4 Bahan Skincare yang Wajib Dihindari Kulit Berminyak

Ilustrasi perempuan dengan kulit berminyak di daerah T, dan kulit kering di pipi dan bibir. shutterstock.com

kecantikan

4 Bahan Skincare yang Wajib Dihindari Kulit Berminyak

Sabtu, 9 April 2022 10:30 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, Jakarta - Ada beberapa sebab kulit berminyak dan banyak di antaranya di luar kendali Anda, contohnya genetik, stres, hormon, dan lingkungan. Tetapi meskipun Anda mungkin tidak dapat mengubah DNA Anda atau mengatur tingkat polusi di tempat Anda tinggal, menurut Rachel Nazarian, MD, dokter kulit bersertifikat yang berbasis di New York, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk mencegah kulit berminyak jadi lebih berminyak. Apa itu? Hindari sejumlah bahan-bahan di skincare yang memicu produksi minyak berlebih.

Berurusan dengan jenis kulit berminyak tantangannya adalah keseimbangan. Menurut Loretta Ciraldo, MD FAAD, dokter kulit bersertifikat dan pendiri Dr. Loretta Skincare, menggunakan bahan yang salah dapat menyebabkan gangguan pada penghalang hidrolipid (alias mantel asam), yang pada akhirnya akan membuat kulit lebih berminyak. Di satu sisi, Anda ingin berhati-hati dengan produk apa pun yang akan menambahkan lebih banyak minyak ke kulit Anda, tetapi di sisi lain, Anda juga ingin menghindari apa pun yang terlalu mengeringkan, karena jika Anda mengupas kulit, itu akan mulai menghasilkan minyak tambahan. Semua itu membuat kulit Anda bisa menjadi rentan jerawat dengan sangat cepat.

Untuk mencegah hal itu terjadi, Dr. Ciraldo menguraikan bahan-bahan perawatan kulit atau skincare yang wajib dihindari kulit berminyak agar tercipta keseimbangan sehat lipid dan minyak kulit yang baik pada mantel asam Anda — seperti asam pengelupasan lembut (laktat, glikolat), jerawat non-pengupasan bahan (sulfur, asam salisilat), dan pelembap kaya ceramide.

Bahan-bahan Skincare yang Wajib Dihindari Kulit Berminyak

1. Benzoil peroksida

Benzoil peroksida adalah bahan yang paling umum digunakan untuk mengobati jerawat karena sifatnya yang mengeringkan. Tapi, dr. Ciraldo mengatakan bahwa mereka yang memiliki kulit berminyak harus menghindari penggunaan bahan tersebut karena dapat menyebabkan kulit mengkompensasi efek samping pengeringan dari bahan tersebut, yakni produksi minyak yang berlebihan tidak sehat untuk kulit,” jelasnya.

2. Minyak argan

Jika Anda memiliki kulit berminyak, dr. Ciraldo mengatakan Anda harus menghindari penggunaan produk perawatan rambut yang mengandung minyak argan dalam daftar bahannya.

“Banyak pasien wanita saya keluar dari perawatan rambut argan,” kata Dr. Ciraldo menjelaskan. Dan sementara minyak argan sangat bagus untuk memperbaiki helai rambut, Dr. Ciraldo menjelaskan bahwa kombinasi sulfat dan minyak argan yang ditemukan dalam produk rambut ini dapat menyumbat pori-pori, membuat kulit berminyak, dan menyebabkan berjerawat.

3. Oklusif

Menurut dr. Nazarian, produk oklusif seperti minyak bumi, minyak mineral, dan lanolin dapat memperburuk kulit berminyak dengan mengganggu kemampuan kulit untuk beradaptasi dengan lingkungan sekitar dan mengatur dengan benar.” Terutama selama bulan-bulan hangat, sangat penting untuk menggunakan produk ringan yang memungkinkan kulit untuk bernapas melalui panas dan kelembapan.

4. Alkohol

Toner dan pembersih tertentu mengandung alkohol yang menurut Dr. Nazarian dapat menghilangkan hidrasi alami dari kulit." Jika Anda memiliki kulit berminyak alami, pilihlah produk bebas alkohol untuk membantu kulit Anda mengatur produksi minyak.

Baca juga: Tips Double Cleansing untuk Kulit Berminyak ataupun Berjerawat

WELL AND GOOD