Tabir Surya dengan SPF Tinggi Belum Tentu Melindungi Kulit

kecantikan

Tabir Surya dengan SPF Tinggi Belum Tentu Melindungi Kulit

Jumat, 12 Juli 2019 15:59 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Yunia Pratiwi

CANTIKA.COM, Jakarta - Tabir surya sangat penting untuk melindungi kulit dari dampak buruk paparan sinar ultraviolet. Kini beragam jenis tabir surya mudah diperoleh. Mitos yang berkembang tentang SPF pun semakin banyak, salah satunya pemilihan tabir surya dengan kadar SPF atau Sun Protection Factor tinggai lebih baik daripada yang rendah.

Baca juga: Sun Face Serum Tabir Surya Ringan untuk Pengguna Makeup

Angka SPF dirancang untuk menunjukkan berapa lama tabir surya melindungi Anda di bawah sinar matahari sebelum kulit Anda mulai terbakar. Dengan SPF 15, misalnya, butuh 15 kali lebih lama untuk membakar daripada tanpa tabir surya sama sekali.

Karena itu mudah untuk mengasumsikan bahwa semakin tinggi SPF, semakin terlindungi Anda. Tetapi menurut para ahli, ini tidak sepenuhnya benar karena perbedaan antara SPF yang lebih tinggi sangat minim, "SPF 30 menyaring 97 persen radiasi UVB, dan SPF 50 menyaring 98 persen radiasi UVB - peningkatan hanya 1 persen," kata Ian Taylor, ilmuwan kosmetik untuk merek kecantikan Green People, seperti dilansir dari laman Bustle.

Bahkan, ia menambahkan, rekomendasi Uni Eropa 2006 tentang tabir surya bahwa "lotion matahari yang menawarkan perlindungan melebihi SPF 60 harus diberi label SPF 50+, dan bahwa tidak ada klaim untuk perlindungan yang lebih tinggi dari ini harus dibuat." Dokumen itu juga mencatat bahwa "faktor perlindungan matahari di atas 50 tidak secara substansial meningkatkan perlindungan dari radiasi UV."

Ada masalah lain. "Masalah dengan produk yang menawarkan tingkat SPF sangat tinggi adalah bahwa meskipun mereka akan memberikan perlindungan yang sangat baik terhadap radiasi UVB, tidak mungkin mereka akan menawarkan tingkat perlindungan yang sama tinggi terhadap radiasi UVA," keterangan Green People di situs web mereka.

Pada akhirnya, Anda mungkin tidak mengalami sengatan matahari dengan SPF tinggi, tetapi kulit Anda masih bisa rusak dalam jangka panjang, yang menyebabkan penuaan dini. Sunscreen spektrum luas melindungi terhadap sinar UVA dan UVB, jadi perhatikan hal ini pada label.

Seperti dilaporkan The Times, SPF 100 tidak menghalangi 99 persen sinar UVB, hanya memberikan sejumlah kecil perlindungan ekstra. Dan sebuah studi 2018 yang diterbitkan di American Academy of Dermatology menyimpulkan bahwa tabir surya SPF 100+ "secara signifikan lebih efektif dalam melindungi dari sengatan matahari daripada SPF 50+ tabir surya dalam kondisi penggunaan aktual."

Namun, beberapa ahli khawatir perilaku orang berubah ketika menggunakan SPF yang sangat tinggi. Seperti yang ditulis oleh ahli dermatologi Steven Wang untuk Skin Care Foundation, orang-orang sering berada di bawah sinar matahari untuk jangka waktu yang lebih lama dan tidak menggunakan kembali tabir surya, yang berpotensi menyebabkan lebih banyak kerusakan kulit.

Hal yang sama pentingnya selain angka SPF, kata Holly Barber dari British Association of Dermatologists (BAD), adalah penerapan tabir surya yang tepat. "Jika seseorang membeli tabir surya SPF yang sangat tinggi tetapi jatuh ke dalam perangkap umum untuk menerapkannya terlalu tipis, atau tidak menerapkannya kembali secara teratur, maka kulit masih akan rusak oleh matahari," katanya seraya menambahkan bahwa BAD merekomendasikan tabir surya SPF 30 dengan minimal empat bintang peringkat UVA.

Setidaknya gunakan produk seukuran enam sendok teh untuk menutupi tubuh orang dewasa rata-rata dan untuk mendapatkan manfaat penuh dari SPF yang Anda gunakan. Selain itu, dianjurkan juga untuk menerapkan tabir surya 30 menit sebelum melangkah keluar dan sekali lagi segera setelah Anda berada di luar ruangan. Gunakan kembali setiap dua jam atau langsung setelah berenang, berkeringat, atau mengeringkan diri dengan handuk.