Simak Bahaya Memberikan Air Putih kepada Bayi Baru Lahir

Ilustrasi ibu dan bayi. Shutterstock

kesehatan

Simak Bahaya Memberikan Air Putih kepada Bayi Baru Lahir

Rabu, 25 Januari 2023 13:00 WIB
Reporter : Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, Jakarta - Air putih adalah salah satu minuman paling menghidrasi yang dapat dikonsumsi oleh orang dewasa. Ini memuaskan dahaga sekaligus menjaga keseimbangan semua sistem. Tapi hal itu tak berlaku pada bayi baru lahir. Sebab ada bahaya memberikan air putih kepada bayi baru lahir yang perlu Anda ketahui.

Hingga beberapa bulan setelah lahir, tubuh bayi baru lahir belum siap untuk air. Mereka rentan terhadap kehilangan nutrisi dan keracunan air karena perut mereka yang kecil dan ginjal yang sedang berkembang.

Tahukah Anda, perut bayi baru lahir sebenarnya hanya memiliki ruang untuk 1 sampai 2 sendok teh, atau 5 sampai 10 mililiter.

Jadi, masuk akal bahwa salah satu bahaya memberikan air putih pada bayi baru lahir berarti Anda mengisi perut mereka dengan bahan yang benar-benar tidak berguna (setidaknya untuk bayi) dan tidak menyisakan ruang untuk vitamin, mineral, lemak, dan kalori yang sangat penting untuk pertumbuhan dan perkembanganya. Kekurangan ini dapat menyebabkan masalah kesehatan yang signifikan.

Kapan Bayi Boleh Mulai Minum Air putih?

Selama beberapa bulan pertama, bayi biasanya tidak membutuhkan air; bahkan jika Anda melakukannya, bayi Anda hanya membutuhkan beberapa teguk. Bayi dan balita juga tidak membutuhkan air sebanyak orang dewasa. Bahkan, itu mungkin berbahaya bagi mereka, jika berlebihan. Semua kebutuhan cairan bayi dipenuhi oleh air susu ibu (ASI) atau susu formula.

Pertimbangkan untuk menguji air Anda sebelum menggunakannya untuk membuat susu formula atau memberikan pada bayi kali pertama. Meskipun air ledeng mungkin mengandung fluoride, yang membantu mencegah kerusakan gigi, air keran mungkin juga mengandung timbal yang berbahaya bagi bayi. Jika air Anda belum diuji, pasang sistem filtrasi atau beralih ke air suling yang sudah tersedia.

Bayi membutuhkan sedikit lebih dari setengah cangkir air setiap hari mulai dari usia 6 bulan. Sementara beberapa bayi mungkin menginginkan lebih, yang lain — terutama bayi yang disusui — mungkin tidak memerlukan tambahan apa pun. Tetapi sebelum Anda memberi anak Anda air, konsultasi dengan dokter anak Anda berapa banyak yang dia setujui.

Balita Anda membutuhkan empat cangkir minuman setiap hari antara usia satu dan tiga tahun. Air dan ASI atau susu formula harus dikonsumsi selama periode pergantian ini. Bayi Anda akan membutuhkan lebih banyak air seiring bertambahnya usia. 

Baca juga: 5 Larangan Bayi Baru Lahir saat Mandi, Termasuk Tidak Pakai Sabun

TIMES OF INDIA

Halo Sahabat Cantika, Yuk Update Informasi dan Inspirasi Perempuan di Telegram Cantika