5 Tanda dan Penyebab Toxic Relationship

Istilah toxic relationship mengacu pada sebuah hubungan yang tidak sehat dan ditandai dengan berbagai perilaku 'beracun' yang punya potensi merusak fisik dan mental diri sendiri atau pasangan. (Foto: Canva)

cinta

5 Tanda dan Penyebab Toxic Relationship

Rabu, 31 Maret 2021 17:26 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Kinanti Munggareni

CANTIKA.COM, Jakarta - Toxic relationship adalah hubungan ketika salah satu atau kedua pasangan merasa terjebak, dikendalikan, dan/atau dikuras oleh yang lain, jelas pelatih hubungan Shula Melamed, M.A., MPH, dikutip dari Mind Body Green.

"Mereka bisa melecehkan secara emosional, psikologis, atau fisik — atau semua hal itu," katanya. "Semua hubungan adalah kerja keras, dan selalu ada kompromi, tetapi hubungan yang beracun adalah hubungan di mana para anggotanya tidak saling mendukung dengan cara yang sehat."

Tema-tema tertentu, seperti kodependensi dan narsisme, juga umum terjadi dalam hubungan yang beracun. Terapis Wendy Behary, LCS, mengatakan kepada Mind Body Green, "Setiap hubungan beracun menyiratkan ada sesuatu yang berpotensi merusak orang (atau kedua orang) dalam hubungan itu." Hubungan ini bisa membuat Anda meragukan realitas Anda sendiri, nilai Anda sendiri, dan rasa harga diri Anda.

Paling tidak ada 5 penyebab toxic relationship, seperti yang dirangkum oleh Your Tango

1. Ada ketidakcocokan antara Anda dan pasangan

Beberapa orang, yang dibesarkan di lingkungan yang melibatkan konflik, senang melanjutkan drama dan konflik dalam hubungan interpersonal mereka. Jika mereka menjalin hubungan bersama pencegah konflik, mereka tidak terlalu peduli, karena mereka mahir menciptakan konflik begitu saja. Imbalan mereka adalah dorongan serotonin.

2. Anda memiliki masalah yang belum terselesaikan dan / atau tantangan kesehatan mental

Jika hubungan seperti sebuah rumah, orang memindahkan "kotak" pengalaman hidup mereka yang dulu - cerita mereka (tentang pengabaian, pelecehan, keterikatan, dll.) - dan membuangnya ke rumah baru.

Pada awalnya kotak bagasi mungkin belum dibuka di loteng atau ruang bawah tanah, tapi pada akhirnya, kotak itu akan dibuka dan isinya akan terungkap di ruang keluarga atau bahkan di meja ruang makan liburan.

3. Ada gangguan dalam komunikasi kalian

Anda mungkin telah membiarkan hubungan Anda menjadi kurang diperhatikan dan kurang dihargai.

Ketakutan dan kurangnya pengetahuan tentang yang harus dilakukan membuat Anda menjadi sandera untuk bergerak maju secara produktif.

4. Salah satu dari Anda adalah manipulator dominasi sementara yang lain rentan dan percaya secara membabi buta

Hal ini mengakibatkan kurangnya objektivitas emosional dan mental untuk mengamati orang yang licik dan karismatik. Si bodoh mengkritik dan menyalahkan yang lain, tanpa akuntabilitas di pihak mereka. Pihak yang disalahkan akan mundur ke dalam perasaan malu dan bersalah atau menjadi pemandu sorak yang menyenangkan pasangannya.

5. Salah satu dari Anda memiliki fobia komitmen

Ini terjadi ketika seseorang dalam hubungan tidak mau masuk lebih jauh. Keprihatinan kepercayaan dan pengabaian biasanya mendorong ketakutan ini. Orang yang pernah mengalami luka di masa lalu tidak dapat menerima kerentanan dan keterbukaan hati. Pikiran mereka adalah: "Jika saya tidak sepenuhnya berinvestasi dalam hubungan ini saat hubungan ini berakhir, saya tidak akan merasa begitu buruk."

Premis yang masuk adalah bahwa hubungan itu berumur pendek. Sekali lagi, ego akan terlindungi ("Saya benar! Saya tahu mereka akan putus dengan saya") tetapi hati kehilangan.

Lantas, bisakah hubungan yang beracun diperbaiki?

Ya, meski butuh banyak usaha, baik secara individu maupun sebagai partner. "Ini benar-benar membutuhkan pemahaman bagi kedua belah pihak bahwa ada sesuatu yang tidak berfungsi," kata terapis hubungan Shula Melamed, dikutip dari Mind Body Green.

Pihak ketiga seperti terapis pasangan kemungkinan akan diperlukan. Ini akan menjadi pekerjaan yang harus Anda berdua lakukan dan Anda mungkin membutuhkan pihak luar untuk membimbing Anda.

Bantuan profesional bisa membantu pasangan yang memiliki kendala dan potensi penyebab toxic relationship. Namun, semua baru akan berhasil jika kedua pihak mau sama-sama terlibat dan berusaha.

Baca juga: Terjebak dalam Toxic Relationship? Waspada Terjadi Kekerasan dalam Hubungan

MIND BODY GREEN | YOUR TANGO