Menakar Beda Gizi Kurma Segar dan Kurma Kering

Ilustrasi kurma (Pixabay.com)

kesehatan

Menakar Beda Gizi Kurma Segar dan Kurma Kering

Senin, 4 Mei 2020 20:00 WIB
Reporter : Tempo.co Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, Jakarta - Kurma salah satu sajian favorit saat buka puasa Ramadan. Pakar kesehatan sepakat bahwa buah ini kaya kalium yang bermanfaat menghidrasi dengan cepat sekaligus mengembalikan energi instan setelah berpuasa berjam-jam.

Namun, di pasaran kita sering menjumpai kurma dalam bentuk segar dan kering. Jika harus memilih salah satu untuk disajikan bagi keluarga di bulan Ramadan, lalu manakah yang lebih baik? 

Jika berbicara tentang kandungan gizi, baik kurma segar maupun kering sama-sama memiliki jumlah gizi yang sama, termasuk zat besi yang bisa mencegah anemia, vitamin A untuk mata, kalium untuk jantung, dan magnesium yang membantu melawan diabetes, tekanan darah, dan depresi.

Meski begitu, ada perbedaan mencolok dari segi kandungan fruktosa. Kurma segar memiliki lebih rendah kandungan fruktosa daripada kurma kering dan begitupun sebaliknya.

Adapun, terlalu banyak fruktosa bisa meningkatkan kadar kolesterol jahat (LDL) dan berpotensi menyebabkan penyakit jantung.

Mengutip dari laman Boldsky, dari segi kalori, 100 gram kurma kering mengandung sekitar 280 kalori. Sedangkan dalam ukuran yang sama, kurma segar hanya mengandung 145 kalori.

Adapun, kandungan serat pada kurma kering lebih tinggi daripada kurma segar. Berdasarkan berbagai penelitian, serat bisa membantu mengatasi sembelit dan berbagai masalah pencernaan.

Jadi, kesimpulannya? Baik kurma segar dan kering memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing. Itulah pentingnya untuk mengetahui kandungannya sebelum memilih yang terbaik. Misalnya, jika ingin menaikkan berat badan selama bulan puasa, maka kurma segar lebih disarankan.

Sedangkan bagi mereka yang ingin menurunkan berat badan dan sedang mengalami masalah pencernaan selama puasa, maka kering kering bisa dikonsumsi. Adapun, jumlahnya harus diperhatikan agar fruktosa tidak berlebihan dan menyebabkan masalah kesehatan.

SARAH ERVINA DARA SIYAHAILATUA