Waspada, Stres dan Kecemasan Bisa Menjadi Penyebab Gangguan Pencernaan

Ilustrasi wanita cemas. Freepik.com/Wayhomestudio

kesehatan

Waspada, Stres dan Kecemasan Bisa Menjadi Penyebab Gangguan Pencernaan

Kamis, 14 Oktober 2021 07:02 WIB
Reporter : Bisnis.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta - Pernahkah perut atau usus kamu menjadi tidak nyaman saat akan menjalani proses wawancara kerja seolah-olah tubuh kamu secara fisik terganggu oleh perasaan cemas Anda sendiri?

Secara biologis, itu sebenarnya tidak jauh dari apa yang terjadi. Stres dan kecemasan adalah pemicu buang air besar yang tidak nyaman dan tiba-tiba dan diare, serta gangguan pencernaan lainnya seperti asam lambung, mual, dan muntah.

Mengenai mengapa stres dapat membuat kamu buang air besar lebih banyak, itu bermuara pada sumbu otak-usus, yang dapat bermanifestasi dalam beberapa cara berbeda. Ketika kamu stres, tubuh melepaskan faktor pelepas kortikotropin ekstra (CRF), hormon hipotalamus, di usus. Hormon ini membantu memediasi respons stres kamu, tetapi saat melakukannya, dia juga bekerja pada usus, menyebabkannya meradang.

Melansir Well+Good, menurut sebuah studi kecil tahun 2014, hormon yang sama juga dapat meningkatkan permeabilitas usus, yang merupakan ciri utama usus bocor. Namun, itu juga telah diidentifikasi pada orang yang memiliki sindrom iritasi usus besar dan penyakit radang usus, yang semuanya diketahui menyebabkan buang air besar tidak teratur.

Hormon klasik yang berhubungan dengan stres juga merupakan bagian dari alasan mengapa stres dapat membuat Anda buang air besar lebih banyak. “Kortisol, adrenalin, dan serotonin semuanya dilepaskan di otak selama periode stres yang meningkat,” kata ahli gastroenterologi Niket Sonpal, MD. “Itu meningkatkan jumlah serotonin di usus Anda, yang bisa menyebabkan kejang di usus besar.”

Kejang-kejang tersebut dapat diterjemahkan langsung menjadi diare dengan menyebabkan isi usus Anda bergerak melalui sistem Anda lebih cepat dari yang seharusnya. Di sisi lain, respons hormonal terhadap stres juga dapat memperlambat pencernaan yang sebenarnya dapat menyebabkan buang air besar yang tidak nyaman seperti ketika bergerak dengan kecepatan tinggi.

“Pada dasarnya, pelepasan besar adrenalin yang sama yang dijelaskan di atas dapat menyebabkan sistem saraf enterik — saraf yang mengatur fungsi usus Anda — menjadi lambat atau berhenti, yang menyebabkan kembung dan kram,” kata Dr. Sonpal. Dan berbicara tentang sistem saraf, usus Anda juga terhubung ke otak Anda melalui saraf vagus, yang berperan dalam menjaga homeostasis, atau stabilitas umum.

“Saraf vagus dimulai di otak dan memasok serat saraf ke jantung, diafragma, dan usus, dari kerongkongan dan perut ke usus kecil dan besar,” ahli gastroenterologi Avanish Aggarwal, MD, sebelumnya mengatakan kepada Well+Good.

Ketika saraf itu dipicu oleh stres atau kecemasan, sistem saraf parasimpatis kamu merespons dengan upaya untuk rileks, yang dapat memicu dorongan tiba-tiba untuk pergi ke kamar mandi.

Untuk menghentikan ini, kamu dapat mulai dengan pernapasan dalam, yang dapat membantu menenangkan saraf vagus yang terlalu terstimulasi. Dan jika kamu tahu bahwa kamu umumnya adalah anggota geng stres, Dr. Sonpal juga merekomendasikan untuk menghindari minuman manis, soda, dan apa pun yang tinggi gula olahan, karena termasuk makanan pemicu peradangan umum yang dapat membuat Anda lebih rentan terhadap kembung dan diare sejak awal.

“Mineral juga terkuras selama periode stres yang tinggi. Jadi saya sarankan minum air dengan elektrolit untuk membantu mengisinya juga,” tambah Dr. Sonpal.

Baca: Sering Tidak Disadari, Stres dan Merokok Bikin Risiko Penyakit Jantung Meningkat