Batik Durian Lubuklinggau dan JYK Melenggang di Milan Fashion Show

JYK kembali menggebrak panggung mode Milan bersama Batik Durian Lubuklinggau, Rabu, 21 September 2022/Foto: Doc. JYK

mode

Batik Durian Lubuklinggau dan JYK Melenggang di Milan Fashion Show

Kamis, 22 September 2022 10:00 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta - Untuk kali kedua setelah sukses membuat gebrakan tahun lalu, label fashion JYK yang digawangi desainer Jenny Yohana Kansil, dan Batik Durian Lubuklinggau yang digagas Yetti Oktarina Prana akan kembali tampil di panggung pekan mode di Milan, Emerging Talents Milan Fashion Show yang berlangsung di Palazzo Visconti, Milan, Italia pada Rabu, 21 September 2022, 

Berbeda dengan tahun sebelumnya, kali ini JYK mengawinkan olah digital dengan warisan tradisional batik lewat cara mendesain ulang. JYK label berkolaborasi dengan artisan batik dalam menciptakan batik motif baru yang tampil lebih kontemporer dan diyakini dapat diterima oleh pasar internasional. Motif batik ini dibangun lewat gambar yang diolah dari foto durian langsung yang terdapat di kebun durian di Lubuklinggau, Sumatera Selatan. Eksplorasi bunga durian yang memiliki keindahan tersendiri ini menjadikannya fokus yang mungkin tidak banyak diketahui publik.

Koleksi Spring Summer 2023 yang diberi tajuk ‘Egalitarian’ ini mengambil siluet dari era 1970-an di mana melambangkan tahun kebebasan dan kesetaraan. Di samping itu, di tahun-tahun ini jugalah dianggap dekade paling modis sepanjang masa. Koleksi 10 busana ini terdiri dari rentang desain yang luas dari mulai rok mini hingga rok midi, dengan siluet A-line, modern crop top, siluet high waist, flared jeans hingga elegansi floral dengan desain koleksi yang didominasi lengan baju penuh statement.

Gaya 1970-an juga mendeklarasikan diri bahwa ‘tak ada aturan dalam dunia mode’ yang selaras dengan DNA brand JYK yang berani mendobrak batas dan penuh imaji. Batik tradisional meninggalkan kesan alaminya ketika bertransformasi dalam desain yang sporty dan koleksi yang penuh warna yang tanpa ragu mengombinasikan bahan-bahan dari silk taffeta hingga stretch jersey, stripes heavy wool dan light silk organza, serta dilengkapi aksesori ribbon sporty.

Tak hanya itu, semangat akan sustainable fashion juga masih diusung oleh JYK label, dengan koleksi kali ini yang menggunakan bahan organik dan kain batik sisa yang digunakan sebagai hiasan, appliqué, serta dirajut dengan teknik embroidery.

Koleksi ini juga kembali menegaskan konsistensi JYK dengan brand DNA yang berani menembus batas setelah tahun lalu mengaplikasikan batik ke dalam style Punk, dan kini membawa batik dengan kombinasi style sporty.

Ini dimunculkannya lewat mood warna yang didominasi warna netral berlapis seperti kombinasi coklat tua dan muda, yang secara mengejutkan memberikan warna baru yang mencolok mata. Di samping itu, juga terdapat permainan warna terang seperti biru dan oranye yang menciptakan tampilan yang sporty. Warna ini diseimbangkan oleh warna clay Italia, sentuhan pink dan hijau. Keberagaman warna dalam koleksi ini setara dan sama rata.

JYK kembali menggebrak panggung mode Milan bersama Batik Durian Lubuklinggau, Rabu, 21 September 2022/Foto: Doc. JYK

Inspirasi Koleksi

Mengusung tema ‘Egalitarian’, atau egaliter, koleksi fashion show kali ini mengusung konsep equality atau kesetaraan, keyakinan akan persamaan hak, dan kesempatan yang sama setiap individu.

Gagasan ini muncul dari berbagai peristiwa di dunia saat ini, dari mulai reaksi dunia terhadap perang yang melanda Rusia-Ukraina yang melempar ingatan pada era 1970-an, tahun di mana orang-orang memprotes perang Vietnam dengan adanya peran negara adidaya dibaliknya. 

