Alasan Jangan Beri Pendidikan Seks ke Anak Melalui Video Porno

Ilustrasi melihat pornografi. Shutterstock

keluarga

Alasan Jangan Beri Pendidikan Seks ke Anak Melalui Video Porno

Rabu, 5 September 2018 14:22 WIB
Reporter : Yatti Febri Ningsih Editor : Rini Kustiani

CANTIKA.COM, Jakarta - Pendidikan seks perlu diberikan kepada anak-anak sejak dini supaya mereka tidak mendapat informasi yang keliru. Dalam hal ini, ada banyak cara untuk mendaatkan pengetahuan soal seks. Namun, psikolog menegaskan jangan menggunakan video porno sebagai piihan.

Psikolog Inez Kristanti melarang penggunaan video porno sebagai untuk mendapatkan pengetahuan seks. Menurut dia, video porno justru berpotensi membuat orang salah dalam mendapatkan informasi. Sebab, banyak hal yang tidak realistis dalam tayangan untuk orang dewasa itu.

"Misalnya cara, ukuran, bentuk tubuh, sampai durasinya, itu tidak realistis semua. Jadi anak-anak bisa mempelajari sesuatu yang salah," kata Inez, Selasa 4 September 2018. Menonton video porno, dia melanjutkan, membuat orang memiliki ekspetasi yang keliru tentang hubungan intim.

Jika suatu hubungan berangkat dari pemahaman hubungan seksual yang salah dan ekspetasi tinggi, itulah yang berpotensi menjadi masalah dalam hubungan nyata dengan seseorang. "Ketika tidak menemukan orang yang bisa begitu samanya dengan yang ada di video porno. Kondisi itu akan mempengaruhi relasi dalam hubungan nyata," kata Inez.

Menyaksikan video porno, Inez menambahkan, juga berdampak pada otak. Seseorang yang sering menonton video porno memiliki kecenderungan menjadi kecanduan untuk terus menonton video dewasa tersebut. Bahkan kecanduan ini bisa menggangu aktivitas sehari-harinya. Misalnya, dia tidak bisa mengerjakan tugas dengan serius jika belum menonton video porno.

Baca juga:Cara Jessica Biel Ajarkan Pendidikan Seks pada PutranyaTiru Cara Novita Angie Beri Pendidikan Seks kepada Anak