Ketika Hillary Clinton Bicara Politik dan Harapannya untuk Partai Demokrat

Hillary Clinton.[REUTERS]

karir

Ketika Hillary Clinton Bicara Politik dan Harapannya untuk Partai Demokrat

Rabu, 22 Juni 2022 01:31 WIB
Reporter : Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta -  Mantan menteri luar negeri Amerika Serikat, Hillary Clinton mengatakan kepada Financial Times dalam sebuah wawancara baru-baru ini bahwa alternatif untuk menang "sangat menakutkan sehingga apa pun yang tidak membantu Anda menang tidak boleh menjadi prioritas"

Sementara dia mengatakan bahwa Demokrat yang memenangkan pemilihan presiden berikutnya adalah "hal yang paling penting", jangan berharap Hillary Clinton meluncurkan kampanye lain.

Dalam sebuah wawancara baru dengan Financial Times, mantan menteri luar negeri mengatakan "tidak mungkin" bahwa dia akan mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2024, menambahkan bahwa dia mengantisipasi memberikan dukungannya di belakang Presiden Joe Biden.

"Pertama-tama, saya berharap Biden mencalonkan diri," katanya kepada outlet tersebut. "Dia pasti berniat untuk lari. Akan sangat mengganggu untuk menantang itu."

Pria berusia 74 tahun itu juga menyuarakan pendapatnya bahwa, untuk memenangkan lebih banyak pemilihan, Demokrat harus fokus pada isu-isu yang "membantu Anda menang," daripada isu-isu yang hanya memengaruhi beberapa segmen populasi.

"Beberapa posisi sangat ekstrim di kanan dan kiri sehingga mereka mundur ke sudut mereka. ... Politik harus menjadi seni penambahan bukan pengurangan," katanya.

Hipotesis Clinton didukung oleh mantan anggota lingkaran dalam Trump, termasuk satu kali Direktur Komunikasi Strategis Gedung Putih Alyssa Farah Griffin, yang mengungkapkan selama penampilan di State of the Union CNN Senin bahwa Trump secara pribadi mengaku kalah dalam pemilihan presiden.

"Dia mengakui, dia berkata tanpa sadar menonton Joe Biden di TV, 'Bisakah kamu percaya aku kalah dari orang ini?'" Griffin berbagi. "Dan dia benar-benar mengakui dalam konferensi pers ketika dia berbicara tentang virus corona di ruang konferensi pers, dia benar-benar terpeleset dan agak mengakui bahwa Joe Biden menang."

Di tempat lain dalam percakapannya dengan Financial Times, Clinton mengatakan dia yakin Trump akan mencalonkan diri lagi sebagai presiden jika dia bisa - menambahkan bahwa hasil pemilihan itu, atau apa pun, dapat terbukti membawa bencana bagi negara.

"Kami berdiri di jurang kehilangan demokrasi kami, dan segala sesuatu yang orang lain pedulikan kemudian pergi ke luar jendela," katanya. "Dengar, yang paling penting adalah memenangkan pemilihan berikutnya. Alternatifnya sangat menakutkan sehingga apa pun yang tidak membantu Anda menang tidak boleh menjadi prioritas."

Komentar terakhirnya menggemakan pernyataan serupa yang dia buat dalam sebuah wawancara akhir tahun lalu, ketika Clinton mengatakan dia memperkirakan Trump akan mencalonkan diri pada 2024 dan itu bisa menjadi "akhir dari demokrasi kita."

“Saya pikir itu bisa menjadi akhir dari demokrasi kita,” katanya. "Jangan terlalu terang-terangan tentang hal itu, tapi saya ingin orang-orang mengerti bahwa ini bisa menjadi titik penentu. Jika dia atau seseorang yang sejenis sekali lagi terpilih sebagai presiden, terutama jika dia memiliki Kongres yang akan melakukan perintahnya, Anda tidak akan mengakui negara kita

Baca: Ucapkan Selamat Paskah, Hillary Clinton Kenang Foto Lama Bersama Bill Clinton