Koleksi ‘Egalitarian’ kemudian juga menjadi kebutuhan akan rasa damai sehingga kita semua, manusia, bisa dapat hidup berdampingan menciptakan ruang yang lebih baik. Kita semua diciptakan untuk hidup bebas, dan menggunakan kebebasan kita tersebut untuk membantu orang lain dengan rasa kasih bukan memanipulasinya untuk malah mengukung kebebasan tersebut.

Dan berbicara terkait kasih dan kebebasan, ada satu cerita dari Lubuklinggau di mana batik ini berasal yang juga mengusung keduanya. Cerita tersebut dikenal dengan Legenda Putri Silampari yang mengungkapkan kesetaraan, pemberdayaan dan sosok perempuan yang tangguh dari Lubuklinggau.

Kisah ini beragam versi, tapi dalam hal ini yang diambil adalah semangat dari sosok Putri Silampari yang menyadari  kekuatan dan kebebasannya untuk mempunyai posisi yang equal atau sama dengan laki-laki. Sosok yang tidak mudah menyerah dan mampu membuat keputusan untuk dirinya sendiri.

Konon, Putri Silampari, adalah putri dari pasangan Selendang Kuning dan Raja Linggau. Kecantikannya terdengar sampai ke telinga Pangeran Palembang sehingga ia berkeinginan untuk meminang  Putri Silampari untuk menyatukan Palembang dan Lubuklinggau. Namun, Sang Putri yang punya prinsip dan tidak mudah menyerah menolak pinangan tersebut. Saudara laki-lakinya, Pangeran Linggau kemudian membuat lubuk, cekungan yang dalam di dasar sungai, untuk tempat persembunyian sang putri. (Yang kemudian ditengarai menjadi cerita lahirnya nama Lubuklinggau). 

Pada satu masa setelah menghadapi banyak rintangan dalam hidupnya, sang Putri kemudian meminta pada dewata untuk diangkat ke khayangan. Sejak itu ia menghilang dan tak bisa ditemui lagi. Putri Silampari diyakini menghilang di Bukit Sulap, bukit di Lubuklinggau yang selalu tampak berbeda atau kadang menghilang penampakannya. Hilangnya sang putri mencegah terjadinya perang yang tidak diinginkan.

Oleh karenanya kemudian kota Lubuklinggau juga kerap dikenal dengan sebutan Tanah Silampari, dan nama yang sama juga digunakan untuk bandaranya yakni Silampari Airport. Apa makna dari Silampari? Silam yang berarti ‘hilang’, dan Pari berarti ‘putri’, yang jika digabungkan menjadi ‘putri yang hilang’.

Kisah Putri Silampari adalah representasi dari sosok perempuan tangguh yang juga menyimbolkan kesetaraan di mana perempuan mampu membuat keputusannya sendiri untuk menentukan nasib di tengah-tengah tekanan dari dua cinta yang ada di sekitarnya, dari keluarga dan dari pria yang mencintainya. 

Di samping itu, kisah ini juga menunjukkan bagaimana kesetaraan ini membawa pesan akan tidak adanya lagi pertentangan, karena semua pihak -perempuan dan laki-laki- saling dukung satu sama lain, dengan rasa cinta. “Cinta harusnya membebaskan satu sama lain, bukan mengikat atau mengukung kebebasan itu sendiri,” tambah Jenny.

Kolaborasi kedua JYK Fashion Label dan Batik Durian Lubuklinggau yang digagas Yetti Oktarina Prana, Ketua Dekranasda Lubuklinggau ini ditampilkan di Palazzo Visconti, di Modrone via Cino del Duca 8, Milan Italia pada Rabu, 21 September 2022 pukul 18.00 waktu Milan, atau 23.00 WIB Jakarta.

Baca: Tampil di Milan Fashion Week 2021, JYK Hadirkan Batik Durian Bergaya Punk 70-an

Halo Sahabat Cantika, Yuk Update Informasi dan Inspirasi Perempuan di Telegram Cantika