Ada 7 Jenis Diet Vegetarian, Paling Simpel sampai Langsung Vegan

Ilustrasi vegetarian. Shutterstock

kesehatan

Ada 7 Jenis Diet Vegetarian, Paling Simpel sampai Langsung Vegan

Jumat, 15 November 2019 07:01 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Yunia Pratiwi

TEMPO.CO, Jakarta - Sekali waktu, menjadi vegetarian sangat hitam dan putih. Anda tidak makan daging, dan hanya itu. Namun, akhir-akhir ini, tampaknya ada 50 warna vegetarianisme yang berbeda.

“Ada lebih banyak penekanan sekarang pada pola makan nabati, dan banyak orang ingin mengeksplorasi berbagai tingkat ini,” kata Jessica Cording, RD, penulis The Little Book of Game-Changers: 50 Healthy Habits For Managing Stress & Anxiety. "Itulah sebabnya kami melihat lebih banyak orang tertarik pada berbagai jenis diet vegetarian dibandingkan sekadar menjadi vegan atau vegetarian langsung."

Elemen fleksibilitas sangat penting. “Ini adalah faktor kunci dalam seberapa puas orang akan merasa," kata Cording seperti dilansir dari laman Women's Health. "Kami ingin merasa seperti kami memiliki pilihan atas apa yang kita makan." Dengan memilih diet yang secara tradisional terbatas, seperti menjadi vegetarian, dapat membantu Anda merasa seperti Anda masih bisa menjalani hidup yang bahagia dan seimbang sambil tetap pada rencana makan yang mendukung tujuan Anda.

Inilah yang perlu Anda ketahui tentang jenis-jenis vegetarisme yang paling populer, jadi Anda tidak akan kehabisan waktu ketika seorang flexitarian, pescatarian, atau jenis vegetarian lainnya muncul untuk makan malam.

1. Flexitarian (a.k.a. Semi-Vegetarian)

Cording menyebut versi vegetarianisme ini sebagai "paling aman" karena ia menawarkan fleksibilitas paling besar. Pola makan yang fleksibel adalah pola makan nabati, yang berarti makanan nabati menjadi perhatian utama, tetapi memungkinkan para pelaku diet untuk makan daging dan produk hewani lainnya ketika suasana hati menyerang.

“Ini bagus untuk seseorang yang baru mengenal ide makan lebih banyak nabati atau ingin mengurangi asupan produk hewani mereka tanpa harus sepenuhnya berhenti,” kata Cording. Ini juga dapat membantu jika Anda sangat sibuk dan tidak punya banyak waktu atau sumber daya untuk merencanakan makanan sebelumnya, katanya.

2. Pescatarian

Pescatarian adalah orang-orang yang memilih untuk makan sebagian besar dari pola makan nabati, tetapi juga memasukkan makanan laut sebagai sumber protein (karena mereka tidak makan daging). Banyak pescatarian juga makan susu dan telur.

“Ini cenderung baik untuk seseorang yang ingin menjadi vegetarian utama tetapi masih mencintai ikan atau menginginkan manfaat nutrisi dari ikan,” kata Cording, yang berpikir pescatarianism membuat menutupi basis nutrisi Anda lebih mudah daripada vegetarian tradisional.

Pescatarian hanya perlu berhati-hati untuk membatasi asupan ikan yang mengandung merkuri seperti swordfish dan tuna sirip kuning, kata Cording. Sebagai gantinya, FDA merekomendasikan untuk memilih setidaknya dua hingga tiga porsi makanan laut rendah merkuri, seperti ikan teri, udang, dan salmon, per minggu.

3. Lacto-ovo Vegetarian

Salah satu bentuk vegetarisme yang paling populer (dan tradisional): vegetarianisme lacto-ovo. Vegetarian Lacto-ovo menghindari daging, ikan, dan unggas, tetapi tetap mengonsumsi produk hewani seperti susu dan telur. “Ini tepat bagi seseorang yang ingin menjadi vegetarian utama tetapi tidak sepenuhnya vegan,” kata Cording, yang menemukan vegetarianisme lacto-ovo sangat mudah didekati.

Namun, jika Anda merasa lelah atau tidak kenyang setelah makan, perhatikan asupan keseluruhan untuk memastikan Anda endapatkan semua nutrisi (seperti protein!) Yang Anda butuhkan, kata Cording.

4. Lacto Vegetarian

Satu langkah di luar vegetarian lacto-ovo adalah vegetarian lacto, yang mengonsumsi makanan nabati dan produk susu, tetapi menghindari daging, makanan laut, dan telur. Yap, itu berarti Anda dapat makan banyak susu, keju, mentega, dan es krim.

Meskipun banyak orang yang menjalankan diet lacto-vegetarian dengan baik, Cording merekomendasikan untuk tetap memperhatikan asupan susu Anda untuk memastikan Anda tidak mengikutinya. Kalau tidak, Anda mungkin akan kembung dan sembelit.

5. Ovo Vegetarian

Sementara Ovo vegetarian tidak makan daging, makanan laut, atau produk susu, mereka makan telur dan produk yang mengandung telur. Meskipun tidak sepopuler diet lacto-ovo vegetarian atau bahkan diet lacto vegetarian, gaya makan ini memang menawarkan fleksibilitas, kata Cording. Jika Anda mengikuti diet ini, pastikan telur Anda organik untuk menurunkan paparan antibiotik dan pestisida, katanya.

6. Pollo Vegetarian

Sementara "polo" berarti ayam dalam bahasa Spanyol, vegetarian jenis ini biasanya memasukkan berbagai bentuk unggas, seperti kalkun dan bebek, ke dalam pola makan nabati mereka. Mereka menghindari bentuk daging lain, mereka mungkin atau mungkin tidak memilih untuk memasukkan makanan laut, telur, dan susu ke dalam makanan mereka. "Ini benar-benar mirip dengan diet fleksibel," kata Cording. Lakukan yang terbaik untuk makan ayam organik untuk mengurangi paparan antibiotik yang satu ini.

7. Vegan

Pola makan vegetarian yang paling tidak fleksibel adalah veganisme. “Seluruh pola makan berbasis nabati,” kata Cording. Vegan tidak makan produk hewani, termasuk daging, ikan, unggas, susu, dan telur.

Karena pola makan vegan cenderung tinggi serat dan rendah lemak jenuh, mereka dapat mendukung kesehatan jantung, kata Cording. Namun, pola makan vegan sangat ketat dan membutuhkan perencanaan lebih dari bentuk vegetarianisme lainnya. “Awalnya bisa lebih sulit untuk merasa puas, terutama jika Anda terbiasa makan produk hewani,” katanya.

Jika Anda berencana untuk menjadi vegan, Cording merekomendasikan untuk memberikan perawatan khusus untuk memastikan Anda mendapatkan cukup protein, zat besi, kalsium, asam lemak omega-3, dan vitamin D.

https://www.womenshealthmag.com/food/a29700788/types-of-vegetarians/