Prihatin pada Diskriminasi di Dunia Model, Bella Hadid Dukung Muslimah Berhijab

Bella Hadid/Foto: Instagram/Bella Hadid

ragam

Prihatin pada Diskriminasi di Dunia Model, Bella Hadid Dukung Muslimah Berhijab

Sabtu, 26 Februari 2022 15:30 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta - Baru-baru ini Supermodel, Bella Hadid mengunggah bentuk solidaritasnya di media sosial. Dalam postingannya terdapat tujuh perempuan dari berbagai ras memakai hijab dan terlihat akrab hingga berpelukan.

Melalui postingannya di akun @bellahadid, Bella mengajak masyarakat untuk lebih sadar dan menentang diskriminasi terhadap perempuan berhijab. Bella berpendapat bahwa setiap perempuan berhak memakai apa yang mereka ingin gunakan, termasuk hijab.

"Meskipun berbagai bentuk hijab dan penutup kepala mulai muncul dalam mode, mari kita tetap mengingat perjuangan sehari-hari, pelecehan, dan diskriminasi yang dihadapi perempuan Muslim secara teratur karena iman mereka dan apa yang mereka perjuangkan," tulisnya.

Meskipun fashion adalah cara untuk menembus batas dan entah bagaimana membuat hal-hal lebih dapat diterima, Bella ingin kita mengingat dari mana hijab bergaung dan mengapa itu sangat penting bagi muslimah di seluruh dunia.

"Saya telah melihat secara langsung, diskriminasi yang dihadapi POC & Muslim secara teratur dalam mode. Saya tahu banyak saudara perempuan Muslim saya telah menghadapi proyeksi yang tidak adil dari orang lain. Itu bias, prasangka, dan rasis," lanjut Bella.

"Saya di sini bukan untuk mengatakan apa yang benar atau salah dalam hal mengenakan penutup kepala dalam mode, karena bukan tempat saya untuk berbicara tentang bagaimana perasaan perempuan berhijab."

Menurut Bella, jika kita melihat semakin banyak apresiasi hijab dan penutup dalam mode, kita juga harus mengakui siklus pelecehan yang dialami oleh perempuan Muslim dari semua etnis berbeda dalam mode secara teratur di rumah mode, terutama di Eropa dan Amerika. "Berdirilah untuk teman-teman Muslim Anda. Jika Anda melihat sesuatu, katakan sesuatu."

Bella mendesak Prancis, India, Quebec, Belgia, dan negara-negara lain di dunia yang diskriminatif terhadap perempuan Muslim, untuk memikirkan kembali keputusan tentang tubuh yang bukan milik Anda. Bukan tugasnya untuk memberi tahu perempuan apa yang harus atau tidak boleh mereka kenakan, terutama jika itu berkaitan dengan iman dan keselamatan. "Saya sangat menyesal kepada orang-orang yang merasa tidak hormat seperti ini.".

Apa yang dirasakan Bella, berangkat dari kasus yang menimpa Hoda, seorang gadis remaja Muslim dipukuli secara brutal dan jilbabnya dirobek di SMA Perempuan Otago pada tanggal 9 Februari. Huda dan teman-teman Muslimnya diminta oleh sekelompok 3 orang non-Muslim untuk mengajari mereka kata-kata umpatan bahasa Arab, mereka menolak, yang mengakibatkan perkelahian dengan kekerasan.

Gadis-gadis Muslim dilecehkan secara verbal dan dianiaya secara fisik oleh para penyerang. Namun, Hoda adalah orang yang paling banyak menerima kekerasan; dia dipukul di kepala, wajah, leher, dan bahunya yang menyebabkan luka serius, termasuk gegar otak. Hoda kemudian dilarikan ke rumah sakit oleh ayahnya.

Bahkan setelah pertarungan selesai, kekerasan penyerang masih ada. Mereka meludahi dan mengacungkan jari pada gadis-gadis Muslim. Mereka meneriakkan “pelacur Muslim”, “Teroris” dan kata-kata bermotif rasial lainnya.

Sayangnya, ini bukan pengalaman baru bagi gadis-gadis Muslim di SMA Perempuan Otago. Tahun lalu, penyerang yang berbeda menuduh gadis-gadis Muslim sebagai teroris dan juga dilecehkan secara verbal, namun pelecehan itu dalam bahasa Arab.Kemudian, laporan keluhan ditulis ke sekolah oleh orang tua gadis Muslim itu, tetapi tidak ada tanggapan yang diberikan dan tidak ada tindakan yang diambil untuk menghentikan tindakan Islamofobia ini.

Baca: Bella Hadid Buka Milan Fashion Week Berbalut Gaun Slip Lingerie dari Fendi