Cerita Alyssa Milano Saat Alami Depresi Pascamelahirkan, Sempat Menjalani Terapi

Aktris Alyssa Milano, ikut menghadiri acara Variety 2021 Power of Women di Wallis Annenberg Center di Beverly Hills, California, Amerika Serikat, 30 September 2021. REUTERS/Mario Anzuoni

keluarga

Cerita Alyssa Milano Saat Alami Depresi Pascamelahirkan, Sempat Menjalani Terapi

Jumat, 5 November 2021 16:10 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, JakartaAlyssa Milano menceritakan pengalaman melahirkan putranya yang membuat dia tidak nyaman. Perempuan kelahiran 19 Desember 1972 mengatakan di Podcast Me Becoming Mom People bahwa ia pernah berada di satu titik ketidaknyamanan saat melahirkan untuk pertama kali.

"Saya merasa benar-benar tidak menikmati kenyataan bahwa banyak orang memiliki akses ke vagina saya," ucapnya kepada People, 5 November 2021.

Saat itu Alyssa Milano melahirkan putranya Milo Thomas yang sekarang berusia 10 tahun dan mengidentifikasi mengapa pengalaman "invasif" memicunya.

"Saya ingat pada satu titik [selama melahirkan] benar-benar tidak menikmati kenyataan bahwa banyak orang memiliki akses ke vagina saya," kata Milano, 48, kepada pembawa acara Zoë Ruderman, Kepala Digital di People.

Perempuan 48 tahun ini mengungkapkan ketidaknyamanannya. "Saya belum pernah punya bayi sebelumnya. Mengapa perasaan invasif ini terasa begitu akrab?' Itu hanya momen singkat, waktu yang tepat, tetapi saya tidak melupakannya."

Allysa Milano, yang juga mengasuh bersama putri mereka berusia 7 tahun Elizabella Dylan dengan suaminya David Bugliari, mengatakan dia mengalami kecemasan, depresi pascamelahirkan dan pernah menjalani terapi, dia belajar lebih banyak tentang pengalaman selama terapi.

Alyssa Milano. Dan Steinberg/Invision/AP

"Setelah menjalani terapi setelah melahirkan Milo dan mengingat satu momen ketika saya merasa seperti ditekan dan melakukan hal-hal yang tidak saya inginkan, bagi saya, itu sangat mengingatkan pada pelecehan seksual," katanya. "Momen itu memicu semua ingatan yang saya pikir telah saya tangani."

Saya pikir siapa pun yang telah berurusan dengan trauma memiliki saat-saat di mana Anda seperti, 'Ya, saya baik-baik saja. Saya sudah mengatasinya.' Dibandingkan saat-saat di mana Anda pergi, 'Oh, tidak, saya tidak melakukannya.

Alyssa hanya mencoba menyembunyikannya sehingga tidak ada yang bisa melihatnya. "Itulah yang saya rasakan. Saya harus berpikir bahwa karena rasanya seperti itu bagi saya, pasti juga terasa seperti itu bagi perempuan lain. Saya bertanya-tanya berapa banyak kecemasan pascamelahirkan saya disebabkan - tentu saja, hormon dan semua hal terkait perasaan."

Kembali pada tahun 2018, Alyssa Milano adalah salah satu dari beberapa selebritas yang berbicara tentang selamat dari serangan seksual menggunakan tagar #WhyIDidntReport di media sosial untuk memprotes Presiden Donald Trump saat itu.

Dia menulis di Twitter, "Saya diserang secara seksual dua kali. Sekali ketika saya masih remaja. Saya tidak pernah mengajukan laporan polisi dan butuh waktu 30 tahun untuk memberi tahu orang tua saya."

Beberapa minggu kemudian, aktris tersebut menceritakan pengalamannya dengan pelecehan seksual selama pidato emosional di kantor Senator Susan Collins. Milano mengingat bahwa saat berada di sebuah konser saat berusia 19 tahun, ada penyerbuan dengan orang-orang yang "berbenturan satu sama lain" sampai-sampai dia "tidak bisa bernapas; saya pikir saya akan mati."

"Dari belakang saya, saya merasa ada tangan di atas rok saya dan saya ditinju berulang kali di vagina," jelasnya saat itu. "Saya tidak bisa berbalik. Saya melihat ke panggung, dan saya melihat ke penjaga keamanan, dan saya berkata, 'Tolong bantu saya' dan mereka tidak bisa membantu saya. Mereka menggelengkan kepala. Saya berhasil membebaskan diri dan saya naik ke atas panggung untuk menghindari pemangsa saya."

Baca: Depresi Pascamelahirkan, Kenali Sebab dan Tips Mengatasinya