6 Rambu Buat Pasien Penyakit Jantung yang Ingin Olahraga

Ilustrasi pasangan berolahraga. shutterstock.com

zodiak

6 Rambu Buat Pasien Penyakit Jantung yang Ingin Olahraga

Senin, 21 Januari 2019 17:25 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Rini Kustiani

CANTIKA.COM, Jakarta - Pasien penyakit jantung atau pernah menjalani operasi di area jantung harus berhati-hati dalam melakukan aktivitas fisik, termasuk olahraga. Sebaiknya jangan melakukannya gerakan yang terlalu berat atau harus sesuai petunjuk dokter.

Baca: Ingin Lebih Sehat di 2019, Ayo Rutin Berolahraga

Sebaiknya konsultasikan jenis olahraga dan gerakan apa saja yang boleh dilakukan dan sebaiknya dihindari. Apabila dokter sudah memberikan saran, lakukan olahraga secara rutin demi menjaga kesehatan jantung. Mengutip laman Web MD dan Medline Plus, berikut ini sejumlah rambu bagi pasien penyakit jantung yang ingin berolahraga.

1. Mengatur ritmeJangan terlalu banyak dan terlalu cepat melakukan gerakan. Ambil jeda di antara pergantian gerakan kemudian mulailah gerakan yang tidak terlalu intens dan tingkatkan secara bertahap jika memungkinkan.

2. Jenis gerakanGerakan aerobik membuat jantung dan paru-paru bekerja dalam waktu lama. Latihan ini bisa membantu jantung menggunakan oksigen lebih baik dan meningkatkan aliran darah. Hanya saja, tidak setiap gerakan aerobik bisa dilakukan oleh semua pasien jantung. Pilih gerakan aerobik dengan intensitas ringan, seperti berjalan, berenang, jogging ringan, atau bersepeda. Lakukan gerkan ini setidaknya 3 sampai 4 kali seminggu.

3. Lokasi dan waktu olahragaJangan berolahraga di luar rumah saat terlalu dingin, panas, atau lembap. Kelembapan yang tinggi dapat membuat tubuh cepat lelah. Temperatur yang ekstrem juga mengganggu sirkulasi darah, mempersulit pernapasan, dan menyebabkan nyeri dada.

Saat cuaca panas, pilih olahraga di pagi atau sore hari. Perhatikan juga pakaian saat berolahraga. Sebaiknya kenakan busana yang nyaman, tipis, serta menyerap keringat. Jika dalam kondisi dingin, tutup hidung dan mulut saat berolahraga di luar ruangan.

4. Tetap terhidrasiMinumlah bahkan sebelum merasa haus, terutama di hari yang panas. Minum sangat penting untuk menjaga keseimbangan air dalam tubuh ketika aktif bergerak.

Baca juga: Minum Saat Lari Bikin Muntah, Mitos atau Fakta?

5. MandiHindari mandi dengan air yang sangat panas, dingin, atau mandi sauna setelah berolahraga. Suhu ekstrem ini membuat jantung bekerja lebih keras.

6. Berhenti atau ambil jeda olah ragaDalam kondisi tidak enak badan atau demam. Pasien penyakit jantung harus menunggu sampai semua gejala itu reda, kecuali dokter memberikan arahan lain.

Hentikan aktivitas jika jantung berdetak cepat dan tidak teratur atau jantung berdebar. Periksa nadi sebelum dan setelah beristirahat selama 15 menit. Jika masih lebih dari 100 denyut per menit, hubungi dokter.

Penderita sakit jantung juga harus menghentikan aktivitasnya ketika merasa lemah dan pusing, terjadi pembengkakan di tubuh yang tidak dapat dijelaskan sebabnya, merasa tekanan atau sakit di area dada, leher, lengan, rahang, atau bahu.

SILVY RIANA PUTRI

Artikel lainnya: Della Dartyan Suka Olahraga Ekstrem, Pilih di Gunung dan Laut