Bedakan Alergi dan Intoleransi pada Anak untuk Hindari Stunting

Reporter: Tabloid Bintang
Editor: Yunia Pratiwi
Jumat, 5 April 2019 10:00 WIB
Bedakan Alergi dan Intoleransi pada Anak untuk Hindari Stunting

CANTIKA.COM, Jakarta - Salah satu penyebab anak mengalami stunting adalah alergi. Menurut spesialis gizi klinis dari Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia dan Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo Jakarta, dr. Nurul Ratna Mutu Manikam, M. Gizi, SpGK alergi terdiri dari 3 tipe.

Baca juga: Alasan Pencegahan Stunting Lebih Baik Sebelum Usia 2 Tahun

Pertama, alergi yang muncul saat itu juga. Misalnya usai makan sesuatu, muncul ruam di kulit anak. Kedua, tipe lambat, yakni muncul beberapa jam kemudian. Ketiga, tipe sangat lambat yang muncul beberapa hari setelah makan. Nurul mengingatkan supaya jangan asal saat memperkenalkan MPASI.  "Setelah si kecil mengonsumsi satu jenis MPASI, Anda harus mengecek efeknya hingga 3 hari kemudian," ujarnya.

Selain itu, orang tua juga harus jeli membedakan alergi dan intoleransi. Alergi disebabkan oleh protein. Sedangkan intoleransi adalah reaksi negatif tubuh yang dipicu bahan makanan selain protein. "Misalnya, si kecil santap makanan tinggi natrium, lalu ia gampang haus, pusing, demam, dan muncul ruam, Anda harus cek ke dokter agar mendapat perawatan yang tepat,” kata Nurul.

Saat tubuh si kecil bereaksi negatif, orang tua harus mengingat makanan yang telah disantapnya. Lalu cek reaksi negatifnya berupa apa. “Jika diare, penuhi kebutuhan cairannya lalu bawa ke dokter. Kalau ruam dan sesak napas, tak ada istilah pertolongan pertama. Segera bawa ke dokter,” urainya.

AURA