Cegah Kanker Usus Besar dengan Makan Serat Cukup

Ilustrasi wanita makan buah dan sayur. shutterstock.com

kesehatan

Cegah Kanker Usus Besar dengan Makan Serat Cukup

Kamis, 9 September 2021 22:18 WIB
Reporter : Antara Editor : Mitra Tarigan

CANTIKA.COM, Jakarta - Spesialis gizi dari Ikatan Dokter Indonesia (IDI) dan Perhimpunan Dokter Spesialis Gizi Klinik Indonesia (PDGKI) Marya Warascesaria Haryono mengatakan, serat sangat bermanfaat bagi proses pencernaan dan dapat mencegah berbagai risiko penyakit berat termasuk kanker usus besar.

Menurut Marya, serat memiliki struktur yang pada umumnya berasal dari karbohidrat. Namun, serat bukanlah zat yang dapat dicerna oleh tubuh. "Nantinya di usus halus, serat membantu memperlambat penyerapan gula dan lemak. Kolesterol juga ikut diikat supaya dapat keluar bersama feses," kata Marya dalam acara peluncuran Fibe Mini secara virtual, Kamis 9 September 2021.

Dokter lulusan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia itu pun menambahkan bahwa dengan mengikat kolesterol, serat dapat membantu menjaga kesehatan jantung. Serat yang cukup juga dapat membantu kerja bakteri baik dalam tubuh. Sementara itu di usus besar, lanjut Marya, serat akan membantu membentuk feses sehingga mudah dikeluarkan.

"Jadi tidak terlalu keras dan tidak membuat diare juga. Lalu jika dikonsumsi secara rutin sebagai bagian dari asupan nutrisi sehari-hari, maka serat dapat membantu mengurangi risiko kanker usus besar," katanya.

Namun sayangnya, menurut Marya, saat ini 95 persen orang Indonesia masih kurang mengonsumsi buah dan sayur sehingga kebutuhan serat hariannya tidak terpenuhi. Padahal jika tubuh kekurangan serat maka akan timbul berbagai masalah kesehatan seperti gangguan pencernaan, gula darah tidak stabil, berat badan naik, hingga meningkatkan risiko diabetes, hipertensi, kanker usus besar, dan penyakit jantung. "Bahkan berdampak juga ke psikologis, seperti mood yang tidak baik, gangguan tidur, stres, dan sebagainya," ujarnya.

Marya pun menganjurkan untuk mengonsumsi serat yang cukup yaitu rata-rata 30 gram per hari. Secara alami, serat bisa didapatkan dari makanan yaitu buah-buahan, sayuran, dan kacang-kacangan.

Selain itu, Marya mengatakan pentingnya memperhatikan porsi makanan sehari-hari agar kandungan gizinya tetap seimbang. "Setengah piring itu isinya sayur dan buah. Seperempat piring karbohidrat, seperempat lagi protein," kata Marya.

Baca: Alasan Anak Usia di Bawah 2 Tahun Jangan Banyak Makan Serat