Rekomendasi WHO, Molnupiravir untuk Pasien Covid-19 Ringan hingga Sedang

Pil obat Covid-19 eksperimental yang disebut Molnupiravir sedang dikembangkan oleh Merck & Co Inc dan Ridgeback Biotherapeutics LP, terlihat dalam foto selebaran tak bertanggal yang dirilis oleh Merck & Co Inc dan diperoleh Reuters 17 Mei 2021. [Merck & Co Inc/Handout via REUTERS]

kesehatan

Rekomendasi WHO, Molnupiravir untuk Pasien Covid-19 Ringan hingga Sedang

Sabtu, 5 Maret 2022 12:05 WIB
Reporter : Bisnis.com Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, Jakarta - Panel Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada hari Rabu, 2 Maret 2022, mendukung penggunaan pil molnupiravir untuk pasien berisiko tinggi. Panel ahli secara kondisional merekomendasikan pil antivirus COVID-19 Merck & Co Inc (MRK.N) itu untuk pasien dengan penyakit tidak parah yang berisiko tinggi dirawat di rumah sakit, seperti orang yang kekebalannya terganggu, orang yang tidak divaksinasi, orang tua dan mereka yang memiliki penyakit kronis.

Merck mengajukan otorisasi pertama pada bulan Oktober tahun lalu. Obat baru ini sebagai potensi untuk kemajuan penyembuhan Covid-19 yang sangat penting. Sebuah laporan awal menunjukkan obat Merck ini mengurangi risiko rawat inap dan kematian hingga 50 persen pada pasien yang memiliki penyakit ringan hingga sedang.

Berikut 9 hal yang harus Anda ketahui mengenai molnupiravir, dilansir dari Yale Medicine.

1. Cara kerja pil molnupiravir

Pil dimaksudkan untuk diminum setelah Anda mengalami gejala COVID-19. Dalam uji klinis, molnupiravir diberikan kepada peserta penelitian dalam empat kapsul dua kali sehari selama lima hari.

Ketika obat memasuki aliran darah Anda, itu menghalangi kemampuan virus SARS-CoV-2 untuk bereplikasi.

2. Efek samping

Berdasarkan analisis akhir uji klinis Merck, obat tersebut tampaknya memiliki profil keamanan yang bersih, yang berarti tidak ada efek samping yang serius pada sukarelawan uji coba.

Kemungkinan efek samping molnupiravir adalah diare, pusing, dan mual.

3. Kemiripan dengan Tamiflu

Pil baru ini mirip dalam fungsi, kemudahan penggunaan, dan ketersediaan dengan Tamiflu, obat antivirus yang digunakan untuk mencegah gejala flu yang serius. Namun, ada perbedaan utama, Tamiflu bekerja melalui mekanisme yang berbeda dengan mengganggu masuknya virus influenza ke dalam sel, bukan menargetkan reproduksi RNA virus.

4. Molnupiravir mencegah infeksi atau penyakit parah

Tujuan dari pil Merck adalah untuk menjauhkan orang dari rumah sakit, mencegah penyakit parah, dan kematian pada orang yang terinfeksi Covid ringan hingga sedang, tetapi belum dirawat di rumah sakit. Studi Merck menyarankan bahwa molnupiravir akan membantu pasien yang memiliki setidaknya satu faktor risiko Covid-19 parah untuk menghindari rawat inap.

5. Dikonsumsi oleh orang dewasa

Molnupiravir diizinkan untuk pengobatan Covid-19 ringan hingga sedang pada orang dewasa berusia 18 tahun ke atas yang berisiko tinggi berkembang menjadi Covid-19 parah, termasuk rawat inap atau kematian. Ini tidak diizinkan untuk anak-anak dan remaja di bawah 18 tahun karena dapat mempengaruhi pertumbuhan tulang dan tulang rawan.

6. Molnupiravir bekerja pada varian virus

Hasil dari uji klinis molnupiravir, yang dilakukan di Amerika Serikat dan negara lain menunjukkan bahwa obat tersebut akan efektif melawan varian, termasuk mutasi Delta, Gamma, dan Mu. Para ilmuwan masih mempelajari seberapa baik obat tersebut bekerja untuk mengobati Omicron.

7. Potensi molnupiravir menjadi titik balik untuk perawatan Covid-19

Sejauh ini, pengobatan untuk Covid-19 sulit diberikan atau tidak terlalu efektif. Pil Merck dan Pfizer adalah obat pertama yang dapat diminum di rumah, cukup dini untuk mencegah rawat inap.

8. Tidak dianjurkan untuk ibu hamil

Molnupiravir tidak dianjurkan untuk digunakan selama kehamilan karena temuan dari penelitian reproduksi hewan menunjukkan bahwa molnupiravir dapat menyebabkan kerusakan janin bila diberikan kepada individu hamil. Demikian juga, menyusui tidak dianjurkan selama pengobatan dengan molnupiravir dan selama empat hari setelah dosis terakhir.

9. Dengan molnupiravir, tetap harus vaksin

Jika molnupiravir baru berhasil, vaksinasi akan tetap penting untuk mencegah infeksi SARS-CoV-2 dan untuk memperlambat penyebarannya. Orang yang divaksinasi memiliki peluang yang jauh lebih rendah untuk sakit.

Baca juga: Kena Covid-19, Bukan Berarti Harus Tidur Terus