Pakar Ingatkan Sifat Anak yang Suka Memanipulasi, Jangan Terkecoh

Ilustrasi anak menangis di mobil. businessinsider.com

keluarga

Pakar Ingatkan Sifat Anak yang Suka Memanipulasi, Jangan Terkecoh

Rabu, 27 Maret 2019 09:42 WIB
Reporter : Tabloid Bintang Editor : Yayuk Widiyarti

CANTIKA.COM, Jakarta - Hati-hati, di balik kepolosannya, anak juga suka memanipulasi. Dr. Susan Rutherford, psikolog klinis asal Denver, Colorado, Amerika Serikat, menyebut kemampuan manipulasi pada anak merupakan insting alami.

"Anak belajar untuk mendapat respons tertentu dari orang tua sejak usia sangat muda. Biasanya tidak sebelum 15 bulan, namun beberapa anak dapat memahami dinamika ini dengan sangat cepat," ujar Rutherford.

Misalnya, orang tua selalu berusaha memenuhi apa pun yang diinginkan anak saat mereka menangis. Respons orang tua ini akan dimanfaatkan anak untuk menarik perhatian dan mendapatkan keinginannya. 

Baca juga:6 Cara Mengetahui Anak yang Depresi

Di sisi lain, profesor psikologi asal Universitas Yale di Amerika Serikat, Dr. Alan Kazdin, mengingatkan adanya peran orang tua membentuk perilaku anak dalam merespons situasi.

"Anak-anak tidak memanipulasi kita, mereka hanya mengekspresikan apa yang telah kita latih mereka untuk dilakukan," ujarnya.

Kebanyakan orang tua menilai sifat manipulatif sebagai hal negatif. Namun Debbie Pincus, MS LMHC, konselor kesehatan mental dari Amerika Serikat mengajak para orang tua melihat dari sudut pandang lain. Kebanyakan anak belum bisa membuat keputusan, sedangkan anak manipulatif punya inisiatif dan semangat mewujudkan keinginan.

“Kualitas anak ini bisa membawa dampak positif jika orang tua bisa mengarahkan anak, menyeimbangkannya dengan pengendalian diri dan pemahaman batasan-batasan tertentu. Wajar bila anak mampu memanipulasi. Yang patut diwaspadai adalah ketika anak terbiasa bersikap manipulatif,” jelas penulis buku seri The Calm Parent AM & PM ini. 

Artikel lain:Kenali 3 Gaya Belajar Anak Agar Tidak Malas

Dengarkan dan pertimbangkan keinginan anak. Beri tanggapan yang jujur terkait permintaan mereka tanpa harus selalu menuruti mereka. “Jika anak paham bahwa mereka bisa langsung mengutarakan apa pun kepada orang tua, kemungkinan anak tidak akan berusaha mendapatkan keinginannya secara tidak langsung (dengan manipulasi),” ujar Debbie. 

Menghadapi sifat manipulatif anak, orang tua harus punya persiapan. “Catat daftar kata dan perilaku anak yang sengaja membuat Anda bimbang serta daftar tiga pemicu utama Anda bimbang dalam bersikap. Pemicu itu bisa berupa intonasi, tatapan, hingga aksi anak. Kemudian, siapkan cara bersikap menghadapi perilaku-perilaku itu,” imbuh Debbie. 

AURA