Teman sedang Sakit? Begini 9 Cara Membantu dan Menghiburnya

Ilustrasi Menjenguk Orang Sakit. shutterstock.com

ragam

Teman sedang Sakit? Begini 9 Cara Membantu dan Menghiburnya

Kamis, 9 Juni 2022 18:10 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, Jakarta - Penyakit atau cedera adalah fakta kehidupan yang tak terhindarkan dan itu bisa menimpa orang yang Anda sayangi, seperti teman. Di fase tersebut, kasih sayang dan dukungan atau support system teman dan keluarga berperan penting.

"Ketika Anda memiliki penyakit kronis, memiliki dukungan yang baik dari orang lain sangat penting. Jaringan dukungan sosial yang kuat dapat berdampak positif pada kepatuhan pengobatan dan penyembuhan," kata Raydale Soman, LCSW, seorang psikoterapis senior di Tate Psychotherapy di New York yang mengkhususkan diri dalam membantu orang melalui penyakit kronis.

Jadi, langkah pertama, jangan takut untuk menjangkau dan menawarkan dukungan Anda. Jika Anda tidak tahu detail cara menghibur dan membantunya, telusuri saran berikut untuk menunjukkan bahwa Anda ada di sampingnya melewati masa-masa terberat.

1. Pahami apa yang mereka rasakan

Sering kali sangat membantu berada di sana mendengar teman meluapkan perasaan mereka. "Berhati-hatilah untuk tidak meminimalkan dan membatalkan pengalaman orang tersebut dengan respons yang bisa jadi terlalu positif seperti 'Semuanya akan baik-baik saja' atau 'tetap positif'," saran Soman.

"Kita tidak ingin menghilangkan perasaan orang tersebut, atau membuat mereka merasa membebani kita dengan kebenaran mereka tentang bagaimana penyakit itu memengaruhi hidup mereka."

2. Berikan bantuan yang spesifik

Pikirkan bagaimana pemulihan akan memengaruhi kehidupan mereka, dan kemudian tawarkan sesuatu yang spesifik.

"Saya ingin mengantar anak-anak Anda ke semua aktivitas mereka minggu ini," "Biarkan saya datang dan mengurus cucian Anda" atau "Saya ingin mengantarkan beberapa buku yang mungkin Anda nikmati saat Anda memulihkan diri." Mereka lebih cenderung menerima tawaran spesifik karena tidak terlalu membebani.

3. Luangkan waktu untuk membaca tentang penyakit mereka

Sebaiknya meluangkan waktu untuk mencari tahu lebih banyak tentang penyakit teman Anda, sehingga dapat mengajukan pertanyaan kunci dan pesan penyemangat. Tujuannya menghindari pertanyaan-pertanyaan yang bisa menyinggung perasaannya.

"Tunjukkan minat dan dukungan dalam perjalanan mereka dengan melakukan meriset kondisi kesehatan teman Anda," kata Soman.

"Anda dapat melakukan pencarian Google tentang kondisi tersebut dan mencoba dan membaca beberapa artikel tentang bagaimana rasanya hidup dengan kondisi tersebut. Ini akan menunjukkan kepada orang yang Anda cintai bahwa Anda peduli dan ingin diberi tahu tentang bagaimana kehidupan mereka dipengaruhi— dan itu juga akan menghemat waktu mereka dari keharusan mengulangi aspek-aspek penting dari kondisi tersebut."

4. Bantuan makanan yang terencana

Jika Anda memberikan makanan untuk teman dan keluarganya, pastikan Anda mendapatkan informasi mendetail tentang preferensi, alergi, dan batasan makanan keluarga, sehingga Anda dapat memastikan mereka menikmati setiap gigitan.

Ilustrasi menjenguk orang sakit. Ids.org

5. Berpikir praktis dalam hal hadiah

Tidak ada yang akan menolak bunga, balon, permen, dan barang lainnya—percayalah. Namun seringkali, hadiah terbaik sedikit lebih berguna. Pikirkan piyama atau seprai super lembut, nampan tempat tidur, atau bahkan kabel pengisi daya super panjang yang akan menjangkau ponsel cerdas atau tablet mereka dari seberang ruangan. 

6. Periksa kembali apa yang diizinkan

Untuk banyak penyakit dan pemulihan pasca operasi, mungkin ada batasan pada apa yang dapat mereka makan atau bahkan miliki di rumah mereka, atau efek samping pengobatan mereka dapat membuat makanan tertentu tidak menggugah selera. 

7. Kirim pesan, jangan telepon

Teman Anda mungkin tidur siang pada jam-jam yang tidak biasa, dan pesan teks cenderung tidak mengganggu istirahat yang sangat mereka butuhkan. Dan mengirim pesan teks juga memungkinkan teman Anda menghubungi Anda kembali saat mereka mau—bahkan jika itu beberapa hari kemudian.

Pertimbangkan untuk mengirim pesan singkat "Memikirkan Anda" atau "Semoga Anda merasa lebih baik", daripada "Bagaimana kabarmu?" yang mungkin memberi tekanan pada mereka untuk merespons kembali.

8. Tanyakan tentang sesuatu selain kondisi kesehatan mereka

Tentu saja, Anda ingin tahu kabar terbaru tentang kesehatan mereka, dan mereka akan tersentuh karena Anda mengkhawatirkan mereka. Tetapi teman Anda mungkin  butuh jeda dari topik perawatan dan kunjungan dokter.

Jadi, jangan takut untuk beralih ke topik obrolan lain setelah Anda mengetahui bagaimana keadaannya. Misalnya, perbincangan tentang anak-anak mereka atau jamuan pesta terbaru, mudah direspons sebagai penghiburan

9. Dampingi teman dalam jangka panjang

Soman mengatakan bahwa banyak kliennya telah menemukan bahwa teman-teman mereka ada untuk mereka selama enam minggu pertama, tetapi sering kali lama-lama menghilang.

"Frekuensi panggilan, pesan teks, dan kunjungan berkurang, dan keluarga atau teman yang berurusan dengan krisis kesehatan dibiarkan merasa sendirian dan ditinggalkan," kata Soman.

Gestur kecil seperti pesan teks atau panggilan telepon kepada teman cukup untuk membuat mereka merasa didukung, terlihat, dan mungkin bahkan memberikan sedikit kelegaan dan gangguan positif.

Baca juga: 3 Cara Menghibur Teman yang Bersedih

REAL SIMPLE