Dampak Tetap Merokok Setelah Olahraga, Daya Tahan Tubuh Menurun

Ilustrasi wanita olahraga. Freepik.com/Wayhomestudio

kesehatan

Dampak Tetap Merokok Setelah Olahraga, Daya Tahan Tubuh Menurun

Sabtu, 12 Maret 2022 21:35 WIB
Reporter : Antara Editor : Mitra Tarigan

CANTIKA.COM, Jakarta - Olahraga semakin sering dilakukan demi menjaga kebugaran dan meningkatkan imunitas tubuh. Meski sudah teratur berolahraga, namun terkadang kebiasaan-kebiasaan yang dapat berisiko mengganggu kesehatan masih sulit untuk ditinggalkan, salah satunya merokok. Masih banyak orang merokok setelah olahraga. Berikut dampak tetap merokok setelah olahraga seperti dari sumber pada Sabtu 12 Maret 2022.

1. Daya tahan tubuh menurun

Seperti dilansir dari situs resmi Cleveland Clinic, merokok mempengaruhi banyak aspek pada tubuh, termasuk daya tahan fisik. Jika merokok, Anda mendapatkan lebih sedikit oksigen bagi jantung, paru-paru, dan otot sehingga mengurangi kebugaran.

Bila merokok setelah olahraga, maka larbon monoksida yang terkandung dalam asap rokok mengikat sel darah merah sehingga oksigen yang seharusnya didistribusikan ke jantung, paru-paru, otot, dan jaringan tubuh lainnya tidak dapat tersalurkan secara maksimal.

Kondisi ini menyebabkan peningkatan asam laktat, zat yang menyebabkan otot terasa lelah, pernapasan lebih berat, dan peningkatan rasa sakit setelah berolahraga. “Penurunan oksigen mengurangi daya tahan fisik Anda sehingga lebih sulit untuk berolahraga dengan baik. Kondisi ini juga membuat Anda kesulitan dalam menjalankan aktivitas harian seperti naik tangga,” demikian penjelasan Cleveland Clinic.

2. Detak jantung tinggi

Tak hanya itu, detak jantung perokok juga lebih tinggi daripada non-perokok karena penurunan kadar oksigen. Hal itu mengindikasikan jantung Anda harus bekerja lebih keras untuk mendistribusikan oksigen ke seluruh bagian tubuh.

3. Peradangan Tulang dan Sendi

Banyak yang mengira bahwa merokok hanya menyebabkan peradangan pada paru-paru. Namun, merokok juga mempengaruhi tulang dan sendi Anda sehingga meningkatkan risiko osteoporosis, nyeri punggung, hingga rheumatoid arthritis (peradangan sendi dan keseleo).

Baca: 5 Tips Mengencangkan Payudara, Jangan Merokok dan Rajin Olahraga