Scroll Untuk Melanjutkan
Ketahui 7 Penyebab Mengapa Kamu Mengalami Pendarahan Setelah Berhubungan Intim

Ilustrasi bercinta. shutterstock.com

Iklan

kesehatan

Ketahui 7 Penyebab Mengapa Kamu Mengalami Pendarahan Setelah Berhubungan Intim

Minggu, 26 Februari 2023 00:15 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita
Iklan

CANTIKA.COM, Jakarta -  Meskipun mungkin membuat Anda ketakutan pada saat itu, pendarahan setelah berhubungan seks (tanpa rasa sakit) adalah hal biasa. Pendarahan saat berhubungan seks sebenarnya sangat normal, kata Moushumi Ghose, seorang terapis seks berlisensi. Pernahkah Anda memperhatikan, setelah penetrasi dengan pasangan atau mainan seks, ada sedikit darah? 

“Biasanya pendarahan setelah berhubungan seks tidak perlu dikhawatirkan dan akan sembuh seiring berjalannya waktu,” kata Dr. Sherry Ross, penulis She-ology: The Definitive Guide to Women’s Intimate Health. Periode. Darah mungkin berasal dari saluran vagina itu sendiri, saluran kemih, atau leher rahim, jelasnya. Dan jika Anda sedang menstruasi, sedikit darah tambahan setelah berhubungan seks sangat diharapkan. Pendarahan postcoital juga bisa terjadi selama ovulasi.

Iklan

Namun, meskipun pendarahan sesekali setelah berhubungan intim tanpa rasa sakit adalah hal biasa, itu tidak berarti Anda tidak boleh melakukan sesuatu. "Dalam semua kasus pendarahan saat berhubungan seks, hentikan sementara," kata Lucy Rowett, pelatih seks bersertifikat dan seksolog klinis. “Periksa tubuh Anda dan bagaimana perasaan Anda. Pendarahan adalah cara tubuh Anda memberi tahu Anda bahwa ada sesuatu yang salah, jadi bertanggung jawablah atas kesehatan Anda dan periksakan diri Anda. Tetapi jika pendarahan saat berhubungan seks terjadi secara teratur atau Anda mengalami rasa sakit, bicarakan dengan dokter Anda.

Apakah normal pendarahan setelah berhubungan intim?  Berikut adalah tujuh penyebab mengapa kamu mengalami pendarahan setelah berhubungan intim dan bagaimana cara mencegahnya.

1. Foreplay kurang lama

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Jika sudah satu menit sejak Anda terakhir berhubungan seks, tindakan tersebut dapat menyebabkan laserasi, atau robekan kecil, di saluran vagina Anda, Dr. Ross menjelaskan: "Bahkan jika Anda dilumasi dengan cukup, robekan pada lubang vagina dapat terjadi."

Cara terbaik untuk mencegah hal ini adalah dengan memastikan Anda memiliki banyak waktu untuk terangsang atau fore play sebelum segala jenis penetrasi—dan menggunakan banyak pelumas. Idenya adalah untuk meningkatkan elastisitas vagina sebanyak mungkin.

2. Penetrasi yang dalam

Penetrasi yang dalam, baik dengan penis, jari, atau bahkan vibrator terbaik Anda, kadang-kadang dapat menyebabkan sedikit trauma pada serviks, yang menyebabkan bercak setelah atau selama berhubungan seks, menurut Dr. Ross. “Benda yang lebih besar atau lebih tebal dan lubang vagina yang lebih kecil juga bisa membuat vagina robek,” katanya.

Jika Anda menyadari bahwa Anda sering mengalami pendarahan setelah berhubungan seks, bicarakan dengan dokter Anda. Mungkin bermanfaat untuk mencoba posisi seks yang lebih dangkal, seperti menyendok atau duduk berhadap-hadapan.

3. Vagina kering

"Vagina kering yang sering disebabkan oleh foreplay atau pelumasan vagina yang tidak memadai," adalah salah satu penyebab utama vagina robek, nyeri saat berhubungan seks, dan pendarahan, kata Dr. Ross.

Pastikan Anda sangat terangsang sebelum berhubungan seks. Ini membantu jika Anda mengalami orgasme bahkan sebelum penetrasi terjadi. "Jika Anda merasa sangat kering, berhentilah," kata Rowett. "Perlambat dan gunakan pelumas."

