7 Hal yang Perlu Diperhatikan saat Isolasi Mandiri di Rumah

Ilustrasi wanita memakai masker. Freepik.com/Svetlanasokolova

kesehatan

7 Hal yang Perlu Diperhatikan saat Isolasi Mandiri di Rumah

Kamis, 21 Januari 2021 19:00 WIB
Reporter : Tempo.co Editor : Yunia Pratiwi

CANTIKA.COM, Jakarta - Siapa pun yang didiagnosis Covid-19 membuat stres. Namun, ini juga saat yang Anda butuhkan untuk membuat keputusan kritis dan memutuskan tindakan selanjutnya berdasarkan gejala Anda termasuk ketika Anda harus isolasi mandiri di rumah.

Meskipun pandemi mungkin telah memperlambat kecepatannya, Covid-19 masih menyebar. Kabar baiknya adalah sebagian besar kasus bersifat ringan atau sedang, dan lebih sedikit kasus Covid-19 yang memerlukan rawat inap. Itu berarti perawatan Covid-19 dapat dikelola dan diberikan di rumah sendiri.

Melansir laman Times of India, berikut adalah beberapa pedoman dasar tentang cara mengobati dan mengelola gejala Covid-19 Anda di rumah

1. Hal-hal yang Anda perlukan untuk masa pemulihan Anda

Jika Anda adalah pasien Covid-19 sendirian di rumah, isolasi mandiri akan diperlukan sampai Anda pulih untuk melindungi orang-orang di sekitar Anda. Jika memungkinkan, coba dan minimalkan kontak Anda dengan orang-orang di rumah, tinggallah di kamar dengan sinar matahari dan ventilasi yang cukup. Dokter juga menyarankan agar pasien memiliki ruangan terpisah yang memiliki kamar mandi berbeda.

Hand sanitizer, desinfektan, masker, pencuci tangan, termometer nirkontak, mesin penghirup uap, oksimeter denyut, cucian bersih, dan pengaturan tempat tidur terpisah akan diperlukan. Jika Anda memiliki penyakit penyerta seperti gula atau tekanan darah yang tidak terkontrol, Anda juga akan memerlukan pemeriksaan tanda-tanda vital secara rutin, jadi pastikan Anda juga memiliki monitor BP dan mesin pemantau glukosa, karena ketidakstabilan pada parameter penting ini dapat menjadi pertanda kekhawatiran selama fase pemulihan Anda.

Karena Anda juga akan tetap terisolasi, jauh di kamar Anda setidaknya selama 10-14 hari, Anda juga dapat memperoleh hal-hal yang akan membantu Anda tetap bugar dan aktif secara mental. Buku, jurnal mediatif, teka-teki- apa pun yang Anda suka akan membantu Anda melewatkan waktu dan membuat fase sakit jauh lebih nyaman.

2. Mengelola gejala pernapasan

Gejala pernapasan, seperti batuk, pilek, sakit tenggorokan masih tetap menjadi beberapa gejala yang paling sering dilaporkan dengan Covid-19. Itu bisa berduri, menjengkelkan dan bertahan lama untuk kerinduan. Oleh karena itu, pasien membutuhkan perhatian sejak awal. Kumur inhalasi uap membantu paling banyak dalam meredakan gejala. Obat-obatan yang dijual bebas, seperti sirup obat batuk, semprotan hidung, dan pelega tenggorokan dapat disimpan di tangan.

3. Demam dan menggigil

Demam, menggigil, kelelahan, nyeri menusuk dan nyeri - biasanya ditunjukkan dengan penyakit virus bisa sangat kejam dalam kasus infeksi Covid-19. Sakit punggung yang menyiksa atau suhu yang terus-menerus tinggi sering terjadi. Sementara demam dan gejala terkait membutuhkan waktu sendiri untuk benar-benar hilang, satu-satunya hal yang benar-benar membantu mempercepat pemulihan adalah mencetak banyak waktu istirahat dan tunda.

