memberi tahu tubuh untuk mengeluarkan kalsium, yang juga dapat menyebabkan pembentukan batu ginjal, menurut National Kidney Foundation.

Baca juga: 7 Contoh Menu Sarapan untuk Diet Keto

LIVE STRONG | HEALHTLINE