Cara Jaga Kesehatan Psikis Anak saat Orang Tua Bercerai

Ilustrasi orang tua bertengkar di depan anak-anak. huffpost.com

keluarga

Cara Jaga Kesehatan Psikis Anak saat Orang Tua Bercerai

Selasa, 9 Juni 2020 17:00 WIB
Reporter : Bisnis.com Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, Jakarta - Kita kerap mendengar anak akan menjadi korban saat kedua orang tuanya bercerai. Di tengah konflik orang tua, tak sedikit kondisi kesehatan mental anak jadi terganggu. Tentu hal itu tak diinginkan oleh orang tua mana pun. Untuk mencegah hal itu, ada sejumlah saran yang dibagikan Gisella Tani Pratiwi, psikolog anak dari Yayasan Pulih.

Ketika pasangan suami istri memutuskan untuk bercerai, sebaiknya mereka menceritakan keputusan dan permasalahan yang terjadi kepada dalam porsi yang secukupnya saja, sehingga anak tidak perlu terpapar konflik yang belum dipahami pada usianya.

Kedua orang tua juga harus menghindari aksi komunikasi yang menambah konflik batin bagi anak, misalnya meminta anak memilih antara ayah dan ibu ketika akan ada perceraian.

Orang tua sebaiknya memahami perkembangan, pemahaman, dan kebutuhan tumbuh kembang anak-anaknya sehingga bisa memberikan gaya komunikasi yang tepat.

"Sensitiflah dengan kondisi emosi anak, bantulah mengenali emosinya dan terimalah apa pun kondisi emosinya, cobalah berempati dengan menerima emosinya maka membantu anak lebih stabil," ujarnya kepada Bisnis beberapa waktu lalu.

Diskusi juga menjadi hal penting dalam membangun pola komunikasi dengan anak. Diskusi tentang permasalahan dengan cara yang memusatkan pada solusi dan memperhitungkan kondisi masing-masing pihak yang terlibat, mungkin menjadi hal yang tepat.

"Intinya biasakan untuk menjalin komunikasi yang terbuka dan hangat," jelasnya.

Sementara itu, bagi para orang tua yang memutuskan bercerai, sebaiknya tetap menjalin komunikasi, tentu yang tidak menyudutkan satu sama lain. Mereka perlu saling mendengarkan pendapat dan terbuka untuk memahami pihak lain, seperti saling menerima jika memang ada ketidaksetujuan dalam hal mengurus anak.

Tindakan kekerasan baik psikis maupun fisik juga perlu dihindari. Walaupun sudah bercerai, anak ingin melihat ayah ibunya tetap harmonis.