4. Infeksi menular seksual

Pendarahan saat berhubungan seks bisa menjadi tanda IMS. Pendarahan setelah berhubungan seks adalah gejala dari virus herpes dan klamidia hingga HPV serviks.

Cara terbaik untuk mencegahnya adalah dengan melakukan tes IMS. “Tujuannya adalah untuk mencegah atau menemukan STD atau IMS sebelum pendarahan atau penyakit radang panggul yang lebih parah di mana timbul rasa sakit dan jaringan parut,” kata Dr. Rob Huizenga, penulis Sex, Lies & STDs.

5. Polip serviks atau endometriosis

Polip serviks adalah pertumbuhan kecil yang terjadi pada atau di sekitar serviks saat tubuh menumbuhkan lebih banyak sel dari yang seharusnya, menurut Dr. Gareth Nye, dosen senior di Sekolah Kedokteran Chester di Inggris yang berspesialisasi dalam kesehatan ibu dan anak. 

Pertumbuhan non-kanker ini, katanya, "terlihat lebih sering pada wanita yang memulai atau mengalami menopause, tetapi wanita dari segala usia dapat mengalaminya." Pendarahan terjadi ketika polip ini terganggu. Ketika, misalnya berhubungan seks.

Dr Melanie Bone, seorang ob-gyn dan anggota dewan dari perusahaan kesehatan ginekologi Daye, mengatakan polip serviks dapat dengan mudah dihilangkan, tetapi menemui dokter Anda adalah suatu keharusan. 

“Sebaiknya hubungi dokter Anda untuk mengatur janji temu sehingga mereka dapat mengambil biopsi dari pertumbuhan dan massa yang tidak normal,” katanya. “Mereka akan dapat menyarankan apakah pengangkatan polip, terutama yang menyebabkan perdarahan yang signifikan atau tampak tidak normal, diperlukan.”

Menurut Ghose, endometriosis juga bisa menyebabkan perdarahan postex. “Kondisi ini bisa sangat sulit untuk diidentifikasi dan didiagnosis, dan akarnya masih belum diketahui,” katanya. “Tapi itu juga diketahui menyebabkan ketidaknyamanan — dan dalam beberapa kasus banyak rasa sakit, kram, dan bahkan pendarahan yang juga bisa terjadi setelah berhubungan intim.”

6. Alat kontrasepsi

Metode kelahiran hormonal dapat menyebabkan bercak setelah berhubungan, kata Dr. Babak Ashrafi, dari Superdrug Online Doctor, di Inggris. Bercak bisa terjadi karena perubahan hormonal akibat penggunaan KB mengubah lapisan serviks dan rahim. Ini benar-benar normal tetapi bisa sedikit mengkhawatirkan.

Bercak di antara periode biasanya terjadi pada beberapa bulan pertama penggunaan kontrasepsi hormonal baru. Ini termasuk pil, tambalan, cincin vagina, dan IUD hormonal. “Ini adalah efek samping yang umum dari kontrasepsi hormonal, yang seharusnya menjadi lebih baik saat tubuh Anda menyesuaikan diri dengan perubahan hormonal ini,” kata Ashrafi.

7. Kanker serviks

Pendarahan setelah berhubungan seks bisa menjadi—dalam kasus yang sangat jarang—tanda kanker serviks atau vagina. Tapi Nye mengatakan kanker biasanya datang bersamaan dengan gejala lain, bukan hanya pendarahan. 

"Anda mungkin merasakan sakit saat berhubungan seks itu sendiri, sakit punggung atau perut, atau pendarahan dan keluarnya cairan yang tidak teratur di antara periode," katanya. Jika Anda khawatir akan hal ini, Bone berkata, "Selalu disarankan untuk menghubungi dokter Anda untuk membuat janji temu agar mereka dapat memeriksa vagina Anda, melakukan pemeriksaan serviks, dan dalam beberapa kasus, melakukan biopsi."

Jadi apakah itu kanker? Mungkin tidak. Apakah layak untuk diperiksa? Pasti ya.

Pilihan Editor: 8 Penyebab Pendarahan Vagina Selain Menstruasi, dari PCOS hingga Infeksi Menular Seksual

Halo Sahabat Cantika, Yuk Update Informasi dan Inspirasi Perempuan di Telegram Cantika

Iklan