15 Tahun Berkarya, Phillip Iswardono Rilis Koleksi Out of The Box

Phillip mencapai 15 tahun berkiprah di dunia Industri Fashion/Foto: Doc. Phillip

mode

15 Tahun Berkarya, Phillip Iswardono Rilis Koleksi Out of The Box

Selasa, 28 Juni 2022 22:15 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta - Cinta dan Kesetiaan, bagaikan dua sisi mata uang, tak dapat dipisahkan. Saling melengkapi dan menguatkan untuk menghadirkan makna. Dari dua kata itu , Phillip Iswardono eksis di dunia rancang busana dan industri fashion Indonesia. Di mulai dengan cinta, dilengkapi oleh kesetiaan terhadap profesi hingga saat ini-dan diniatkan akan diarungi sepanjang hayat dikandung badan.

Tahun 2022 ini, Phillip mencapai 15 tahun berkiprah di dunia industri fashion. Passion kreatif Phillip mencatat tonggak pada 10 tahun lalu, ketika dia jatuh cinta pada kain lurik. Kemudian memutuskan focus mengolah kain tradisional Lurik. Cinta dan kesetiaannya pada lurik melahirkan brand konsep by Philip” Ethnic Treasure Tomorrow’s Fashion”.

Karya dan nama Phillip seakan memberi nafas baru dalam pemberdayaan kain-kain lurik yang dihadirkan menjadi busana-busana yang berjiwa muda, urban dan kekinian. Pilihan Phillip untuk menekuni wastra nusantara telah menorehkan catatan panjang dalam proses kreatif penciptaannya.

Love Loyalty Dedication ini secara khusus sekaligus persembahan dan penghormatan untuk almarhum Wim van Kuijk, sosok penting yang menginspirasi, mendorong, mendukung, dan tiada henti memberi motivasi Phillip dalam perjalanan pengembaraannya di dunia rancang busana ini.

Dan di titik ini, Phillip hadir dengan energi kebersinambungan antara budaya lokal dan tuntutan global, yang musti sinergis dengan generasi milenial. Dalam show pagelaran tunggal yang digelar pada 25 Juni 2022, Phillip menampilkan 72 busana yang akan terbagi menjadi dua sequence

Phillip mencapai 15 tahun berkiprah di dunia Industri Fashion/Foto: Doc. Phillip

Sequence 1: Indonesian Culture

Busana siap pakai eksplorasi kain-kain wastra Indonesia seperti lurik, tenun ikat, batik, dll. Gaya layering dan draperi yang menjadi ciri khas Phillip akan tampil beragam warna dan gaya sarung untuk pria dan wanita. Outer dan berbagai modifikasi gaya kimono look mendominasi koleksi pada sequence 1. Campuran warna tradisional serta ekletik menjadi ciri khas Phillip, pada koleksi ini sepertinya tidak memberikan nafas baru serta kejutan cutting dan styling keseluruhan outfit. Tetapi total 36 look baju seakan membuai kekayaan Indonesia akan wastranya. 

Sequence 2: Two World United.

Pada koleksi kedua ini Philip sangat menonjolkan busana out of the box, yakni koleksi yang menggambarkan warna-warna favorit Wim. Berbicara mengenai Wim hanya ada dua kata: orange dan pink. Dress satu piece, atau padu padan warna dua pieces baju dengan motif yang seakan tidak matching. Penerjemahan koleksi ini menjadi ciri khas Wim yaitu warna yang lembut, tetapi juga warna-warna kontras seperti shocking pink, biru, orange. Koleksi ini tidak ada unsur warna tradisonal satu pun. Motif floral, check, garis, dot,  plain color mendominasi total koleksi 36 rancangan dengan lebih ke sentuhan western look.

Dalam kesempatan ini Phillip juga akan meluncurkan buku karya perdananya yang berjudul “LARIK LURIK Menuju Wastra Setara” yang mengisahkan perjalanan Phillip sebagai seorang fashion designer. Bertempat di Candhari Heaven, dengan konsep outdoor dengan view Candi Prambanan, show ini juga terasa spesial dengan hadirnya beberapa selebritis tanah air.

Baca: Intip Keistimewaan Masker Kain Premium Karya Desainer Tanah Air