Apa Itu Retinol? Ketahui Fungsi, Manfaat, dan Efek Sampingnya pada Kulit

Ilustrasi wanita menggunakan krim wajah. Freepik.com/Senivpetro

kecantikan

Apa Itu Retinol? Ketahui Fungsi, Manfaat, dan Efek Sampingnya pada Kulit

Senin, 22 Agustus 2022 15:00 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, Jakarta - Jika Anda meminta dokter kulit untuk menyebutkan "standar emas" bahan perawatan kulit, mereka akan mengatakan itu adalah retinol. Apa itu retinol? Retinol merupakan turunan vitamin A seperti retinol, adapalene, dan tretinoin yang berfungsi merangsang pergantian sel kulit dan membantu berbagai masalah kulit termasuk jerawat dan tanda-tanda penuaan.

Pengertian Retinol

Retinol adalah retinoid yang paling tidak kuat dan paling umum, juga dapat diakses tanpa resep dokter. Oleskan pada malam hari sebelum tidur dan biarkan retinol bekerja saat Anda tidur.

"Retinoid bekerja dengan mengikat dan mengaktifkan reseptor di kulit yang disebut reseptor asam retinoat yang kemudian memengaruhi bagaimana kulit berperilaku," kata Caren Campbell, dokter kulit bersertifikat yang berpraktik di Napa dan San Fransico, California, seperti dikutip dari Well and Good.

"Butuh waktu untuk memulai perubahan ini dan memengaruhi cara kulit berperilaku, itulah sebabnya retinoid membutuhkan waktu untuk bekerja, rata-rata, enam minggu untuk jerawat dan enam bulan lebih untuk anti-penuaan."

Manfaat Retinol

"Ketika Anda mengoleskan retinol pada kulit Anda, itu diserap ke dalam inti sel, yang pada dasarnya adalah otak sel Anda, dan itu mulai mengubah hal-hal yang dilakukan kulit Anda," kata Dr. Hooper.

"Retinol ditemukan pada tahun 60-an untuk mengobati komedo dan mengubah konsistensi sebum atau minyak kulit Anda. Tetapi ternyata juga melakukan banyak hal lain."

Salah satu tanggung jawab besar retinoid adalah merangsang pergantian sel, yang membawa sel-sel baru ke permukaan kulit sebagai sarana untuk menggantikan sel lama.

"Aplikasi topikal retinoid berdampak pada bagaimana sel-sel kulit berperilaku," kata Dr. Campbell.

"Retinoid mempercepat pergantian sel kulit dan menghilangkan lapisan atas sel kulit mati yang membantu menjaga sel-sel ini dari menyumbat pori-pori dan mencegah komedo dan jerawat." Dan tanpa penumpukan kulit mati, Anda juga akan mendapatkan kulit yang bercahaya.

Retinol juga merangsang sintesis kolagen. Ini menyebabkan kulit lebih tebal, jelas Dr. Hooper, yang membuat garis-garis halus dan kerutan kurang terlihat. Ini juga membantu mendistribusikan pigmen bernoda secara mikro di kulit Anda.

Selain itu, retinol juga bantu memproduksi pigmen untuk atasi kerusakan akibat matahari.

"Saat Anda muda, kulit akan terlihat cokelat akibat kerusakan sinar matahari. Sementara, ketika Anda bertambah tua, itu mulai terlihat seperti bintik-bintik. Penyebabnya adalah melanin. Di situlah peran retinoid, yaitu membantu memecah melanin itu," jelasnya.

Efek samping retinol pada kulit

Perlu diingat juga, saat pertama kali menggunakan retinol, Anda mungkin mengalami beberapa iritasi seperti kulit kering dan mengelupas. Selain itu, peningkatan pergantian sel dapat menyebabkan jerawat yang muncul di bawah permukaan muncul ke atas, membuat kulit sedikit lebih buruk sebelum menjadi lebih baik melalui proses yang sering disebut sebagai "pembersihan".

"Retinol dapat menyebabkan kekeringan dan iritasi," kata dokter kulit bersertifikat, Hadley King.

"Retinisasi adalah periode penyesuaian di mana kulit beradaptasi dengan penggunaan retinoid topikal. Selama waktu ini kulit dapat menjadi teriritasi, mengakibatkan kekeringan, mengelupas, bersisik, kemerahan atau sensasi terbakar atau menyengat."

Jadi, jika Anda mulai menggunakan retinol setiap hari, Anda bisa berakhir dengan peradangan yang menyakitkan dan penghalang kulit yang rusak, meniadakan potensi positif apa pun.

Salah satu cara untuk menghindari iritasi itu adalah dengan mengaplikasikan retinol secara perlahan, jelas Ranella Hirsch, dokter kulit bersertifikat di Boston.

"Bagi kebanyakan orang, menggunakan retinol setiap hari adalah sesuatu yang harus diupayakan," katanya. Mungkin Anda mulai setiap hari atau tiga hari sekali. Lihat bagaimana reaksi kulit dan tingkatkan kecepatannya saat kulit dapat mengatasinya.

Anda juga dapat mengalami iritasi jika Anda menggunakan terlalu banyak retinol atau konsentrasi yang terlalu tinggi, kata Dr. Hooper. Oleh karena itu, dia mengatakan untuk memulai dengan jumlah kecil, dan jika diperlukan, terapkan penghalang sebelum menerapkan retinol Anda. Anda juga dapat membatasi retinol ke zona-T Anda, kata Dr. Hooper.

Kapan Anda harus memulai memakai retinol?

Musim panas adalah waktu yang tepat untuk memulai retinol karena kulit Anda biasanya lebih kuat di bulan-bulan yang lebih hangat dan lebih lembap daripada selama bulan-bulan musim dingin yang sejuk dan kering. Namun, kulit Anda akan lebih sensitif jika Anda baru saja menghabiskan banyak waktu di bawah sinar matahari. Plus, retinol membuat kulit Anda lebih sensitif terhadap kerusakan akibat sinar matahari.

"Anda mungkin ingin menghentikan produk retinol Anda selama satu atau dua minggu sebelum dan sesudah liburan musim panas atau pantai untuk meminimalkan risiko kerusakan kulit akibat sinar matahari, khususnya, jika Anda berencana untuk berjemur atau menghabiskan banyak waktu di air, atau di pantai atau di luar ruangan,” kata Terese Linke, direktur pendidikan di Amala Beauty.

Meski Anda mengoleskan retinol di malam hari, pastikan Anda rajin mengoleskan tabir surya di siang hari.

Baca juga: Produk Skincare Bahan Retinol Bisa Disimpan di Suhu Ruangan, Kata Dokter