6 Kondisi Bibir yang Menandakan Kesehatan Anda Bermasalah

Ilustrasi bibir kering dan pecah-pecah. Shutterstock.com

kecantikan

6 Kondisi Bibir yang Menandakan Kesehatan Anda Bermasalah

Minggu, 10 November 2019 14:45 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Yunia Pratiwi

CANTIKA.COM, Jakarta - Kondisi mulut kita mungkin mengatakan lebih banyak tentang kondisi tubuh daripada yang disadari. Terutama kondisi bibir Anda dapat memberi tahu Anda tentang kesehatan Anda. Masih ada beberapa hal yang mungkin tidak kita sadari tentang bibir.

Misalnya, ada dua jenis kulit yang berbeda pada bibir, bagian luar yang Anda pakai lipstik disebut vermillion, dan bagian dalam, bagian basah disebut bibir mukosa, menurut jurnal PMFA. Vermillion tidak memiliki kelenjar keringat atau minyak seperti yang dimiliki kulit kita, itulah sebabnya ia mengering dan lebih sering pecah-pecah daripada bagian tubuh Anda yang lain.

Tetapi terkadang tidak peduli seberapa baik Anda menjaga kerutan, masalah dapat terjadi. Jika bibir Anda menunjukkan masalah yang konstan, mungkin ada informasi penting tentang kondisi kesehatan Anda. Ya, bibir bisa jadi kunci rahasia kesehatan tubuh dan perhatikan tubuh Anda ketika bibir menunjukkan kondisi-kondisi berikut ini.

1. Bibir Kering

Kita semua pernah mengalami bibir kering pada satu waktu atau yang lain. Susan Massick, seorang dokter kulit di The Ohio State University Wexner Medical Center, mengatakanbahwa kondisi tersebut yang paling umum mempengaruhi bibir. "Ketika kulit Anda kurang lembab, tentu menjadi kering - hal yang sama terjadi pada bibir Anda, akan terasa kering dan pecah-pecah," kata Dr. Massick seperti dilansir dari laman Bustle. "Bibir pecah-pecah dapat menjadi lebih buruk ketika Anda menggigit atau mengupas kulit dari bibir atau sering menjilat bibir dalam upaya untuk melembabkannya. Bahkan, air liur tidak melembabkan bibir - itu sebenarnya membuat bibir lebih kering."

Gejala ini biasanya disebabkan oleh dehidrasi dasar atau cuaca ekstrem. Jika dengan minum air atau membiarkannya lembab dengan emolien biasa tidak membuat masalah hilang, ketidaknyamanan mungkin disebabkan oleh alergi atau dermatitis kontak, alias iritasi dari sumber eksternal.

"Dermatitis pada bibir dapat terjadi sebagai akibat dari seringnya menjilati kulit dan iritasi pada kulit dari air liur," kata Dr. Massick. "Beberapa orang memiliki kepekaan terhadap bahan-bahan lip balm dan ini dapat menyebabkan bibir kering, merah, dan teriritasi. Orang-orang harus sangat berhati-hati jika lip balm menyengat ketika mereka menerapkannya - ini benar-benar dapat membuat keadaan lebih buruk dan lebih meradang."

Tapi yang paling penting, jika bibir Anda mengering secara konsisten, cobalah untuk tidak menjilatnya, karena air liur dapat menyebabkan bibir Anda semakin mengelupas.

2. Pecah-pecah di bagian sudut

Kondisi ini juga sangat umum dan sangat tidak menyenangkan. Bibir pecah-pecah di bagian sudut, dapat disebabkan oleh beberapa hal. Pertama, acnitic cheilitis, yaitu perubahan pra-kanker pada bibir. “Biasanya dari paparan sinar matahari kronis yang berisiko kanker kulit jika tidak ditangani," kata Dr. Massick. "Pasien akan sering melihat bercak bersisik yang terus-menerus kering yang tidak pernah sembuh meskipun menggunakan pelembab."

Cheilitis sudut ("cheilitis" hanya berarti peradangan bibir) adalah suatu kondisi yang ditandai oleh luka yang menyakitkan di sudut dan kadang-kadang di dalam mulut Anda, yang dapat disebabkan oleh malnutrisi atau infeksi jamur (dan dapat diobati dengan krim anti-jamur). Kondisi seperti Down's Syndrome, diabetes, penyakit auto-imun seperti penyakit Crohn atau sindrom Sjogren, atau mulut kering dapat meningkatkan risiko terkena cheilitis sudut. Selain itu, kekurangan vitamin tertentu, terutama kekurangan vitamin B dan defisiensi seng juga bisa jadi penyebab bagian sudut bibir pecah-pecah, menurut Dr. Massick.

3. Luka infeksi

Cold sore disebabkan oleh virus herpes simplex, yang diperkirakan mempengaruhi hampir 70 persen orang di bawah usia 50 tahun di seluruh dunia. Herpes biasanya menunjukkan gejala saat Anda pertama kali mengalaminya, dan kemudian tidak aktif di sistem Anda, tetapi dapat diaktifkan kembali oleh stres, kurang tidur, tekanan pada sistem kekebalan tubuh, paparan sinar matahari, atau kurang gizi. "Episode berulang dimulai dengan sensasi terbakar prodromal, diikuti oleh sekelompok kecil lepuh yang mengalami ulserasi dan kerak selama satu hingga tiga hari. Penyembuhan terjadi secara umum dalam tujuh hingga 10 hari," kata Dr. Massick.

Setelah Anda merasakan kesemutan dari cold sore, bicarakan dengan dokter Anda tentang obat untuk menekannya atau krim topikal untuk menyembuhkannya.

Selanjutnya warna bibir berubah jadi pucat