Berjemur dan 7 Kebiasaan Sederhana untuk Kesehatan Otak Selama Pandemi

Seorang wanita berjemur di bawah sinar matahari. Unsplash.com/Fausto Garcia

kesehatan

Berjemur dan 7 Kebiasaan Sederhana untuk Kesehatan Otak Selama Pandemi

Kamis, 21 Januari 2021 09:27 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Yunia Pratiwi

CANTIKA.COM, Jakarta - Tahun 2021 hidup tak banyak berubah. Pandemi Covid-19 mempengaruhi banyak hal dari fisik, mental, hingga kesehatan kognitif. Sebagai ahli otak, ahli saraf Faye Begeti, memiliki pengetahuan (literal) di dalam tentang bagaimana kehidupan di karantina dapat mempengaruhi kesehatan kognitif. Untuk membantu orang mengatasinya, dia membagikan tips untuk menjaga kesehatan otak Anda selama COVID-19 di Instagram-nya.

“Anda dapat melakukan sebanyak yang Anda suka, tetapi penting untuk diperhatikan bahwa, meskipun Anda tidak berhasil melakukan semua ini, itu tidak masalah,” Dr. Begeti membagikan tipsnya. “Penting bagi Anda untuk berbaik hati kepada diri sendiri selama masa sulit ini.” Melansir laman Well and Good, jika Anda ingin menambahkan beberapa kebiasaan menyehatkan otak ke dalam rutinitas karantina Anda, ikuti tips Faye Begeti di bawah ini.

Cara menjaga kesehatan otak Anda selama COVID-19, langsung dari ahli saraf

1. Bangun dan tidurlah pada waktu yang sama setiap hari

“Di dalam bagian kecil di tengah otak, seukuran sebutir beras, ada sekelompok sel yang disebut nukleus suprachiasmatic yang membentuk jam tubuh internal utama kami," kata Dr. Begeti. Inti suprachiasmatic melepaskan pembawa pesan kimiawi untuk membuat kita waspada atau mengantuk tergantung pada waktu hari, jelasnya. Dia mengatakan bahwa penting untuk menyelaraskan dengan jam internal Anda dengan konsisten tentang waktu bangun dan tidur Anda, bahkan di akhir pekan atau jika Anda tidak sedang dalam perjalanan. Jika Anda melawannya, Anda bisa merasakan energi Anda tersendat ketika Anda masih mencoba untuk menjalani hari kerja — karena Anda melawan isyarat dan ritme alami tubuh Anda.

2. Patuhi rutinitas

Sama seperti bagaimana otak Anda membuat asosiasi dengan hal-hal seperti mengenakan pakaian asli, Dr. Begeti mengatakan bahwa adalah sifat manusia untuk mendambakan rutinitas juga. “Jika rutinitas terganggu, maka kita harus berpikir lebih banyak tentang apa yang harus dilakukan selanjutnya yang memberi tekanan pada bagian keputusan di otak, lobus frontal, yang memiliki energi terbatas dan bisa menjadi lelah.”

Sebagai permulaan, Dr. Begeti mengatakan untuk memperlakukan pagi Anda sama seperti yang Anda lakukan sebelum pandemi. “Otak kita membentuk asosiasi dan koneksi. Kami mengasosiasikan piyama kami dengan bersantai, jadi menghabiskan sepanjang hari di dalamnya bisa membuat kami merasa lesu, ”katanya. “Bersiap untuk bekerja dengan cara yang sama seperti biasanya adalah pemanasan yang baik untuk otak Anda untuk memulai hari.”

3. Dapatkan sedikit sinar matahari di pagi hari

Paparan cahaya alami membantu menjaga jam internal tersebut terus berdetak dengan benar dengan menyinkronkan fungsi jam dengan waktu. “Tidak mendapatkan cukup cahaya alami mungkin berarti kita merasa lesu di siang hari dan waspada di malam hari, terutama jika ada cahaya berlebih dari layar,” katanya. Pertimbangkan ini isyarat Anda untuk pergi berjalan-jalan di luar ruangan atau jogging di pagi hari untuk berjemur di pagi hari.

4. Batasi berapa kali Anda memeriksa berita dalam sehari

 Ya, penting untuk mengetahui apa yang terjadi di dunia, tetapi Dr. Begeti mengatakan berita yang berlebihan tidak baik untuk kesehatan kognitif . Dia merekomendasikan untuk menyetel berapa kali Anda akan memeriksa berita setiap hari — dan berpegang teguh pada itu.

5. Lakukan hobi di mana Anda dapat melihat kemajuan Anda

“Apakah itu mengamati tanaman tumbuh atau mengambil bagian dalam proyek kerajinan, lakukan sesuatu yang mendasari Anda secara pribadi dan akan membantu Anda memahami apa yang pada dasarnya terasa seperti periode waktu yang hilang,” kata Dr. Begeti.

6. Rencanakan tiga hal untuk dinantikan setiap hari

Sebelum Anda mulai menangani semua tuntutan hari itu, Dr. Begeti menyarankan untuk meluangkan waktu sebentar dan mencatat tiga hal yang Anda nantikan terjadi sepanjang hari. “Dopamin, bahan kimia utama di otak kita yang menandakan penghargaan, dilepaskan saat kita menikmati hal-hal favorit kita, seperti latte atau acara TV favorit kita.

Namun, dopamin yang sama atau lebih banyak dilepaskan untuk mengantisipasi kejadian seperti itu, ”katanya. “Inilah sebabnya mengapa menantikan acara yang akan datang mungkin sama menyenangkannya bagi otak kita seperti acara sebenarnya itu sendiri.”

7. Pikirkan sesuatu yang baik tentang diri Anda saat Anda bersiap-siap

“Menargetkan pikiran negatif dengan mencoba menghentikannya biasanya tidak berhasil,” Kata Begeti. “Cobalah untuk berpikir positif tentang diri sendiri setiap kali Anda bercermin. Ini akan terasa dipaksakan pada awalnya, tetapi seiring waktu, ini akan menjadi otomatis dan akan berdampak positif. ”

Baca juga: Ubi Jalar Bermanfaat Tingkatkan Kinerja Otak dan 10 Manfaat Lain

8. Lakukan peregangan dan latihan ringan

Melakukan squat sambil mengeringkan rambut, melakukan lunge sambil menunggu kopi diseduh, melakukan peregangan saat ada panggilan kerja… Dr. Begeti mengatakan semua hal ini tidak hanya membantu anak Anda, tetapi juga kesehatan otak Anda. “Dalam jangka pendek, aktivitas fisik melepaskan endorfin yang dapat membuat kita merasa lebih waspada, meningkatkan mood, serta memfasilitasi pembelajaran dan memori. Dalam jangka panjang, ini melepaskan bahan kimia seperti faktor neurotropik yang diturunkan dari otak yang memelihara sel-sel otak kita dan melindunginya dari kerusakan dan efek penuaan dan penyakit," katanya.