7 Tips Mengobrol dengan Orang Pemalu, Menurut Psikolog

Ilustrasi pria pemalu. shutterstock.com

ragam

7 Tips Mengobrol dengan Orang Pemalu, Menurut Psikolog

Selasa, 2 November 2021 11:10 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, Jakarta - Perlu ada strategi khusus saat Anda mengobrol si pemalu. Membuat mereka nyaman dalam obrolan adalah kuncinya. Untuk pertama-tama menentukan apakah orang tersebut benar-benar ingin mengobrol, psikolog klinis Aimee Daramus, PsyD, menyarankan untuk mengujinya dengan topik obrolan yang ringan.

“Mulailah dengan sesuatu yang ringan tentang topik yang mungkin Anda berdua miliki bersama, lalu pindai wajah dan bahasa tubuh mereka,” katanya. Jika mereka mundur, menjauh dari Anda, atau menolak kontak mata, lepaskan; tetapi jika mereka berbalik ke arah Anda, melihat Anda, atau membuka dengan menyilangkan lengannya atau merilekskan posturnya, anggap itu sebagai lampu hijau untuk maju dengan obrolan tambahan."

Namun, saat Anda terus terlibat, sebaiknya lakukan dengan ekstra hati-hati tentang bagaimana orang pemalu itu mungkin memandang situasi—sehingga segala sesuatunya tidak berakhir dengan cepat. Berikut sejumlah tips agar obrolan Anda mengalir dengan orang pemalu, menurut psikolog

1. Berikan ruang bagi mereka untuk berbicara

Kecenderungan pertama Anda mungkin untuk mengisi keheningan yang muncul dari  keragu-raguan si pemalu. Lakukan dengan lembut jangan mendominasi.

"Semakin Anda mengambil tanggung jawab untuk mengisi percakapan, semakin sedikit orang yang pemalu merasa perlu untuk melangkah maju," kata psikolog klinis Chloe Carmichael, PhD, penulis Nervous Energy: Harness the Power of Your Anxiety.

Tahan keinginan untuk maju dari topik satu ke topik lain jika orang yang pemalu tampaknya tidak menyelami. “Sebaliknya, hitung diam-diam sampai 10 setelah Anda' selesai berbicara sehingga jelas Anda tertarik dengan pemikiran mereka juga,” kata Dr. Carmichael.

2. Ajukan pertanyaan terbuka

Pertanyaan yang memiliki jawaban 'ya' atau 'tidak' cenderung membuat obrolan berakhir dengan orang pemalu. Lebih baik bertanya diawali dengan 'bagaimana' atau 'mengapa' agar lebih banyak tercipta dialog, kata Dr. Daramus.

“Mulailah dengan meringkas secara longgar apa yang dikatakan seseorang kepada mereka, lalu berhenti sejenak dan bertanya, 'Apakah itu benar?' atau 'Apa yang saya lewatkan?,'” katanya. “Atau, Anda bahkan dapat membawanya kembali ke masa lalu dengan pertanyaan seperti, 'Apakah Anda pernah mengalami itu sebelumnya?' atau 'Menurut Anda apa yang menyebabkan hal itu?'”

3. Cocokkan getaran obrolan 

Karena keakraban cenderung melahirkan kenyamanan, Anda juga dapat mencoba memberikan kembali apa pun yang Anda dapatkan dari si pemalu, saran Dr. Carmichael. Artinya, jika Anda hanya mendapatkan jawaban dua kata, cobalah memberikan jawaban singkat sebagai tanggapan juga.

Meskipun mungkin tampak seperti membatasi percakapan, hal ini sebenarnya dapat memiliki efek sebaliknya dari menyesuaikan kembali tingkat tanggung jawab yang dirasakan orang lain, sehingga mereka lebih terinspirasi untuk mulai memberi lebih banyak dari pembicaraan Anda.

4. Mencerminkan bahasa tubuh

Sama seperti Anda mungkin mengikuti petunjuk orang pemalu dalam dialog, Anda juga dapat mengadopsi posisi tubuh yang mirip dengan mereka, kata Dr. Carmichael. Jika, misalnya, mereka sedang duduk meringkuk di sofa, Anda dapat membuatnya nyaman dengan duduk dan juga meringkuk.

“Dalam hal ini, setelah Anda mencapai beberapa sinkronisitas, maka Anda mungkin mencoba sedikit membuka tubuh Anda secara halus. Dan Anda mungkin menemukan bahwa mereka juga melakukannya secara alami,” kata Dr. Carmichael.

5. Ceritakan pengalaman Anda

Jika percakapan mulai sedikit canggung, mungkin akan membantu untuk membicarakannya secara harfiah. “Anda dapat mengatakan sesuatu seperti, 'Saya tidak ingin Anda merasa seperti saya hanya berbicara kepada Anda,' atau 'Saya sangat ingin mendengar apa yang Anda katakan tentang ini,'” kata Dr. Carmichael.

Itu bertujuan untuk memperjelas ketidaknyamanan yang mungkin Anda rasakan—bagaimanapun juga, orang yang pemalu bukanlah pembaca pikiran—dan memberikan sedikit dorongan untuk meyakinkan bahwa mereka dapat merasa nyaman menawarkan sudut pandang mereka.

6. Libatkan elemen ketiga, orang lain atau aktivitas

Interaksi satu lawan satu mungkin terasa lebih menakutkan daripada percakapan kelompok, kata Dr. Daramus. Jadi, jika Anda bisa, coba libatkan orang lain atau beberapa orang.

“Pastikan untuk menanyakan pendapat orang yang pemalu sesekali, sehingga mereka tahu itu diinginkan secara eksplisit,” katanya. Langkah itu juga akan mencegah mereka tersesat dalam pengocokan grup.

Anda juga bisa melibatkan aktivitas di sekitar percakapan Anda. Seperti latihan, kelas seni, atau acara dapat menjadi beberapa topik percakapan pada saat itu, tambah Dr. Daramus.

7. Tahu kapan harus berhenti mengobrol

Jika Anda dapat merasakan keengganan atau kegugupan yang lebih besar di lima menit awal obrolan, langkah terbaik adalah mengakhiri percakapan dengan lembut dengan saran yang tajam untuk berbicara nanti. “Temukan alasan mengapa Anda perlu menyambungkan kembali, seperti meminta resep atau nama lagu,” kata Dr. Daramus. Dengan cara ini, saran Anda tidak akan terasa seperti janji kosong.

Terlepas dari mengapa percakapan berakhir atau apakah itu terjadi lebih cepat dari yang Anda harapkan, cobalah untuk tidak menafsirkan kesimpulan atau diamnya si pemalu sebagai penolakan pribadi terhadap Anda, kata Dr. Carmichael. Sebagai gantinya, ingatlah bahwa setiap percakapan yang baik, minimal berjalan dua arah. Anggap saja saat itu bukan momen terbaik untuk mengobrol.

Baca juga: Tips Mulai Obrolan di Aplikasi Kencan, Jangan Hanya dengan Hai

WELL AND GOOD