Makna di Balik Tantangan #womensupportingwomen di Instagram

Jessica Iskandar mengikuti tantangan #womensupportingwomen (Instagram/@inijedar)

ragam

Makna di Balik Tantangan #womensupportingwomen di Instagram

Rabu, 29 Juli 2020 06:00 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Yunia Pratiwi

CANTIKA.COM, Jakarta - Foto selfie hitam-putih mungkin telah membanjiri feed  Instagram Anda dalam beberapa hari terakhir. Kekuatan pendorong adalah tantangan Instagram baru yang seolah-olah semua tentang "wanita mendukung wanita," setiap yang mengunggah foto selfie merasa tertangtang #ChallengeAccepted lalu menyematkan tagar #womensupportingwomen. Namun, makna sebenarnya di balik tantangan itu lebih suram daripada yang terlihat.

Bagi wanita yang terlibat, idenya adalah memposting foto tanpa warna diri Anda, dan kemudian menandai wanita lain yang ingin Anda angkat untuk melakukan hal yang sama. Tagar saat ini memiliki sekitar 4,5 juta posting di platform, dengan selebriti termasuk Jennifer Lopez, Gabrielle Union, Jennifer Aniston, Tracee Ellis Ross, Eva Longoria, termasuk Najwa Shihab, Jessica Iskandar, Dian Sastrowardoyo lainnya mendorong tantangan terbaru itu di media sosial.

Tapi, pengguna Instagram @beelzeboobz mengungkapkan bahwa tantangan berasal dari Turki untuk meningkatkan kesadaran tentang tingginya tingkat pembunuhan wanita di negara itu. "Orang-orang Turki bangun setiap hari untuk melihat foto hitam dan putih dari seorang wanita yang telah dibunuh di feed Instagram mereka, di koran mereka, di layar TV mereka," tulis posting itu. "Tantangan foto hitam putih dimulai sebagai cara bagi wanita untuk meningkatkan suara mereka. Untuk berdiri dalam solidaritas dengan wanita yang telah tiada. Untuk menunjukkan bahwa suatu hari, bisa jadi gambar mereka yang terpampang di outlet berita dengan warna hitam dan putih." filter putih di atas."

Namun, beberapa juga mengkritik evolusi tantangan itu, dari meningkatkan kesadaran tentang feminisme menjadi "wanita yang mendukung wanita," sebagai pendekatan yang tampaknya ompong untuk feminisme. Ali Segel, cohost podcast Web Crawlers, menulis di Twitter, "Saya menantang semua orang yang telah memposting foto hitam putih untuk memposting tangkapan layar organisasi atau amal yang telah mereka sumbangkan yang benar-benar mendukung wanita. Terima kasih!" Dia kemudian menambahkan, "Saya hanya mengatakan ... sebagai wanita ... bisakah kita ... menyamakan pemberdayaan .... dan solidaritas ... dengan lebih .... daripada selfie ..... itu saja . "

Alana Levinson, wakil editor MEL Magazine, tweeted screenshot dari pos Instagram #ChallengeAccepted Ivanka Trump, menunjukkan batas-batas yang samar antara menarik perhatian di media sosial atau menjadi bagian dari isu sosial.

Cristine Abram, seorang manajer hubungan masyarakat dan influencer marketing untuk Later, sebuah perusahaan pemasaran media sosial, mengatakan kepada penulis Taylor Lorenz untuk The New York Times, "Itu adalah percikan yang menyebabkan kebangkitan tantangan hashtag. Ini semua berkaitan dengan pemberdayaan perempuan. Ada tagar ini yang sudah ada untuk meningkatkan kesadaran tentang masalah besar lainnya. Menggunakan tagar yang memungkinkan peserta untuk mendapatkan daya tarik lebih cepat karena algoritme sudah akrab dengan tagar. "