Tenggorakan Kering dan Badan Tak Enak, Lewati Dulu Pesta Tahun Baru 2022

Masyarakat menikmati pesta kembang api di Pantai Lagoon, Taman Impian Jaya Ancol, Jakarta, Rabu, 1 Januari 2020. Pesta kemang api tersebut untuk menyambut tahun baru 2020. ANTARA/Muhammad Adimaja

kesehatan

Tenggorakan Kering dan Badan Tak Enak, Lewati Dulu Pesta Tahun Baru 2022

Selasa, 28 Desember 2021 19:35 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta - Studi awal dari Inggris dan Afrika Selatan menunjukkan bahwa varian Omicron tampaknya lebih ringan, tetapi itu sama sekali tidak berarti bahwa itu tidak menular. Strain yang sangat bermutasi dilaporkan telah mempengaruhi beberapa negara, termasuk India.

Menjelang Tahun Baru 2022, pejabat kesehatan dan profesional medis telah mendesak orang untuk tetap waspada. Di beberapa bagian negara, jam malam dan larangan telah diberlakukan untuk meminimalkan risiko penyebaran infeksi.

Di tengah kekacauan seperti itu, sangat penting untuk mengambil tindakan yang tepat, berhati-hatilah jika Anda mengalami gejala yang mungkin berarti COVID-19.

Divaksinasi atau tidak divaksinasi, tetap waspada sangat penting

Ilustrasi - Vaksin COVID-19 buatan CanSinoBIO . (ANTARA/Shutterstock)

Vaksin COVID-19 dikatakan memberikan sejumlah perlindungan terhadap virus SARs-COV-2. Namun, data menunjukkan bahwa virus corona baru masih dapat memengaruhi orang yang telah divaksinasi lengkap.

Infeksi terobosan telah cukup umum di masa lalu. Sementara kebanyakan kasus bisa ringan, dalam skenario yang sangat jarang, orang-orang menyerah pada penyakit ini.

Selanjutnya, varian Omicron dikatakan menghindari imunisasi-vaksin. Karena 30+ mutasinya pada protein lonjakan itu sendiri, para ilmuwan percaya bahwa varian tersebut mengembangkan "mekanisme pelepasan kekebalan". Studi terbaru juga menunjukkan bahwa beberapa vaksin COVID mungkin tidak bekerja melawan varian baru, menyerukan vaksin booster, yang diyakini memberikan perlindungan yang lebih baik.

Selain itu, para ahli mendesak orang untuk mengambil semua tindakan yang diperlukan, berhati-hati dengan tindakan mereka dan untuk mengikuti perilaku yang sesuai dengan COVID seperti menjaga jarak sosial dan mematuhi kebersihan tangan yang tepat.

Mengalami tenggorokan 'gatal' dan sakit badan? Bisa jadi COVID

Ilustrasi wanita memegangi atau sakit tenggorokan. shutterstock.com

Awalnya, ketika varian Omicron pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan, Dr Angelique Coetzee, Ketua Asosiasi Medis Afrika Selatan, mengatakan bahwa penyakitnya ringan dan orang yang terinfeksi tidak melaporkan gejala yang parah.

Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO memiliki pendapat yang sama dan menyatakan bahwa penyakit ini tampaknya lebih ringan dibandingkan dengan varian Delta.

Menurut Dr. Coetzee, individu yang terinfeksi Omicron mengeluhkan tenggorokan "garing" daripada sakit tenggorokan, yang tidak biasa. Sementara keduanya mungkin mirip sampai batas tertentu, yang pertama mungkin lebih berkorelasi dengan iritasi tenggorokan sementara yang terakhir lebih menyakitkan.

Dalam pembaruan lain oleh Departemen Kesehatan Afrika Selatan, dokter dokter umum Unben Pillay mengatakan bahwa pasien juga dapat mengalami keringat malam disertai dengan "banyak nyeri tubuh."

Meskipun gejala-gejala ini juga dapat timbul dengan pilek, dokter menyarankan untuk segera melakukan tes RT-PCR dan menghindari bertemu orang selama waktu tersebut. Isolasi diri dianjurkan sampai hasil tes keluar sebagai negatif.

Gejala tidak umum Omicron COVID yang harus diwaspadai

Ilustrasi wanita memegang leher / leher sakit. loyolamedicine.org

Jika kondisi Anda siap untuk menikmati Tahun Baru bersama keluarga atau teman, pastikan Anda tidak merasa tidak nyaman. Bahkan pada indikasi penyakit sekecil apa pun, periksakan diri Anda, hindari menghadiri pesta atau pertemuan rumah dan periksa diri Anda.

Sementara demam, batuk, kelelahan, dan tenggorokan yang sakit atau agak gatal bisa menjadi tanda Omicron, ada beberapa gejala yang mungkin tampak sangat tidak biasa pada COVID.

Menurut Tim Spector, Profesor Epidemiologi Genetik di King's College London, mual dan kehilangan nafsu makan bisa menjadi dua dari gejala Omicron yang paling jarang dialami oleh orang yang divaksinasi atau dikuatkan.

"Cukup banyak dari mereka mengalami mual, sedikit demam, sakit tenggorokan dan sakit kepala," katanya. Beberapa bahkan melaporkan muntah sebagai gejala.

Baca: Sambut Tahun Baru 2022, Sebaiknya Kamu Lebih Mindful

TIMES OF INDIA