4 Pertanyaan yang Oke Diucapkan Pelamar saat Wawancara Kerja

Ilustrasi wawancara kerja. Shutterstock

karir

4 Pertanyaan yang Oke Diucapkan Pelamar saat Wawancara Kerja

Senin, 30 September 2019 09:30 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, Jakarta - Saat sesi wawancara kerja, pelamar tidak hanya bersifat pasif saat menjawab rentetan pertanyaan dari pihak perusahaan, tetapi juga diberikan bertindak aktif untuk bertanya. Saat dalam situasi ini, para pelamar kerap dihadapi kebimbangan pertanyaan apa yang tepat digulirkan kepada perwakilan perusahaan idamannya.

Satu hal yang perlu diingat adalah sesi pelamar bertanya ini bukan berarti obrolan santai. Hal itu tetap menjadi poin penilaian dalam wawancara kerja. Biasanya perusahaan ingin melihat apakah Anda cukup membekali diri dengan informasi, berwawasan luas hingga kejujuran.

Lakukan persiapan yang matang dalam meneliti perusahaan, keberhasilannya baru-baru ini, para pesaingnya, pewawancara Anda (mungkin bos potensial), dan industri secara keseluruhan, Anda bisa mulai menuliskan pertanyaan-pertanyaan mendalam yang muncul di benak Anda.

"Dengan melakukan pengumpulan pengetahuan yang baik — dan Anda bisa mengubahnya menjadi pujian atau pertanyaan - Anda akan membuktikan bahwa Anda telah bekerja keras untuk menjadikan diri sebagai kandidat yang kuat," kata Sandy Golinkin, pendiri dan kepala Raising the Bar, perusahaan konsultan karier di New York, Amerika Serikat di laman Real Simple.

Pikirkan pertanyaan Anda sebagai jawaban untuk pertanyaan terakhir mereka — masing-masing harus mengungkapkan lebih banyak tentang mengapa Anda adalah orang terbaik untuk pekerjaan itu. Itu juga harus menjadi pertanyaan yang ingin Anda ketahui jawabannya.

"Misalnya, Anda bisa mengatakan sesuatu seperti ini, 'Saya membaca tadi malam dan saya melihat saham Anda naik tiga persen, itu fantastis — apakah Anda keberatan jika saya bertanya, menurut Anda apa pemicunya?' Itu indikator Anda ' Saya sudah melakukan pekerjaan rumah Anda dan Anda adalah kandidat yang serius, bahwa Anda tidak hanya melakukan persiapan sekadarnya.”

Ilustrasi wawancara kerja. Shutterstock

Agar Anda tidak khilaf mengajukan pertanyaan yang buruk, berikut bentuk empat pertanyaan yang oke seperti dikutip dari laman Real Simple.

1. Kualifikasi paling penting yang Anda cari saat mengisi posisi ini?

Ini adalah cara yang cerdas untuk mengajukan pertanyaan yang sangat mendasar. Pertanyaan ini menyampaikan kepada calon atasan Anda bahwa Anda peduli terhadap sesuatu, selain diri sendiri. Menunjukkan Anda bersedia bekerja keras untuk memenuhi standar mereka dan melampaui harapan.

2. Apa tantangan terbesar yang dihadapi departemen/tim/perusahaan dalam beberapa bulan mendatang?

Ini menyampaikan bahwa Anda bersemangat untuk menemukan solusi dan mendorong kemajuan sejak hari pertama. Pertanyaan ini juga menunjukkan rasa ingin tahu Anda tentang seluk beluk departemen/tim/ perusahaan.

Jawaban mereka dapat memberi Anda wawasan nyata tentang masalah yang bakal dihadapi, jika diterima. Dalam beberapa kasus, jawaban tersebut bisa membuat Anda sadar bahwa ini mungkin bukan posisi yang dicari.

3. Perbedaan antara orang-orang yang melakukan pekerjaan dengan baik dengan orang-orang yang melakukan pekerjaan besar?

Anda ingin memberi tahu mereka bahwa Anda tidak hanya akan menjadi seseorang yang muncul dan melakukan pekerjaan mereka, tetapi seseorang yang ingin menjadi luar biasa. Bagaimana Anda bisa mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh karyawan andalan sebelumnya.

4. Apa langkah selanjutnya?

"Saya sangat mendorong orang untuk menanyakan hal ini, jika mereka belum tahu pada saat wawancara kerja selesai," kata Golinkin. "Ini memberikan kejelasan bagi semua orang."

Mengetahui apa yang akan terjadi ke depan akan memberi Anda ketenangan pikiran yang lebih baik. Setelah beberapa hari tidak mendengar kabar dari perusahaan, Anda mungkin mulai memainkan lingkaran berulang, "Saya tahu saya tidak mendapatkan pekerjaan" di kepala Anda.

Kekhawatiran itu bisa sama sekali tidak perlu — dan bisa dengan mudah dihindari — jika Anda tahu, misalnya, mereka sedang mewawancarai 30 kandidat, yang memerlukan waktu dua hingga tiga minggu lagi untuk mengumumkan hasilnya. 

Pertanyaan yang Tidak Seharusnya Diajukan pelamar

Hindari menanyakan apa pun yang berfokus pada hal-hal yang dangkal dan membuat Anda terlihat sibuk dengan kepentingan diri sendiri. “Penting bagi Anda untuk fokus pada tanggung jawab dan mencerminkan pengetahuan Anda tentang perusahaan,” tutur Golinkin.

Jauhi pertanyaan-pertanyaan berikut ini

Berapa banyak liburan yang akan saya dapatkan?

Apakah Anda memiliki jam khusus di musim panas?

Seperti apa kantor saya nantinya?

Sebelum Anda pergi, jika Anda belum memilikinya, mintalah informasi kontak langsung pewawancara, sehingga Anda dapat mengirimi mereka email terima kasih. Jika pewawancara Anda cukup baik untuk memperkenalkan Anda kepada beberapa rekan kerja secara tidak terduga, silakan dan mintalah kontak mereka seandainya diperlukan ucapan terima kasih yang singkat.