Barack Obama: Negara Akan Lebih Maju Jika Dipimpin Perempuan

Mantan Presiden Barack Obama berbicara selama acara Obama Foundation di Kuala Lumpur, Malaysia, 13 Desember 2019. Presiden Presiden Barack Obama berbicara selama acara Obama Foundation di Kuala Lumpur, Malaysia, 13 Desember 2019.[Lim Huey Teng / Reuters]

ragam

Barack Obama: Negara Akan Lebih Maju Jika Dipimpin Perempuan

Senin, 30 Desember 2019 19:35 WIB
Reporter : Tempo.co Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, Jakarta - Mantan Presiden Amerika Serikat Barack Obama mengatakan negara akan lebih maju jika dipimpin oleh perempuan.

"Sekarang para perempuan, saya hanya ingin kalian tahu, kalian tidak sempurna, tetapi apa yang bisa saya katakan cukup tidak dapat disangkal adalah bahwa kalian lebih baik daripada kami (pria)," kata Barack Obama dalam wawancara BBC pada Senin, saat berbicara di Singapore Expo , dikutip CNN, 17 Desember 2019.

"Saya benar-benar yakin bahwa selama dua tahun, jika setiap negara di Bumi dipimpin oleh perempuan, kalian akan melihat peningkatan yang signifikan di semua bidang...standar hidup dan output."

Seorang penasihat Obama mengkonfirmasi pernyataan presiden ke-44 Amerika Serikat tersebut.

Sebuah riset mengungkap bahwa semakin banyak perempuan yang duduk di kursi pemerintahan akan membuat populasi suatu negara lebih sehat.

Laporan yang diungkapkan berdasarkan jurnal SSM-Population Health menyebut bahwa pemerintahan dengan mayoritas perempuan memiliki kesehatan yang lebih maju, seperti yang dilansir dari laman Business Insider, 12 Januari 2018.

Michelle Obama, Natasha Obama, Barack Obama, Malia Ann Obama. Instagram.com/@michelleobama

Menurut laporan jurnal, dibanding dengan rekan prianya, politikus perempuan lebih memiliki pandangan condong "kiri", misalnya bagaimana perempuan lebih peka terhadap hak-hak sipil, kesetaraan sosial dan egalitarianisme, dan tentu saja mengusung hak-hak perempuan.

Hal ini membuat kebijakan lebih memihak pada penghapusan kekerasan terhadap perempuan, dukungan terhadap jaminan kesehatan dan kebijakan ramah keluarga.

Obama juga mengatakan selama pameran bahwa ia tidak akan mengambil peran kepemimpinan politik lain. Pria berusia 58 tahun ini juga menyalahkan generasi tua yang enggan memberi kepemimpinan kepada generasi muda.

"Jika Anda melihat dunia dan melihat masalah, biasanya generasi tua, tidak menyingkir," jelas suami dari Michelle Obama ini.

"Penting bagi para pemimpin politik untuk mencoba dan mengingatkan diri sendiri bahwa Anda ada di sana untuk melakukan pekerjaan, tetapi Anda tidak ada di sana seumur hidup, Anda tidak ada di sana untuk menopang rasa mementingkan diri sendiri atau kekuatan Anda sendiri," ucap Barack Obama.

EKA YUDHA SAPUTRA