Simpati Angelina Jolie untuk Ukraina, Pastikan Perlindungan bagi Para Pengungsi

Angelina Jolie berbicara di samping anggota Kongres tentang Undang-Undang Kekerasan Terhadap Perempuan, di Capitol Hill di Washington, AS, 9 Februari 2022. Undang-undang Kekerasan Terhadap Perempuan berakhir pada akhir 2018. REUTERS/Tom Brenner

profil

Simpati Angelina Jolie untuk Ukraina, Pastikan Perlindungan bagi Para Pengungsi

Sabtu, 26 Februari 2022 13:05 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta -  Dalam sebuah pernyataan di Instagram, Kamis, 24 Februari 2022, Angelina Jolie yang juga menjabat sebagai Utusan Khusus United Nations High Commissioner for Refugees (UNHCR) mengatakan fokusnya bersama dengan rekan-rekan @refugees adalah segala kemungkinan dilakukan untuk memastikan perlindungan dan perlindungan HAM atau hak asasi manusia yang terlantar, dan pengungsi di wilayah tersebut.

"Kami telah melihat laporan korban dan orang-orang mulai meninggalkan rumah mereka untuk mencari keselamatan," kata Jolie. "Masih terlalu dini untuk mengetahui apa yang akan terjadi, tetapi pentingnya momen ini - bagi rakyat Ukraina, dan untuk aturan hukum internasional - tidak dapat dilebih-lebihkan."

Perempuan 46 tahun ini juga membagikan tautan ke pernyataan UNHCR, yang berbunyi, "Kami sangat prihatin dengan situasi yang memburuk dengan cepat dan aksi militer yang sedang berlangsung di Ukraina."

"Konsekuensi kemanusiaan pada penduduk sipil akan menghancurkan," lanjutnya. "Tidak ada pemenang dalam perang, tetapi banyak nyawa akan terkoyak."

UNHCR mengatakan mereka "telah melihat laporan korban dan orang-orang mulai meninggalkan rumah mereka untuk mencari keselamatan," menambahkan, "Kehidupan sipil dan infrastruktur sipil harus dilindungi dan dijaga setiap saat, sejalan dengan Hukum Humaniter Internasional."

Menurut kelompok itu, mereka "bekerja dengan pihak berwenang, PBB dan mitra lainnya di Ukraina dan siap untuk memberikan bantuan kemanusiaan di mana pun diperlukan dan memungkinkan. Untuk itu, keamanan dan akses untuk upaya kemanusiaan harus dijamin."

“UNHCR juga bekerja dengan pemerintah di negara-negara tetangga, menyerukan kepada mereka untuk menjaga perbatasan tetap terbuka bagi mereka yang mencari keselamatan dan perlindungan. Kami siap mendukung upaya semua orang untuk menanggapi setiap situasi pemindahan paksa,” tambah mereka.

UNHCR menyimpulkan, "Karena itu, kami telah meningkatkan operasi dan kapasitas kami di Ukraina dan negara-negara tetangga. Kami tetap berkomitmen kuat untuk mendukung semua penduduk yang terkena dampak di Ukraina dan negara-negara di kawasan ini."

Rusia memulai invasi ke Ukraina awal pekan ini, menurut pemerintah Ukraina, dengan pasukan bergerak dari utara, timur dan selatan. Serangan itu masih berkembang tetapi ledakan dan serangan udara telah dilaporkan, dengan ancaman meningkat terhadap ibukota, Kyiv, sebuah kota berpenduduk 2,8 juta orang.

Sejumlah warga terlihat berusaha melarikan diri. "Kita menghadapi perang dan horor. Apa yang bisa lebih buruk?" seorang perempuan 64 tahun yang tinggal di Kyiv mengatakan kepada Associated Press.

Agresi Presiden Rusia Vladimir Putin terhadap Ukraina telah banyak dikecam oleh masyarakat internasional, termasuk dengan sanksi ekonomi dan pasukan NATO yang berkumpul di wilayah tersebut. Putin menegaskan Ukraina memiliki hubungan bersejarah dengan Rusia dan dia bertindak untuk kepentingan apa yang disebut "penjaga perdamaian."

"Doa seluruh dunia menyertai rakyat Ukraina malam ini karena mereka menderita serangan yang tidak beralasan dan tidak dapat dibenarkan oleh pasukan militer Rusia," kata Presiden AS Joe Biden saat invasi tampaknya mulai berlaku minggu ini.

Baca: Izinkan Anak Pakai Gaun Koleksinya, Angelina Jolie: Ambillah, Giliranmu

PEOPLE