Mengenal Pesenam Simone Biles, Berani Ungkap Masalah Kesehatan Mental

Simone Biles merayakan peraihan lima medali emasnya pada Kejuaraan Dunia 2019, yang memecahkan rekor. Faktor penundaan kompetisi karena pandemi diduga menambah tekanan para atlet, terlebih mereka tidak dapat ditemani oleh keluarga dan penggemar akibat protokol kesehatan yang ketat. REUTERS/Wolfgang Rattay

profil

Mengenal Pesenam Simone Biles, Berani Ungkap Masalah Kesehatan Mental

Kamis, 29 Juli 2021 13:35 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta - Pesenam Amerika Simone Biles, bintang terbesar di Olimpiade Tokyo dan atlet terbesar dalam sejarah olahraga, semalam, Rabu 28 Juli 2021 memutuskan meninggalkan kompetisi beregu putri setelah mengakui bahwa dia berada dalam ketakutan dan situasi stres yang tinggi.

Dalam adegan dramatis dan belum pernah terjadi sebelumnya di Pusat Senam Ariake, Biles kemudian berbicara dengan penuh semangat dan berani tentang tantangan kesehatan mental, sebelum mengakui bahwa dia berharap dengan berbicara akan memiliki efek yang lebih dahsyat daripada memenangkan banyak medali emas.

Melansir The Guardian, Kamis 29 Juli 2021, pesenam berusia 24 tahun itu diperkirakan akan melancarkan serangan habis-habisan pada buku rekor di Jepang, setelah lolos ke enam final selama minggu mendatang. Namun, fakta yang terjadi mengejutkan semua orang ketika dia memberi tahu seorang pelatih, “Saya tidak ingin melakukannya. - Saya selesai” beberapa saat sebelum meninggalkan arena.

Tiga anggota tim AS yang tersisa dipaksa untuk melanjutkan tanpa dia, tetapi Biles kembali untuk menyemangati rekan satu timnya, yang memenangkan medali perak di belakang Komite Olimpiade Rusia, dengan Tim GB mengklaim perunggu. Namun , Biles mengakui bahwa dia telah berjuang dengan tuntutan menjadi salah satu atlet paling terkenal di dunia, tekanan dari Olimpiade ini dan tantangan tambahan berupa gelombak Covid-19.

"Saya tidak percaya diri seperti dulu," katanya. “Saya tidak tahu apakah itu usia dan saya sedikit lebih gugup ketika saya melakukan senam. Saya merasa seperti saya tidak bersenang-senang. Pertandingan Olimpiade ini saya menginginkannya untuk diri saya sendiri, tetapi saya merasa seperti masih melakukannya untuk orang lain. Sakit hati saya bahwa melakukan apa yang saya sukai telah diambil dari saya untuk menyenangkan orang lain.”

Dia menambahkan bahwa pelatihnya telah 100 persen mendukung keputusannya. “Mereka melihat saya melaluinya dan mereka sepenuhnya setuju bahwa tidak ada gunanya terluka karena sesuatu yang begitu konyol, meskipun itu sangat besar – Olimpiade,” tambahnya. 

Simone Biles. REUTERS/Dylan Martinez

Ketika ditanya apa tujuannya untuk Olimpiade sekarang, Biles hanya menjawab: “Untuk fokus pada kesejahteraan saya. Ada kehidupan yang lebih dari sekedar senam”. Biles, yang telah menjalani konseling sejak pelecehan terhadap beberapa pesenam AS oleh mantan dokter tim Larry Nassar terungkap, juga mengakui tekanan beberapa hari terakhir di Tokyo perlahan mulai menguasai dirinya.

“Terapi telah banyak membantu serta obat-obatan dan saya merasa semuanya berjalan dengan sangat baik,” tambahnya. “Tetapi setiap kali Anda berada dalam situasi stres yang tinggi, Anda ketakutan dan Anda tidak benar-benar tahu bagaimana menangani semua emosi itu, terutama berada di sini di Olimpiade.”

Bintang asal Amerika itu secara mengejutkan berjuang dalam penampilan pertamanya di Olimpiade ini selama babak kualifikasi hari Minggu, sebelum mengakui di sebuah posting Instagram bahwa dia merasa seperti memiliki beban "berat dunia di pundak saya pada waktu".

Awal tahun ini di US Classic, Biles membuat sejarah dengan menjadi atlet wanita pertama yang melakukan lompat pike ganda Yurchenko yang sangat sulit dalam sebuah kompetisi – dan berharap untuk melakukannya lagi di Tokyo.

Dengan rekan satu timnya di sisinya dan mendorongnya, Biles mengatakan dia berharap berbicara tentang kesehatan mental – selama ini tabu dalam olahraga – pada akhirnya akan memiliki dampak yang lebih besar daripada memenangkan medali. “Kami bukan hanya atlet. Kami adalah orang-orang pada akhirnya, jadi kami harus fokus pada itu,” kata Biles.

“Saya pikir itu menunjukkan kekuatan atlet dalam melindungi kesehatan mental. Saya tidak ingin pergi ke sana dan melakukan sesuatu yang bodoh dan terluka dan lalai. Itu tidak sepadan, terutama ketika Anda memiliki tiga atlet luar biasa yang dapat melangkah maju dan melakukannya,” tambahnya. 

Sebelumnya dia telah menyamai rekor senam wanita merebut empat emas di satu Olimpiade, dan dia adalah favorit besar dalam lebih dari lima dekade untuk memenangkan gelar all-around Olimpiade. Namun di Pusat Senam Ariake yang tenang, semua itu sepertinya tidak penting lagi.

Berbicara kepada media, Biles mengatakan bahwa pengaruh bintang tenis Jepang Naomi Osaka, yang menarik diri dari Prancis Terbuka dengan alasan masalah kesehatan mental, benar-benar membantunya berbicara dengan bebas. Osaka, yang dipandang sebagai wajah Jepang dari Olimpiade dan menyalakan api Olimpiade, tersingkir di babak ketiga tunggal putri di Olimpiade pada hari Selasa dan mengakui bahwa tekanan adalah faktor.

"Dia telah menjadi inspirasi besar. Beberapa hari yang lalu saya menonton seluruh serial dokumenternya di Netflix dan itu benar-benar mencerahkannya. Ini seperti, wow dia adalah salah satu atlet terhebat di dunia dan dia mundur selangkah dan sekarang lihat dia, dia kembali ke sini di Olimpiade yang mendominasi. Jadi terkadang tidak apa-apa untuk mengambil kursi belakang – bahkan pada pertemuan yang paling penting,” pungkasnya. 

Baca: Kata Windy Cantika Aisah Soal Target Juara: Aku Hanya Melakukan yang Terbaik