Obat-obatan tertentu, seperti parasetamol, yang bekerja untuk menurunkan suhu, dan obat pereda nyeri lain yang meredakan peradangan dalam tubuh juga dapat digunakan. Namun, pastikan untuk memeriksakan diri ke dokter terlebih dahulu. Gejala infeksi lain yang jarang dilaporkan termasuk gejala gastrointestinal seperti mual, kram, diare. Larutan oralit, cairan pelembab akan membantu menjaga perut tetap nyaman dan meredakan gejala, sampai batas tertentu.

4. Adakah obat yang harus Anda beli?

Meskipun seseorang dapat dengan mudah mengelola gejala di rumah, meminta nasihat dokter akan berguna untuk mengetahui apa yang harus dilakukan dan apa yang tidak. Jika Anda sudah minum obat apa pun untuk suatu penyakit, lanjutkan melakukannya, setelah memberi tahu dokter Anda tentang hal yang sama.

Dokter biasanya meresepkan obat anti-inflamasi atau anti-virus untuk hal yang sama. Selain itu, suplemen obat-obatan, seperti vitamin C, zinc dapat bekerja untuk meningkatkan kekebalan dan menjaga kesehatan tubuh. Mereka mungkin tidak membantu melawan COVID-19 secara langsung, tetapi penelitian telah menunjukkan bahwa kekurangan hanya memperburuk keadaan bagi mereka yang kekurangan mineral dan nutrisi penting ini. Minum teh yang menenangkan, ramuan yang sederhana juga dapat membantu meringankan masalah.

5. Makanan yang harus dihindari jika Anda terjangkit Covid-19

Ketika Anda berada dalam fase pemulihan, ingatlah bahwa sementara viral load membutuhkan waktu sendiri untuk menghilang dari tubuh, hal penting yang perlu dilakukan adalah mengisi daya kekebalan Anda. Oleh karena itu, makanan apa pun yang meningkatkan tingkat stres oksidatif Anda, atau tidak membiarkan sistem kekebalan bekerja secara sehat tidak boleh dikonsumsi.

Idealnya, seperti halnya penyakit lainnya, waktu pemulihan adalah ketika seseorang harus memiliki makanan bergizi yang kaya - makan sayuran, buah-buahan, kacang-kacangan dan biji-bijian yang sehat, polong-polongan yang dikemas dengan bahan-bahan yang meningkatkan kekebalan. Makanan kaya antioksidan harus dimasukkan ke dalam makanan bersama dengan protein sehat untuk pemulihan lebih cepat. Pastikan Anda tidak mengonsumsi terlalu banyak makanan olahan, minuman manis, atau makanan asin, yang tidak hanya buruk bagi kesehatan tetapi juga dikaitkan dengan kekebalan yang lebih rendah dan peradangan yang tinggi.

6. Apa yang harus dilakukan jika nafsu makan hilang?

Nafsu makan yang menurun juga terlihat dalam banyak kasus. Mereka yang menderita gangguan indra penciuman juga mungkin merasa kesulitan makan makanan normal. Padahal, makan bergizi itu penting. Smoothie, jus, dan makanan kaya protein harus dimiliki secara berlimpah.

Baca juga: Pulih dari COVID-19, Liv Tyler Cerita Perjuangan Isolasi Mandiri selama 10 Hari

7. Kapan harus segera ke rumah sakit?

Gejala Covid-19 dapat berubah dari ringan menjadi lebih buruk dalam hitungan jam, terutama jika pasien tidak memperhatikan. Oleh karena itu, sangat penting untuk melacak gejala Anda, tanda tidak biasa yang Anda temukan, atau gejala apa pun yang memburuk selama waktu pemulihan, alih-alih membaik selama isolasi mandiri. Sesak napas, kadar oksigen di bawah 95, nyeri dada, mengigau, penurunan kesadaran, lebih jarang pergi ke kamar mandi, semburat kebiruan di bibir atau demam yang tidak mereda setelah 6-7 hari adalah beberapa tanda yang mungkin dibutuhkan pasien bantuan serius atau rawat inap.