3 Manfaat Teh Oolong untuk Kesehatan Usus Hingga Atasi Kecemasan

teh Oolong (pixabay.com)

kesehatan

3 Manfaat Teh Oolong untuk Kesehatan Usus Hingga Atasi Kecemasan

Jumat, 5 Februari 2021 10:27 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Yunia Pratiwi

CANTIKA.COM, Jakarta - Setelah air, teh adalah minuman yang paling banyak dikonsumsi di dunia. Teh menenangkan, sangat lezat, dan dikemas dengan manfaat kesehatan, dari sifat antioksidan matcha hingga kemampuan alami chamomile untuk mendorong relaksasi dan manfaat anti-inflamasi. Jika Anda bosan dengan Earl Grey atau teh hijau standar Anda, ingatlah bahwa ada banyak pilihan lain, yaitu teh oolong.

Teh oolong adalah teh yang sebagian "difermentasi". Daun yang dipetik layu dan dibiarkan berfermentasi (alias teroksidasi) sebelum dikeringkan. Teh oolong terletak di antara teh hijau dan teh hitam dengan metode sliding scale.

"Tapi untuk lebih memahami teh oolong, pertama-tama Anda harus tahu lebih banyak tentang teh hijau dan hitam," kata Peter Goggi, presiden Dewan Teh Amerika Serikat, seperti dilansir dari laman Real Simple. "Semua berasal dari daun tanaman teh — Camellia sinensis — dan dikenal sebagai teh sejati. Teh hijau tidak teroksidasi, artinya tidak terpapar oksigen untuk jangka waktu lama selama pembuatannya. Warnanya tetap hijau dan memiliki berumput, rasa seperti jerami. Teh hitam, sebaliknya, sepenuhnya teroksidasi — terpapar udara dalam waktu lama sehingga reaksi kimia alami yang terjadi pada daun selesai sebelum dikeringkan. Teh hitam lebih gelap dalam warna, memberikan rona kemerahan dalam cangkir, dan memiliki tubuh yang lebih kuat. "

Menurut Goggi, oolong adalah teh yang hanya teroksidasi sebagian. "Warna dan kekuatan akhir dalam cawan bergantung pada berapa lama oksidasi berlangsung," katanya. "Beberapa oolong sedikit teroksidasi dan yang lainnya sangat teroksidasi. Ini berarti ada berbagai macam rasa oolong yang khas. Namun, oolong yang paling berharga adalah bening dan warnanya terang saat diseduh dan memiliki rasa buah persik dan / atau pir yang berbeda."

Manfaat Teh Oolong

1. Oolong bagus untuk kesehatan usus

"Data yang muncul menunjukkan bahwa teh hitam, teh hijau, dan teh oolong semuanya dapat meningkatkan pertumbuhan bakteri menguntungkan di usus manusia," jelas Samina Kalloo, RDN, CDN. "Penelitian seputar hubungan antara makanan dan mikrobioma usus terus muncul, dan lebih banyak penelitian sedang mengeksplorasi hubungan antara konsumsi minuman tertentu, terutama teh, dalam meningkatkan kesehatan usus." Ingat: Mikrobioma usus yang seimbang adalah kunci sistem kekebalan yang kuat.

2. Melawan peradangan

"Selain rasa dan aromanya yang unik sebagai teh semi-fermentasi, teh oolong memiliki senyawa karakteristik yang disebut theasinensins, yaitu sekelompok polifenol teh (antioksidan kuat) yang telah terbukti memiliki khasiat yang meningkatkan kesehatan," Kalloo kata. "Sementara penelitian lebih lanjut diperlukan tentang ketersediaan hayati theasinensins, data saat ini menunjukkan senyawa ini mungkin memainkan peran kunci dalam manfaat kesehatan teh oolong, termasuk anti-hiperglikemik — alias penyeimbang gula darah — dan efek anti-inflamasi."

3. Oolong dapat membantu mengurangi stres dan ketenangan

Menurut Kalloo, semua teh murni (hitam, hijau, putih, oolong, dan gelap) mengandung manfaat kuat dari asam amino L-theanine. "Studi yang menyelidiki L-theanine dan kafein — komponen teh asli yang berasal dari tanaman Camellia sinensis — telah menemukan bahwa L-theanine dikaitkan dengan peningkatan relaksasi, ketegangan, dan ketenangan," katanya. "L-theanine membantu Anda rileks dengan mengurangi stimulasi yang disebabkan oleh kafein. Studi juga menemukan bahwa L-theanine dan kafein mendukung perhatian dan memori serta meminimalkan gangguan. Selain itu, tinjauan studi tahun 2020 yang meneliti L-theanine murni menyimpulkan bahwa 200 hingga 400 miligram L-theanine per hari dapat membantu mengurangi stres dan kecemasan pada orang-orang dalam kondisi stres. "

Baca juga: Benarkah Teh Oolong Bantu Bakar Lemak saat Tidur? Ini Kata Penelitian

Cara Mempersiapkan Teh Oolong

Menurut Tea Council of the USA, pedoman praktis untuk menyiapkan teh adalah semakin besar dan tampak lebih lembut daunnya, semakin rendah suhu air. "Biasanya, Anda akan ingin menggunakan air antara 82-87 derajat Celcius untuk oolong besar dan teh putih," Goggi menjelaskan. Teh hitam membutuhkan air yang lebih panas untuk ekstraksi yang tepat, sementara air mendidih akan menghanguskan daun yang tebal seperti teh putih. "Waktunya sedikit berbeda karena teh oolong perlu diseduh sedikit lebih lama daripada teh putih — oolong harus direndam lima hingga tujuh menit; teh putih tiga hingga empat menit.  Tentu saja, semua ini dapat diubah sesuai selera pribadi Anda. Instruksi ini hanya untuk digunakan sebagai titik awal. " Setiap orang harus menyesuaikan waktu, suhu, dan jumlah teh naik dan turun sampai mereka menemukan panci yang sempurna.