8 Tanda Hubungan Cinta Kamu dan Pasangan Terancam Bubar

Pengorbanan tidak selalu memperkuat cinta ataupun membuatnya menjadi lebih romantis. Seringkali yang terjadi adalah sebaliknya. (Pexels/cottonbro)

cinta

8 Tanda Hubungan Cinta Kamu dan Pasangan Terancam Bubar

Senin, 26 April 2021 23:59 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Kinanti Munggareni

CANTIKA.COM, Jakarta - Putus cinta selalu menyakitkan. Tak ada yang menginginkan hubungan cinta yang telah dijalani sekian lama berujung bubar. Tapi ada beberapa tanda bahwa hubungan asmara kamu dan si dia sedang berada dalam ambang bahaya dan rentan sampai ke titik nadir.

Ini termasuk jika kamu dan si dia mendapati perdebatan tiada henti. Hingga rasa cemburu berlebih dan sikap posesif yang tak keruan. Tak hanya rentan putus, kalau tanda-tanda itu hadir dalam kisah kamu dan si dia, bisa jadi kamu akan terjebak dalam toxic relationship.

Apa saja tanda lainnya dan bagaimana penjelasannya? Baca terus artikel ini untuk mengetahui 8 tanda hubungan cinta kamu dan si dia terancam bubar. 

1. Kamu dan si dia terus berdebat tanpa mencari solusi penyelesaian

Bahkan pasangan terkuat pun berdebat. Yang penting untuk keberlanjutan hubungan adalah bisa berdebat dengan baik. Di sisi lain, jika kamu tidak pernah berdebat dan menyelesaikan masalah secara tak terbuka, itu juga tidak baik. Kuncinya adalah mengatasi masalah dengan cara yang bersih, adil, dan memastikan masalah tidak terus muncul kembali.

“Jika pasangan Anda memiliki disposisi yang menuntut mereka harus menang atau harus benar, Anda akan kesulitan untuk mencapai resolusi konflik,” kata pakar hubungan Susan Winter, dikutip dari Well and Good. “Bendera merah seperti ini akan mengganggu Anda sepanjang hubungan.”

2. Pasangan kamu terlalu terikat atau kurang terhubung dengan keluarganya

Jelas setiap orang berasal dari titik referensi yang berbeda dalam hal keluarga, tetapi perlu juga untuk kamu melihat tingkat keterikatan si dia dengan keluarganya. Apalagi jika mereka sangat tidak sinkron dengan kamu.

"Tidak bagus berkencan dengan seseorang yang terlalu terikat dengan orangtua dan saudara mereka," kata terapis hubungan Aimee Hartstein, dikutip dari Well and Good. “Mungkin sulit bagi mereka untuk membuat hubungan yang kuat dengan mitra baru jika itu masalahnya. Namun, tidak baik juga untuk berkencan dengan seseorang yang terasing dari keluarga asalnya. Keseimbangan yang sehat adalah hal yang baik. "

3. Pasangan mencoba mengasingkan kamu dari keluarga

Ini adalah tanda bahaya. “Pada awalnya mereka mungkin baik-baik saja, tetapi kemudian mereka berubah dan membuat Anda merasa bersalah karena menghabiskan waktu bersama keluarga, atau muncul dengan alasan mereka tidak menyukai mereka,” kata pencari jodoh profesional dan pakar hubungan Susan Trombetti, dikutip dari Well and Good. "Mereka mengklaim Anda tidak setia kepada mereka jika Anda menghabiskan waktu dengan keluarga atau teman."

Demikian pula, waspadalah jika teman dan keluarga kamu tidak menyukai si dia. Mereka mungkin melihat hal-hal yang tidak kamu lihat, katanya.

4. Dia selalu mengkritik bahkan merendahkan kamu

Kamu pantas mendapatkan seseorang yang tidak merendahkan atau membuat kamu merasa rendah diri. "Jika pasangan berbicara kepada Anda dengan nada kritis atau merendahkan Anda, itu adalah tanda bahaya yang tidak dapat diabaikan," kata Winter. "Rentetan kekejaman dan sikap mementingkan diri sendiri ini akan menciptakan lingkungan yang beracun bagi Anda dan menghasilkan kemitraan yang tidak sehat."

Jika hubungan itu berlanjut, kamu hanya akan terjebak dalam toxic relationship.

Baca juga: 5 Tanda dan Penyebab Toxic Relationship

5. Pasanganmu tidak menghapus profil di aplikasi kencan

Tentu, ada kalanya mereka lupa menonaktifkan aplikasi kencan karena tak lagi menghiraukannya. Tapi ini, minimal, setidaknya layak untuk dibicarakan. Bagaimana mungkin kita bisa percaya menjalin hubungan asmara dengan seseorang yang masih aktif dan terbuka, secara digital, untuk mencari 'pasangan lain'?

“Anda mungkin perlu menyingkirkan orang ini secepatnya karena Anda tidak dapat mempercayai mereka,” kata Trombetti. “Kepercayaan adalah hal yang sangat penting dalam sebuah hubungan".

6. Si dia kesulitan bergaul dengan rekan kerja atau atasannya

Seperti poin tentang keluarga, ini bukan tentang memiliki satu kolega beracun yang menjatuhkan mereka. "Jika pasangan Anda mengalami kesulitan bergaul dengan orang-orang di tempat kerja, mereka cenderung memiliki karier yang tidak dapat diandalkan, yang tidak bagus saat mencoba membangun kehidupan bersama,” kata Hartstein.

Baca juga: Cinta dan Pengorbanan, Berjalan Seiring Tapi Bukan Jaminan Kebahagiaan

7. Rasa cemburu dan insecure yang berlebihan

Sifat posesif yang ekstrim semacam ini dapat mendorong dinamika yang beracun, dan terkadang bahkan berbahaya. Akibatnya, "Anda tidak akan punya pilihan selain keluar dari hubungan ini karena itu tidak sehat," kata Trombetti. “Orang ini memiliki masalah, dan mereka perlu memperbaikinya sebelum terlibat dalam suatu hubungan.”

8. Dia memiliki sikap tidak mau atau tidak mampu

Lihat bahasa di sini, karena itu sangat penting. Berapa banyak hal yang mereka katakan "tidak bisa" lakukan padahal sebenarnya hanya diberi kode, "Saya tidak mau". “Jika mereka tidak mau bekerja dengan Anda, tidak mau mendengarkan Anda, dan tidak mau memperbaiki hubungan, Anda akan berada dalam siklus ketidakbahagiaan,” kata Winter. "Atau, jika mereka tidak dapat bekerja sama dengan Anda, Anda akan mendapatkan hasil yang sama."

Sekarang saatnya untuk berhenti menghindari bukti yang tidak mendukung alasan kamu untuk tetap bersama si dia. Jika kamu ingin memiliki hubungan cinta yang tahan lama dan sehat, penting untuk mengatasi masalah yang signifikan di awal. 

Baca juga: Terjebak dalam Toxic Relationship? Waspada Terjadi Kekerasan dalam Hubungan

WELL AND GOOD