Mengenal Sosok Kathy Hochul, Gubernur New York Perempuan Pertama

Kathy Hochul/Foto: Instagram/Ltgovhochulny

profil

Mengenal Sosok Kathy Hochul, Gubernur New York Perempuan Pertama

Rabu, 11 Agustus 2021 11:35 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta Gubernur New York Andrew Cuomo mengundurkan diri dari jabatannya, pada Selasa, 10 Agustus 2021. Politikus Demokrat yang menjabat sejak 2011 ini mengumunkan pengunduran dirinya tepat sepekan setelah Jaksa Agung New York Letitia James merilis hasil penyelidikan independen bahwa Andrew Cuomo terlibat dalam pelanggaran hukum.

Dalam dua minggu ini New York akan mendapatkan gubernur baru: Kathy Hochul, seorang perempuan asal New York barat yang kesohor berkat kehidupan publik dengan kekuatan keramahan dan etos kerjanya. Jika dia mencalonkan diri dalam pemilihan tahun depan untuk masa jabatan penuh, seperti yang diharapkan, dia akan mendapat manfaat sebagai kandidat petahana.

Melansir laman New York Times, Rabu, 8 Agustus 2021 Ketika dia dilantik, dia akan membuat sejarah sebagai perempuan pertama yang menjabat sebagai Gubernur New York. Bahwa kenaikannya terjadi melalui kejatuhan laki-laki adalah bukti sejarah panjang dominasi politik laki-laki, dan sejarah panjang perilaku tak menyenangkan laki-laki.

Sesuatu yang telah menjadi tanggung jawab politik yang berkembang di tengah pergeseran adat istiadat sosial seputar kekuasaan dan dinamika gender. Baru belakangan ini perempuan mulai menduduki jabatan tertinggi di negara bagian, dan mereka melakukannya setelah laki-laki yang datang sebelum mereka mengundurkan diri.

“Mengapa para perempuan ini adalah langkah kedua? Mengapa mereka tidak ada di sana sejak awal? ” kata Christina Greer, seorang profesor ilmu politik di Universitas Fordham, yang berpendapat bahwa keengganan warga New York untuk memilih perempuan ke jabatan yang lebih tinggi menunjukkan bahwa negara bagian tidak seprogresif yang seharusnya.

Letnan Gubernur Negara Bagian New York Kathy Hochul berbicara selama upacara hari pertama pembukaan kembali taman Pulau Coney, selama pandemi penyakit coronavirus (COVID-19), di lingkungan Pulau Coney di Brooklyn, New York, AS, 9 April, 2021. [REUTERS/Brendan McDermid]

Anggota Majelis Amy Paulin, yang mewakili sebuah distrik di Westchester, mencatat bahwa Andrea Stewart-Cousins menjadi pemimpin mayoritas perempuan pertama di Senat Negara Bagian baru-baru ini. Stewart-Cousins dan Letitia James, jaksa agung perempuan pertama di negara bagian itu, menjabat pada 2019.

“Ini adalah langkah selanjutnya, langkah yang lebih besar, tetapi ini merupakan evolusi dalam beberapa tahun terakhir dan merupakan langkah yang bagus," ucap Amy.

Agenda politik Kathy Hochul dan komposisi kabinetnya masih dalam tahap perencanaan. Kathy yang berasal dari Partai Demokrat, mengatakan sedikit kepada wartawan pada hari Selasa, 10 Agustus 2021 mengeluarkan pernyataan melalui juru bicara yang menegaskan kesiapannya untuk menjabat. Dia berencana mengadakan konferensi pers pada Rabu sore.

“Sebagai seseorang yang telah menjabat di semua tingkat pemerintahan dan berada di urutan berikutnya dalam garis suksesi, saya siap untuk memimpin sebagai gubernur ke-57 Negara Bagian New York,” katanya.

Kathy Hochul terlahir enam bersaudara dalam keluarga Katolik Irlandia di Hamburg, sebuah kota di luar Buffalo. Ayahnya mendapatkan gelar sarjana dan menjalankan perusahaan teknologi informasi, sementara ibunya ikut mendirikan tempat penampungan bagi para penyintas kekerasan dalam rumah tangga.

Dia melanjutkan pendidikan ke jenjang kebih tinggi dan lulus dari Syracuse University, mendapatkan gelar sarjana hukum dari Catholic University of America, dan memasuki praktik swasta. Tak lama kemudian, dia mulai bekerja untuk pemerintah, pertama sebagai pembantu Perwakilan John J. LaFalce dan kemudian untuk Senator Daniel Patrick Moynihan.

Perempuan kelahiran 27 Agustus 1958 ini akhirnya kembali ke barat New York dan terjun ke politik lokal. Pertama sebagai anggota dewan kota Hamburg dan kemudian sebagai juru tulis Erie County, dimana dia menjadi terkenal secara nasional karena menantang tawaran Gubernur Eliot Spitzer untuk memberikan surat kepada imigran tidak berdokumen.

Pada tahun 2011, kesempatan datang, ketika seorang anggota kongres bernama Christopher Lee, seorang Republikan yang mengundurkan diri setelah ia mengirim seorang wanita foto dirinya bertelanjang dada yang sempat ramai di internet.

Kathy Hochul memenangkan pemilihan khusus berikutnya di salah satu distrik paling konservatif di New York, bermain di atas ketakutan bahwa Partai Republik akan menghilangkan Medicare. Tahun berikutnya, setelah pembagian kembali membuat distriknya lebih konservatif, dia kehilangan kursinya dari Chris Collins, seorang Republikan yang juga kemudian mengundurkan diri secara memalukan.

Pada tahun 2014, Andrew Cuomo memilih Kathy Hochul sebagai pasangannya, dalam upaya nyata untuk meningkatkan dukungannya di bagian barat New York. Pada tahun-tahun berikutnya, dia mengunjungi masing-masing dari 62 kabupaten di New York — untuk memotong pita, menghadiri rapat umum, dan mempromosikan bisnis.

Dedikasi dan pengaruhnya yang ramah membuatnya dihormati di seluruh negara bagian, tetapi tidak harus di ruang eksekutif, dimana hubungannya dengan Andrew Cuomo sebagian besar tetap bersifat transaksional.

Setelah tuduhan terhadap Andrew Cuomo mulai menguat di awal tahun ini, dia memilih menjaga jarak. Setelah laporan jaksa agung menemukan bahwa Andrew Cuomo telah melecehkan sebanyak 11 perempuan, membuat posisi politiknya tidak dapat dipertahankan dan mengumumkan pengunduran dirinya

Selama pidato pengunduran dirinya, Andrew Cuomo menyatakan keyakinannya pada kemampuan Kathy Hochul untuk memerintah. “Kathy Hochul, wakil gubernur saya adalah seorang yang cerdas dan kompeten. Transisi ini harus mulus. Kami memiliki banyak hal yang terjadi. Saya sangat khawatir tentang varian Delta, dan Anda juga harus begitu, tetapi dia bisa menanggulangi dengan cepat," ucapnya. 

Saat ini, Kathy Hochul ditugaskan untuk menyusun kabinet dengan cepat, mengembangkan agenda, dan bergulat dengan sisa dua minggu masa jabatan mantan atasannya. Selamat bertugas, Kathy Hochul!

Baca: Mengenal Sarah Gilbert, Ilmuwan Vaksin AstraZeneca dan Punya 3 Anak Kembar