Selain Tumbuh Kembang, Bermain juga Bermanfaat untuk Redakan Kelelahan Anak

Ilustrasi anak bermain Lego. Dok. Lego

keluarga

Selain Tumbuh Kembang, Bermain juga Bermanfaat untuk Redakan Kelelahan Anak

Minggu, 7 November 2021 10:30 WIB
Reporter : Antara Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta - Masa kecil ialah masa yang membahagiakan bagi anak-anak karena saatnya bebas bermain. Psikolog klinis dan keluarga dari Universitas Gadjah Mada (UGM) Pritta Tyas Mangestuti mengatakan kegiatan bermain pada anak memiliki manfaat besar bagi tumbuh kembang dan perilaku ketika dewasa.

Pritta menjelaskan masih banyak orangtua yang tidak mau tahu tentang masalah tumbuh kembang anak. Tidak sedikit pula yang memarahi anak lantaran menggunakan berbagai jenis perabotan rumah tangga untuk menghidupkan imajinasinya.

"Meskipun kelihatannya bebas, saat anak-anak bermain dengan mainannya, itu bermanfaat untuk tumbuh kembangnya," ujar Pritta dalam webinar pada Sabtu, 6 November 2021.

Saat orangtua melakukan storytelling bersama anak dengan cerita yang seru dan menarik, maka si kecil akan menyerap berbagai kata yang diucapkan. Ketika anak berusia 3-4 tahun kegiatan bercerita akan melatihnya untuk merangkai kaca saat berbicara.

Kegiatan bermain juga dapat melatih perkembangan sosialnya dan empati. Salah satu permainan yang bisa melatih kemampuan ini adalah role play atau meniru, seperti menjadi dokter, koki, polisi dan lainnya

"Manfaat berikutnya early math skill. Jangan salah, salah satu manfaat dari permainan adalah pondasi matematika tapi bukan hitung-hitungan," kata Pritta.

"Saat anak bermain mengisi air di gelas misalnya, dia akan tahu kalau ngisinya kepenuhan akan tumpah, dia nanti akan bisa mengira-ngira," lanjutnya.

Pritta juga mengatakan bahwa bermain bisa membantu anak meregulasi emosinya, memahami keinginan orang lain dan menumbuhkan rasa percaya diri.

"Saat bermain, biar anak yang memutuskan mau main apa, minta dia untuk berani mengutarakan. Ini akan membuatnya percaya diri dan sangat penting untuk dia mengambil keputusan saat dewasa," ujar Pritta.

Yang paling penting adalah bermain dapat mengoptimalkan fungsi eksekutif. Hal ini sangat berguna ketika anak dewasa untuk mengontrol fokus perhatian.

"Sekarang kan banyak ya orang melakukan berbagai hal di waktu bersamaan, kalau fungsi eksekutifnya bagus maka orang itu bisa mengontrol mana yang jadi fokus perhatiannya," ujar Pritta.

"Kalau enggak bagus, dia akan panikan saat menghadapi sesuatu, level stres cepat naik. Semua ini enggak tumbuh secara alami tapi dibentuk saat anak-anak bermain," imbuhnya.

Selain itu, bermain juga dapat menurunkan tingkat stres pada anak, kelelahan, depresi dan menaikkan rentang konsentrasi saat belajar.

Baca: Bermain dengan Anak Bukan Hanya Tugas Ibu, Ayah Juga Mesti Terlibat