Sejarah Hari Kucing Sedunia, Dicetuskan oleh IFAW pada 2002

Ilustrasi bermain dengan kucing. Shutterstock.com

ragam

Sejarah Hari Kucing Sedunia, Dicetuskan oleh IFAW pada 2002

Minggu, 8 Agustus 2021 18:35 WIB
Reporter : Bisnis.com Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, JakartaHari Kucing Sedunia disebut juga Hari Kucing Internasional diperingati setiap tanggal 8 Agustus. Peringatan ini untuk merayakan persahabatan antara manusia dengan kucing di seluruh dunia. Perayaan ini pertama kali dicetuskan oleh Dana Internasional untuk Kesejahteraan Hewan atau International Fund for Animal Welfare (IFAW) dan beberapa kelompok hak asasi hewan pada tahun 2002 untuk memperbaiki kesejahteraan kucing-kucing yang ada di seluruh dunia. IFAW merupakan organisasi kesejahteraan hewan, salah satu yang terbesar di dunia, yang berbasis di Kanada.

Hari Kucing Sedunia juga diperingati untuk membantu meningkatkan kesadaran masyarakat tentang kucing dan semakin peduli dengan cara memelihara serta melindungi mereka. Banyak negara juga merayakan hari kucing nasional untuk meningkatkan kesadaran tentang adopsi kucing. Contohnya, Kanada dan Amerika  merayakan hari kucing nasional di negara masing-masing pada tanggal 8 Agustus dan 29 Oktober. Jepang memperingati hari kucing nasional setiap 22 Februari dan Rusia pada 1 Maret.

Pada tahun 2020, perwalian Hari Kucing Internasional diteruskan dari IFAW ke International Cat Care nirlaba Inggris, sebuah badan amal yang didirikan pada tahun 1958 oleh pecinta kucing yang bekerja untuk menyebarkan informasi tentang kesehatan dan kesejahteraan kucing.

Organisasi tersebut menyatakan “Tujuannya adalah untuk memungkinkan dan menginspirasi orang untuk memahami kebutuhan dan perspektif individu kucing, dan untuk bertindak demi kepentingan kesejahteraan setiap kucing. Kami melakukan ini dengan menciptakan dan berbagi pengetahuan, wawasan, keterampilan, dan praktik terbaik saat ini sehingga orang dapat merasa percaya diri dengan kemampuan mereka untuk membantu kucing dan untuk menantang ketidaktahuan dan kesalahpahaman.”

Baca juga: Nagita Slavina - Raffi Ahmad Pamer Kamar Khusus Kucing, Intip Tips Merawatnya

Sementara itu, catatan sejarah manusia pertama tentang kucing dapat ditemukan dalam budaya Peradaban Mesir Kuno. Kita semua tampaknya menghubungkan kucing dengan orang Mesir, karena pemujaan dan pertimbangan mereka terhadap kucing sebagai dewa.

Mafdet adalah dewa kucing pertama yang dikenal dan dianggap sebagai pelindung terhadap ular, kalajengking, dan kejahatan selama Dinasti Pertama, jadi bagi mereka, kucing bukan hanya dewa, tetapi juga pelindung.

Belakangan, setelah Dinasti Mesir runtuh, kucing menjadi populer di mana-mana. Orang Yunani dan Romawi menggunakannya sebagai pengendalian hama. Di Timur, kucing pada awalnya dimiliki oleh orang kaya. Tapi selama Abad Pertengahan, di Eropa, Kucing menjadi terkait dengan takhayul dan dicurigai membawa penyakit selama Black Death 1348, itulah alasan mengapa terlalu banyak kucing terbunuh di era itu, dan baru pada tahun 1600-an reputasi kucing mulai pulih.

Di Amerika, kucing adalah bagian dari kargo di kapal kolonisasi untuk meminimalkan hama dan penyakit, sehingga kucing-kucing pergi ke darat dan berkembang biak. Saat ini, kucing tampaknya menjadi salah satu ikon pop di masyarakat modern, diperkirakan setengah miliar kucing ada di antara kita.

Selamat Hari Kucing Sedunia